Baca dalam 3 menit

China Ajak AS Dialog, Kelola Perbedaan Mereka

Waktu Publish : 23 Feb 2021, 10:19 WIB
SHARE ARTIKEL


Yang Sheng - Image from Global Times

Beijing, Bolong.id - Pemerintah Tiongkok ajak Amerika Serikat (AS) berdialog di berbagai bidang di berbagai tingkatan, demi mengelola perbedaan di antara mereka, Menteri Luar Negeri Tiongkok, Wang Yi mengatakan itu pada Senin (22/02/21) dalam pidato.

"Selama beberapa tahun terakhir, AS pada dasarnya memutuskan dialog bilateral di semua tingkatan dan ini adalah salah satu alasan utama kemerosotan dalam hubungan Tiongkok-AS," kata Wang Yi di Pembukaan Forum Lanting tentang Mempromosikan Dialog dan Kerja Sama serta Mengelola Perbedaan : Membawa Hubungan Tiongkok-AS Kembali ke Jalur yang Benar. 

Pidato Wang konsisten dengan kebijakan Tiongkok terhadap AS, dan sejauh ini merupakan saran paling rinci tentang perkembangan hubungan Tiongkok-AS sejak Joe Biden menjabat. 

Para analis mengatakan itu menyampaikan ketulusan Tiongkok dalam upaya meningkatkan hubungan dan mengelola perbedaan sehingga membantu pemerintahan Biden mengeluarkan kebijakan terhadap hubungan dengan Tiongkok yang sehat bagi kedua negara. 

Tiongkok dan AS harus menemukan cara untuk mencegah ketidakpercayaan yang ada agar tidak jatuh ke dalam pemisahan yang lebih sosial, ekonomi dan teknologi, kata pengamat dari Tiongkok, percaya kerja sama harus dimulai dengan dimulainya kembali pertukaran ekonomi dan orang-ke-orang. Dilansir dari Global Times 22/02/2021.

Penasihat Tiongkok mengatakan bahwa pertama-tama, kedua negara harus saling menghormati dan tidak mencampuri urusan internal masing-masing. 

"Kami mendesak AS untuk berhenti mencoreng Partai Komunis Tiongkok dan sistem politik Tiongkok, berhenti berkomplot atau bahkan mendukung kata-kata dan tindakan yang salah dari pasukan 'kemerdekaan Taiwan', dan berhenti merongrong kedaulatan dan keamanan Tiongkok pada urusan dalam negeri tentang Hong Kong, Xinjiang dan Tibet, "kata Wang Yi. 

Dia mengatakan untuk membawa kembali hubungan Tiongkok-AS ke kanan, penting untuk membersihkan jalan untuk dimulainya kembali pertukaran bilateral di semua bidang, dan Tiongkok siap untuk bekerja dengan AS dengan pikiran terbuka untuk membangun lingkungan yang baik untuk pertukaran orang-ke-orang. 

Tiongkok berharap AS mencabut pembatasannya pada kelompok pendidikan dan budaya Tiongkok, outlet media dan institusi untuk urusan Tiongkok di luar negeri di AS, menghilangkan penghalang bagi pemerintah lokal AS dan sektor sosial untuk terlibat dengan Tiongkok, kata Wang Yi.

Selama 40 tahun terakhir, Tiongkok dan AS telah menjalin ikatan yang dalam. Ada 50 pasang provinsi atau negara bagian bersaudara dan 232 pasang kota kembar. Tiongkok telah menjadi sumber siswa internasional terbesar di AS selama 10 tahun berturut-turut, tetapi pertukaran normal ini sangat terganggu. 

Jumlah pengunjung Tiongkok ke AS, baik untuk program pertukaran atau studi, anjlok belakangan ini. Landasan sosial hubungan bilateral diracuni yang seharusnya tidak dibiarkan terjadi sejak awal, kata Wang Yi. 

Wang Yi mengatakan bahwa panggilan telepon pertama antara Presiden Tiongkok Xi Jinping dan Presiden AS Joe Biden pada Malam Tahun Baru Imlek telah mengorientasikan hubungan Tiongkok-AS yang telah berjuang untuk memastikan posisinya di persimpangan jalan.

Fu Ying, mantan wakil menteri luar negeri Tiongkok dan wakil ketua Komite Urusan Luar Negeri Kongres Rakyat Nasional Tiongkok, mengatakan di Lanting Forum bahwa Tiongkok dan AS seharusnya tidak memiliki "persaingan strategis", yang akan menyebabkan konsekuensi rugi-rugi.

Tiongkok tidak akan takut pada persaingan, tetapi persaingan tidak boleh "strategis", dan harus sehat dan berbudi luhur, kata Fu.

Tiongkok melakukan langkah pertama dalam menunjukkan kebaikan yang mendetail, yang menunjukkan niat Tiongkok yang sebenarnya untuk memulihkan hubungan dengan AS, dan pidato Wang Yi akan memastikan pemerintahan Biden menafsirkan dan mengevaluasi kebijakan yang berkaitan dengan Tiongkok dengan benar sebelum merilis kebijakan Tiongkok-nya, Li Haidong , seorang profesor di Institut Hubungan Internasional Universitas Urusan Luar Negeri Tiongkok, kepada Global Times.

Panggilan telepon antara dua pemimpin puncak selama Tahun Baru Imlek telah menunjukkan bahwa saluran komunikasi antara para pemimpin telah terbuka, dan pada langkah berikutnya, departemen bilateral harus mulai membangun mekanisme komunikasi yang lebih konkret untuk menyelesaikan perbedaan mereka. Perdagangan bisa menjadi bidang pertama di mana mereka melakukan ini, kata Li.

Sekarang Tiongkok telah menunjukkan ketulusannya kepada AS, kini terserah AS untuk membuat penyesuaian dan bergerak untuk menanggapi kebaikan Tiongkok, Sun Chenghao, asisten profesor riset di Institute of America Studies, China Institutes of Contemporary International Relations, mengatakan kepada Global Times pada hari Senin.

Ia meyakini terdapat landasan di dalam pemerintahan Biden untuk memulihkan hubungan bilateral, terutama di bidang people-to-people exchange, mengingat banyak anggota tim Biden yang mendapat manfaat dari pertukaran bilateral tersebut. 

Wajar bagi Tiongkok dan AS untuk berselisih karena sistem sosial, tahapan perkembangan, sejarah dan budaya yang berbeda. Yang penting adalah meningkatkan saling pengertian melalui dialog dan tidak membiarkan hubungan kita ditentukan oleh ketidaksepakatan, kata Wang Yi. 

Anggota Dewan Tiongkok mengatakan bahwa kedua belah pihak harus terlibat dalam dialog jujur ​​tentang berbagai masalah dalam hubungan bilateral dan tentang masalah regional dan internasional utama, untuk mendapatkan pemahaman yang jelas tentang maksud kebijakan masing-masing, menyelesaikan masalah kritis di Hubungan  Tiongkok-AS, dan jajaki cara efektif untuk mengelola masalah sensitif, menangkal risiko, dan menghilangkan hambatan.

"Tiongkok, seperti biasa, terbuka untuk dialog. Kami siap untuk melakukan komunikasi yang jujur ​​dengan AS, dan terlibat dalam dialog yang bertujuan untuk memecahkan masalah," kata Wang Yi. 

Wang Jisi, presiden Institute of International and Strategic Studies of Peking University, mengatakan di Lanting Forum bahwa saat ini hampir tidak ada rasa saling percaya antara dua partai politik besar di AS, meskipun mereka berasal dari negara yang sama. "Jadi bagaimana Tiongkok dan AS, dengan sejarah dan sistem politik, praktik komersial, dan nilai budaya mereka yang berbeda dapat saling mempercayai?" 

"Masalah sebenarnya sekarang bukanlah bagaimana membangun kembali kepercayaan. Tantangan yang paling menakutkan adalah bahwa kedua negara telah menemukan bahwa sulit untuk menemukan cara untuk mencegah ketidakpercayaan yang ada agar tidak semakin terpecah dalam hal sosial, ekonomi dan teknologi," Wang Kata Jisi.

Untuk memperbaiki kesalahan dan membawa kembali hubungan Tiongkok-AS ke jalur yang benar, dinding mispersepsi harus dihancurkan terlebih dahulu untuk membuka jalan untuk mengetahui, mengamati, dan memahami Tiongkok, kata Wang Yi. (*)

Terkait

news

Sebanyak 20.000 Karyawan Maskapai Penerbangan di AS Akan Dip...

  • Dwi
  • 01 Jun 2020

news

PM Singapura: Tiongkok Tak Bisa Gantikan Peran Keamanan AS d...

  • Vio
  • 06 Jun 2020

news

Konflik Tiongkok-Amerika Serikat Meningkat, Orang Tiongkok P...

  • Dwi
  • 07 Jun 2020

business

Bagaimana Keadaan Ekspor–Impor Tiongkok di Tengah Pan...

  • Dwi
  • 09 Jun 2020

news

Amerika Larang Mahasiswa Dari 7 Kampus Ini Untuk Masuk Ke AS...

  • Vio
  • 18 Jun 2020

news

Hindari Masalah Kesepakatan Dagang, Presiden AS Tunda Sanksi...

  • Vio
  • 22 Jun 2020
Banner Kanan
Logo follow bolong