Xi Jinping: China Tegas Dukung PBB Urusan Internasional

logo clock 4 Menit logo clock 24-09-2020, 13:28

Sekjen PBB Antonio Guterres dan Presiden China Xi Jinping - Image from AP


Beijing, Bolong.id - Presiden Tiongkok Xi Jinping mengatakan kepada Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres pada Rabu (23/9/20) bahwa China tidak berniat mengganggu status quo sistem internasional, tetapi meningkatkan pemerintahan global pimpinan PBB.

Xi membuat pernyataan tersebut selama pertemuan video dengan ketua PBB di sela-sela sesi ke-75 Sidang Umum PBB. Demikian dikutip dari People's Daily, Rabu (24/9/20).

Sebelumnya di UNGA, Xi mengumumkan serangkaian tindakan untuk mendukung PBB dalam memainkan peran inti dalam urusan internasional.

Presiden Tiongkok menyerukan tanggapan global terhadap virus tersebut dan memberi Organisasi Kesehatan Dunia peran utama, menambahkan bahwa Tiongkok akan memberikan dukungan keuangan tambahan sebesar 50 juta dolar AS untuk Rencana Tanggap Kemanusiaan Global COVID-19 PBB.

China akan membentuk Dana Perwalian Kerjasama Selatan-Selatan tahap ketiga dengan Organisasi Pangan dan Pertanian senilai total 50 juta dolar AS dan akan menawarkan perpanjangan lima tahun untuk Dana Perdamaian dan Pembangunan China-PBB, yang akan berakhir pada 2025

Tiongkok juga akan mendirikan Pusat Pengetahuan dan Inovasi Geospasial Global PBB dan Pusat Penelitian Data Besar Internasional untuk Tujuan Pembangunan Berkelanjutan, yang akan memfasilitasi implementasi Agenda PBB 2030 untuk Pembangunan Berkelanjutan, kata Xi.

Berbicara kepada ketua PBB, Xi menegaskan kembali bahwa Tiongkok berkomitmen untuk mempertahankan perdamaian dunia dan ketertiban internasional dan menjadi kontributor pembangunan global.

Pandemi COVID-19 menunjukkan betapa dunia membutuhkan sistem internasional yang berpusat pada PBB, Xi menunjukkan, sambil menyerukan upaya global untuk berpikir di luar batas nasional dan ideologis guna membangun masa depan yang lebih baik bagi seluruh umat manusia.

Pandemi telah memperbesar masalah tata kelola global, dan pihak terkait harus memikirkan tentang cara memperbaiki sistem alih-alih menggulingkan dan membangun kembali sistem, kata Xi.

"Di dunia hanya ada satu sistem, yaitu sistem internasional yang berpusat pada PBB, dan hanya satu perangkat aturan - norma dasar hubungan internasional berdasarkan Piagam PBB."

"China menentang konfrontasi ideologis, pemisahan dan hegemoni."

Xi mengatakan apa yang paling menjadi perhatian para pemimpin China adalah bagaimana meningkatkan mata pencaharian rakyat China.

Namun dia mengatakan kepada Guterres bahwa China tidak akan berkompromi dalam hal kedaulatan nasional, martabat dan pembangunan, dengan mengatakan China akan dengan tegas membela hak-haknya sendiri serta keadilan dan keadilan internasional.

Xi mengatakan semua negara harus memperkuat konektivitas dan berpikir di luar batas nasional, etnis, budaya, dan ideologis sehingga dapat bekerja sama untuk membangun komunitas masa depan bersama untuk semua umat manusia.

Guterres menggemakan Xi, mengatakan bahwa dunia membutuhkan multilateralisme dan kerja sama sekarang lebih dari sebelumnya dalam menghadapi pandemi, perubahan iklim, dan tantangan lainnya.

Dunia membutuhkan Perserikatan Bangsa-Bangsa yang lebih efektif, katanya.

Guterres juga berterima kasih atas dukungan kuat China kepada multilateralisme dan PBB.

China memainkan peran konstruktif dalam menjaga perdamaian dan mempromosikan pembangunan secara global, dan dengan dukungan China, PBB dapat berfungsi lebih efektif, kata Guterres.

Guterres memuji proposal Xi untuk peran PBB di era pasca-pandemi, dengan mengatakan bahwa PBB berharap dapat memperkuat kerja sama dengan China di berbagai bidang dan berharap melihat China memainkan peran utama. (*)

Penulis : Djono W. Oesman
Editor : Djono W. Oesman

Terkait

Diserang Perwakilan AS untuk PBB, China Respon Begini...

 

logo clock 25-10-2020, 07:01
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

AS Terus Salahkan China Atas Virus, China Siap Balas Jika Dirugikan

 

logo clock 25-10-2020, 07:01
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Kemenlu China: Pekerja Xinjiang Bukan Kerja Paksa

 

logo clock 24-10-2020, 17:32
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Inggris Ungkap Rincian Visa BNO yang Kontroversial untuk Penduduk HK

 

logo clock 24-10-2020, 17:32
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Hakim AS Tidak Setuju Hapus WeChat dari Toko Aplikasi

 

logo clock 24-10-2020, 13:13
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Viral