Baca dalam 3 menit

Virus Corona Baru, Tetap Hidup di Suhu Beku

Waktu Publish : 04 Feb 2021, 12:04 WIB
Sumber : China Daily
SHARE ARTIKEL


Petugas pengendalian dan pencegahan penyakit mengumpulkan sampel dari produk beku di distrik Nankai Tianjin pada 9 November 2020 - Image from China Daily

Beijing, Bolong.id - Virus Corona jenis baru ternyata bisa hidup di suhu dingin, bahkan di titik beku. Ini hasil penelitian Pusat Penilaian Risiko Pangan di Tiongkok. Demikian dilansir dari China Daily, Rabu (03/02/21).

"Penelitian menunjukkan, virus Corona baru dapat hidup pada makanan beku. Maka, membahayakan pekerja pelabuhan, penerima kiriman makanan beku," kata Liu Zhaoping, seorang peneliti di Pusat Penilaian Risiko Keamanan Pangan Tiongkok.

"Namun, kemungkinan penularan dari makanan ke manusia dianggap rendah, dibandingkan dengan rute penularan lainnya."

Investigasi ke sumber wabah di kota-kota di seluruh Tiongkok, termasuk Beijing dan kota pelabuhan Dalian, provinsi Liaoning, dan Qingdao, provinsi Shandong, itu ditemukan di pekerja area penyimpanan dingin, pengolahan makanan laut, makanan beku impor, katanya.

Di banyak daerah, Corona terdeteksi pada permukaan makanan beku, termasuk salmon, udang, daging sapi dan ayam, serta kemasannya. Itu diimpor dari negara-negara di mana pandemi masih mendatangkan malapetaka, kata Liu.

Fasilitas pengolahan daging dan unggas lebih rentan terhadap wabah karena lingkungan yang dingin dan lembab, yang memudahkan pekerja tertular. Produk makanan dan kemasannya kemungkinan besar terkontaminasi oleh droplet melalui batuk dan berbicara orang yang positif tanpa gejala.

Christopher Elliott, profesor keamanan pangan di Queen's University di Inggris, mengatakan: "Ada pengetahuan yang berkembang yang menunjukkan bahwa virus corona baru dapat bertahan lebih lama pada suhu rendah."

Wabah COVID-19 di kota-kota pelabuhan seperti Dalian dan Tianjin disebabkan oleh pekerja pelabuhan, yang terinfeksi setelah bersentuhan dengan makanan dan kemasan beku, katanya.

"Isolasi virus hidup dalam studi kasus Qingdao semakin menegaskan penularan dari kemasan makanan ke manusia," katanya.

Penyelidikan wabah COVID-19 di Qingdao untuk pertama kalinya mengisolasi sampel langsung dari virus korona baru yang diambil dari kemasan makanan laut beku impor, membuktikan kemungkinan penularan virus melalui makanan beku, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan oleh Pusat Pengendalian Penyakit Tiongkok dan Pencegahan pada bulan Oktober.

Kemungkinan penularan virus melalui makanan beku pertama kali muncul setelah wabah COVID-19 di pasar grosir di Beijing pada bulan Juni. Talenan yang digunakan untuk menangani salmon impor di pasar dinyatakan positif terkena virus.

Sebelum wabah, Beijing telah melaporkan tidak ada kasus baru yang ditularkan di dalam negeri selama sekitar dua bulan, dan virus itu secara efektif terkendali di seluruh negeri.

Sebuah makalah penelitian yang diterbitkan bersama pada bulan Oktober oleh Universitas Tsinghua, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Beijing dan Akademi Ilmu Kedokteran Tiongkok dan lembaga lain mengatakan wabah itu sangat mungkin disebabkan oleh makanan beku impor yang terkontaminasi.

Selama wabah di Dalian antara 15 Desember 2020 dan 11 Januari 2021 yang melibatkan 51 pasien COVID-19 yang dikonfirmasi dan 32 pembawa tanpa gejala, ahli epidemiologi mengidentifikasi makanan beku impor sebagai asal wabah.

Lima bongkar muat terinfeksi pada awal Desember 2020 saat menurunkan makanan beku dari kapal kargo asing. Mereka kemudian menyebarkan penyakit melalui penularan dari manusia ke manusia, menurut pemerintah Dalian.

Studi terbaru juga menemukan bahwa wadah transportasi juga dapat menampung virus korona hidup dalam suhu musim dingin yang rendah.

Pada November, otoritas kesehatan di Shanghai mengatakan dua pekerja yang tidak memakai masker terinfeksi saat membersihkan wadah tertutup yang diterbangkan dari Amerika Utara.

Semua kelompok infeksi utama Tiongkok sejak Desember disebabkan oleh pelancong yang datang atau barang rantai dingin yang terkontaminasi, Ma Xiaowei, menteri kesehatan, mengatakan bulan lalu.

Pengawasan intensif

China telah mengintensifkan pengawasan makanan beku impor sejak wabah Juni di Beijing, untuk mencakup industri rantai makanan dingin di seluruh negeri. Langkah-langkah pencegahan dan pengendalian epidemi yang ketat telah diterapkan di sektor ini, dan pekerja pelabuhan garis depan telah dimasukkan dalam daftar prioritas pekerjaan untuk vaksinasi COVID-19.

Liu, dari pusat keamanan pangan, mengatakan ketika COVID-19 terus menyebar ke seluruh dunia, departemen terkait harus memperkuat pemeriksaan barang rantai dingin yang masuk, terutama dari negara atau wilayah dengan wabah serius.

Sementara itu, tindakan untuk melindungi pekerja makanan beku harus ditingkatkan untuk meminimalkan risiko infeksi, katanya. "Menjaga semua pekerja dalam rantai pasokan makanan tetap sehat dan aman sangat penting untuk kesejahteraan pribadi mereka, untuk keluarga mereka, dan untuk memastikan bahwa kebutuhan konsumen terpenuhi." (*)

Alifa Asnia/Penerjemah



Terkait

technology

Akankah Tiongkok Bergantung Pada Pendidikan Online, Setelah ...

  • Nabila Caya
  • 03 Apr 2020

news

Memanfaatkan Anak Di Bawah Umur Untuk Aksi Kriminal, Hukuman...

  • Aisyah Hidayatullah
  • 23 Apr 2020

news

Bikin Terharu, Inilah Perayaan Hari Ibu di Tiongkok

  • Aisyah Hidayatullah
  • 10 May 2020

health

Berikut Ini adalah Tips Bermanfaat dari UNICEF: Makan Mudah,...

  • Aisyah Hidayatullah
  • 10 May 2020

news

Makin Maju, Tiongkok Punya Ratusan Juta Pengguna Internet di...

  • Aisyah Hidayatullah
  • 13 May 2020

health

Akhirnya Sekolah Kembali Aktif, Psikolog Sarankan untuk Perh...

  • Nabila Caya
  • 16 May 2020
Banner Kanan
Logo follow bolong