Baca dalam 6 menit

Cara Kurangi Minyak dan Garam Saat Memasak

Waktu Publish : 20 Sep 2021, 18:31 WIB
Sumber : Sohu Health
SHARE ARTIKEL

Minyak Goreng - Image from Sohu health

Jakarta, Bolong.id - Komisi Kesehatan Tiongkok mengumumkan, asupan minyak nabati per kapita di Tiongkok 42,1 gram per hari. Standarnya 25 yang direkomendasikan "Pedoman Diet untuk Penduduk Tionghoa (2016)".

Tak hanya itu, asupan garam dan gula juga melebihi standar.

Bagaimana mencapai "lebih sedikit minyak, lebih sedikit garam, lebih sedikit gula" dan tetap membuat makanan sehari-hari enak?

Pada tanggal 17 September, pada pertemuan peluncuran Bulan Promosi Kesehatan Nasional 2021 dan acara bertema Hari Sains Nasional "Diet Wajar, Nutrisi berlimpah", yang disponsori bersama oleh Masyarakat Gizi Tiongkok dan Pusat Komunikasi Sains dan Teknologi dari Asosiasi Tiongkok untuk Sains dan Teknologi Sebuah saran yang sangat praktis diberikan.

Dilansir dari Sohu Health pada Minggu (19/9/2021) Fan Zhihong, wakil ketua Cabang Nutrisi Makanan dan Memasak dari Chinese Nutrition Society, mengatakan bahwa jika Anda ingin mengurangi asupan minyak,

Anda harus mengubah metode memasaknya terlebih dahulu. Untuk bahan yang sama, pilih beberapa metode memasak rendah lemak. “Ambil iga babi sebagai contoh. Kalau dibuat iga babi asam manis pasti banyak minyak dan gulanya, kalau dibuat iga babi rebus bening, selain tidak perlu minyak ekstra, tetapi juga minyak yang terkandung dalam iga dapat keluar dan dibuang untuk mengurangi asupan lemak.

Hal yang sama berlaku untuk memasak telur dan terong. Orak-arik telur dan terong tumis harus menggunakan banyak minyak, tetapi membuat custard telur dan terong kukus akan mengurangi jumlah minyak.

Fan Zhihong merekomendasikan trik "terong goreng tidak menyerap minyak": Masukkan terong ke dalam microwave selama dua atau tiga menit atau kukus dalam pengukus selama tiga atau empat menit, lalu keluarkan dan goreng, penyerapan minyak terong akan sangat berkurang. Karena selama proses pemanasan, terong dikelilingi oleh uap air dan permukaannya jenuh, minyak lebih sulit untuk menembus lapisan air ini ke dalam terong. Tentu saja, Anda juga bisa memasukkan terong ke dalam oven dan memanggangnya dengan api kecil, sehingga permukaannya menjadi renyah dan tidak banyak menyerap minyak.

Untuk sayuran berdaun hijau, disarankan menggunakan cara memasak "air dan minyak rebus" yaitu masukkan setengah cangkir air ke dalam panci, lalu tambahkan satu sendok teh minyak. Masukkan sayuran dan tumis beberapa kali, sehingga sayuran terendam dalam air dan minyak, tutup panci dan didihkan selama dua atau tiga menit. Sayuran yang dihasilkan dengan cara ini tidak menggunakan terlalu banyak minyak, namun tetap terasa seperti ditumis. Cocok untuk lansia dan anak-anak.

Jika ingin rasa sayuran lebih enak, Anda bisa memasukkan sedikit irisan daging, jamur, dan lauk lainnya ke dalamnya, atau Anda bisa menggunakan kaldu sebagai pengganti air.

Dalam pengurangan garam, He Li, seorang peneliti di Institut Nutrisi dan Kesehatan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Tiongkok, memberikan beberapa saran. Pertama-tama, cara terbaik adalah menambahkan garam saat hidangan sudah matang dan akan segera dihidangkan; kedua, Anda bisa menggunakan cuka, kari, dan bumbu lainnya sebagai pengganti garam untuk mengurangi jumlahnya.

Garam - Image from internet

He Li menekankan bahwa "pengurangan garam" harus dimulai sejak usia dini. Sebelum usia 1 tahun, banyak bahan makanan anak mengandung natrium, dan tidak perlu tambahan garam; sebelum usia 6 tahun, yang terbaik adalah menyiapkan makanan anak secara terpisah untuk meminimalkan asupan garam sebanyak mungkin.

Selera orang tua menyusut, dan cairan pencernaan yang disekresikan oleh kelenjar pencernaan juga berkurang. Sangat mudah untuk merasa bahwa makanan itu hambar, dan kemudian menaruh banyak garam. Anda dapat mengganti beberapa bahan segar untuk membuat makanan menjadi lebih lezat.

He Mei, wakil direktur Cabang Nutrisi Makanan dan Memasak dari Masyarakat Gizi Tiongkok dan wakil direktur Institut Sumber Gizi Beijing, kita harus melihat label kandungan nutrisi dalam makanan kemasan. Beberapa label nutrisi juga akan langsung menunjukkan kandungan gulanya. Saat memilih makanan, terutama saat orang tua memilih makanan untuk anaknya, mereka bisa fokus mengamati kandungan pada label nutrisinya, dan mencoba memilih makanan dengan konten yang relatif rendah dalam bahan-bahan seperti garam, gula, dan lemak.

Tentu saja, setelah banyak bicara, pasti masih ada orang yang sulit melakukannya dan tidak ingin mengubah kebiasaan memasaknya, lalu apa yang harus mereka lakukan?

Fan Zhihong menekankan bahwa selama dua hal dilakukan, akan ada efek yang jelas dari pengurangan minyak, garam, dan gula. Salah satunya adalah makanan pokok tidak boleh mengandung minyak, garam dan gula, dan yang kedua adalah minum segala macam sup dan minuman tanpa menambahkan minyak, garam dan gula. (*)

Terkait

health

Kandungan Lengkap Minyak Wijen

  • Djono W. Oesman
  • 19 Oct 2021

lifestyle

Dari Teh Minyak Hingga Acar Ikan, Ini 5 Hidangan Khas Guangx...

  • Esy Gracia
  • 10 Oct 2021

news

Perusahaan China Hitung Emisi yang Disebabkan oleh Minyak da...

  • Djono W. Oesman
  • 24 Sep 2021

health

Beberapa Jenis Minyak Goreng yang Sehat untuk Dikonsumsi

  • Visco Joostensz
  • 16 Sep 2021

business

OPEC Duga Varian Delta Tunda Pertumbuhan Permintaan Minyak

  • Lupita
  • 14 Sep 2021

news

Zona Demonstrasi Minyak Serpih Kontinental Diresmikan di Tio...

  • Lupita
  • 30 Aug 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong