Baca dalam 3 menit

Nilai Merger dan Akuisisi di Asia Melonjak

Waktu Publish : 02 Jul 2021, 11:54 WIB
Sumber : CGTN
SHARE ARTIKEL

Gojek - Image from Wikipedia

Beijing, Bolong.id - Aktivitas merger dan akuisisi antar perusahaan di Asia, melonjak ke level tertinggi kedua untuk semester pertama 2021.

Dilansir dari CGTN pada Kamis (1/7/2021), nilai merger - akuisisi total $707,7 miliar pada Januari-Juni 2021. Itu naik 75% dari periode yang sama tahun sebelumnya dan tidak jauh dari rekor $758,6 miliar yang dicatat pada paruh pertama 2018, data Refinitiv menunjukkan.

Kesepakatan Asia Tenggara melonjak 83% ke rekor $124,8 miliar didorong oleh transaksi blockbuster termasuk merger raksasa ride-hailing Grab senilai $40 miliar dengan perusahaan akuisisi tujuan khusus (SPAC) AS, Altimeter Growth Corp.

Para bankir mengharapkan Asia Tenggara tetap menjadi fokus besar untuk pembuatan kesepakatan.

"Anda masih belum melihat permintaan belanja modal datang karena kawasan Asia Tenggara masih dalam tahap pemulihan, tetapi Anda akan mulai melihat ini muncul kembali bersamaan dengan pembiayaan kembali dan konsolidasi dan permintaan M&A," kata Amit Khattar, kepala investasi. bank, Asia Pasifik, di Deutsche Bank.

Dia mengharapkan M&A di infrastruktur digital seperti pusat data, menara telekomunikasi dan sektor konsumen, serta transaksi real estat, khususnya di Singapura, karena perusahaan menilai kembali pasar perkantoran.

Kesepakatan besar lainnya di Asia Tenggara termasuk merger senilai $18 miliar dari saingan Grab Indonesia, Gojek, dengan perusahaan e-commerce lokal Tokopedia, dan merger senilai $15 miliar dari unit perusahaan telekomunikasi Malaysia Axiata Group dan Telenor Norwegia.

"Kami baru memasuki pertengahan tahun, tetapi jika kondisi pasar tetap konstruktif dan berdasarkan pada backlog kami, kami terlihat berada di posisi yang tepat untuk memecahkan semua rekor," kata David Biller, kepala perbankan, pasar modal, dan bisnis penasihat Citigroup Asia Tenggara.

"Temanya tetap teknologi, konsumen, dan perawatan kesehatan. Penyebaran pasar modal dan kesepakatan M&A sangat banyak di semua negara."

Transaksi yang didukung ekuitas swasta lebih dari dua kali lipat menjadi rekor $102 miliar.

Dana ekuitas swasta yang berfokus di Asia mengumpulkan $80,5 miliar pada 25 Juni, naik 59% dari tahun lalu dan terbesar dalam dua tahun, menurut penyedia data Preqin.

Kesepakatan ekuitas swasta juga didorong oleh peningkatan selera pinjaman bank karena banyak bisnis di seluruh wilayah pulih dari kemerosotan yang disebabkan oleh pandemi tahun lalu.

Morgan Stanley mengambil posisi teratas di tabel liga M&A kawasan untuk kesepakatan yang diumumkan, diikuti oleh JPMorgan dan Goldman Sachs. (*)

Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong
32
21
16
1
1
3