Baca dalam 3 menit

Dokumen yang Dicuri dari Perpustakaan Sichuan 16 Tahun Lalu, Ditemukan

Waktu Publish : 02 Jun 2021, 14:27 WIB
SHARE ARTIKEL

Naskah "Koleksi Angsa Ikan"《鱼雁集》- Image from Sina Culture

Sichuan, Bolong.id Aparat keamanan Sichuan baru-baru ini sukses menemukan peninggalan budaya yang dicuri dari Perpustakaan Provinsi Sichuan pada 16 tahun yang lalu.

Barangnya adalah: Peninggalan budaya 《金光明最胜王经坚牢地神品第十八》"Kedelapan Belas dari Produk Rahasia Raja dari Jin Guangming", peninggalan budaya tingkat ketiga 《鱼雁集》 "Koleksi Ikan dan Angsa".

Diketahui bahwa peninggalan budaya tersebut merupakan bagian dari peninggalan budaya yang dicuri pada tahun 2004.

Dilansir dari Sina Culture (14/05/2021) Tahun lalu, setelah Guangdong Chongzheng Auctions Co Ltd. merilis berita tentang berita “西南名儒林思进和他的友朋书札|崇正2020春拍”"Cendekiawan Barat Daya Sijin and Friends Chongzheng 2020 Spring Sale", perpustakaan Provinsi untuk pertama kalinya mengetahui bahwa beberapa dokumen dari lelang musim semi ditemukan banyak yang dicuri pada tahun 2004.

Demikian pula laporan Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Provinsi, dan segera melaporkan kasus tersebut, berinisiatif menunjukkan bukti yang relevan kepada badan keamanan publik, dan mendirikan kerja khusus kelompok yang terdiri dari Biro Warisan Budaya Provinsi, Perpustakaan Provinsi dan departemen terkait lainnya untuk bekerja sama dengan badan keamanan publik dalam menangani kasus tersebut.

Pengantar peninggalan budaya :

《金光明最胜王经坚牢地神品第十八》"Kedelapan Belas dari Produk Rahasia Raja Paling Menang dari Jin Guangming"

Pada pertengahan Dinasti Tang (sekitar abad ke- 9M), peninggalan budaya tersebut diikuti oleh Zheng Xiaoxu, Tang Shouqian, Song Yuren, Jiang Han, Chen Sanli, Yang Zengluo, Zhou Shanpei, Zhao Xi, Hu Weiyuan, Deng Hongquan, sebelas ayah terkenal Lin Sijin menulis catatan tambahan atas permintaan Zhao Xizhi. Tulisan suci awalnya adalah koleksi Zhao Xi dan kemudian menjadi milik koleksi Xun, Perpustakaan Provinsi Sichuan.

Zhao Xi (1867-1948), bernama Yaosheng, bernama Xiangsong dan orang tua Xiangsong.

Nama keluarganya adalah Xuewang Niche, penduduk asli Rongxian, Sichuan Jinshi.

Di tahun kedelapan belas Guangxu, diedit salah satu dari "Lima Lao dan Tujuh Orang Bijak" di akhir Dinasti Qing dan Republik Tiongkok, penulis "Puisi Xiang Song Weng", "Xiang Song Ci", "Xiang Song Miscellaneous Notes "dan seterusnya.

Di antara sekian banyak postscripts, terdapat tiga selebriti dari Sichuan, Zhao Xi, Song Yuren, dan Lin Sijin, serta lima selebriti Sichuan, Jiang Han, Yang Zengluo (luo), Zhou Shanpei, Hu Weiyuan, dan Deng Hongquan yang pernah menjabat sebagai pejabat di Sichuan, yang semuanya memiliki hubungan yang dalam dengan Sichuan.

Tulisan suci diberkahi dengan nilai dokumen lokal yang tinggi. Pada saat yang sama, banyak ahli kaligrafi, seperti Zhao Xi, Zheng Xiaoxu, Lin Sijin, dll., Telah menambah nilai artistik pada kitab suci.

Dalam postscript Chen Sanli disebutkan bahwa kitab suci tersebut awalnya diperoleh oleh Yang Zengluo dan kemudian diberikan kepada Zhao Xi untuk membuat kitab suci tersebut menjadi jelas dan jelas.Ini merupakan dokumen sejarah yang berharga dengan nilai peninggalan budaya yang penting, nilai akademis dan nilai artistik.

Naskah "Koleksi Angsa Ikan"《鱼雁集》

Lin Sijin (sekitar 1873-1953), bernama Shan Feng, bernama Qing Ji Weng di tahun-tahun terakhirnya, lahir di Huayang, Chengdu, dan seorang penulis dan pendidik terkenal di zaman modern.

Penulis "Koleksi Qing Ji Tang", "Koleksi Wu You" dan sebagainya. Ia menjabat sebagai kurator pertama Perpustakaan Sichuan (sekarang Perpustakaan Provinsi Sichuan) dari tahun 1912 hingga 1918.

"Koleksi Ikan dan Angsa Liar" terdiri dari surat dan puisi antara kompilasi Lin Sijin dan guru serta teman-temannya pada tahun ke-27 Republik Tiongkok (1938). Ini berisi surat dan puisi dari selebriti budaya, selebriti, dan tokoh politik seperti Liao Ping, master klasik, Liu Shipei, master studi Tiongkok, pelukis Huang Binhong, dan kaligrafer Xie Wuliang.

Jumlah yang besar dan konten yang kaya, yang secara kolektif dan sistematis mencerminkan kontak Lin Sijin dan lanskap budaya suatu zaman, merupakan bahan penelitian tangan pertama yang langka untuk sejarah modern. Sebagian besar surat dan puisi ini sangat bagus dalam tulisan, dan juga kaligrafi yang bagus.(*)

Terkait

news

Situs Peninggalan Sanxingdui Ajukan Status ke UNESCO

  • Lupita
  • 29 May 2021

news

POTRET: Hari Museum Internasional, Pengunjung Saksikan Prose...

  • Lupita
  • 19 May 2021

culture

China Memiliki 36.000 Peninggalan Budaya Revolusioner di Sel...

  • Lupita
  • 06 Apr 2021

culture

Lebih dari 36.000 Peninggalan Budaya Revolusioner yang Tak T...

  • Danang
  • 05 Apr 2021

news

Hubei Umumkan Daftar Peninggalan Budaya Revolusioner Gelomba...

  • Lupita
  • 31 Mar 2021

culture

Museum Sanxingdui Akan Restorasi Benda Purba

  • Djono W. Oesman
  • 23 Mar 2021
Banner Kanan
Logo follow bolong