Baca dalam 3 menit

China Kurangi Aborsi karena Tingkat Kelahiran Turun

Waktu Publish : 28 Sep 2021, 10:46 WIB
Sumber : Sixth Tone
SHARE ARTIKEL

China kurangi jumlah aborsi dengan alasan non medis - Image from imagechina

Beijing, Bolong.id - Pemerintah Tiongkok mengumumkan, akan mengurangi jumlah aborsi, karena "alasan non-medis". Tingkat kelahiran di sana kini turun.

Dilansir dari Sixth Tone pada Senin (27/9/2021), Kabinet Tiongkok, Dewan Negara, mengeluarkan pedoman baru pada hari Senin (27/9/2021), yang merupakan bagian dari dokumen kunci yang menguraikan perkembangan perempuan dan anak-anak untuk dekade mendatang.

Para pejabat mengatakan pengurangan aborsi terkait dengan tujuan non-medis ditujukan untuk “meningkatkan kesehatan reproduksi perempuan.”

Meskipun aborsi legal di Tiongkok, negara tersebut telah melarang aborsi berdasarkan jenis kelamin sejak tahun 2001, karena preferensi untuk anak laki-laki membuat beberapa wanita menggugurkan kehamilan ketika mereka mengetahui bahwa mereka hamil anak perempuan.

Pada tahun 2018, Komisi Kesehatan Nasional Tiongkok mengatakan sekitar 9 juta aborsi dilakukan di negara itu setiap tahun. Otoritas kesehatan utama negara itu mengatakan sebagian besar wanita yang datang untuk mengugurkan kehamilan seringkali masih muda dan lajang, dengan beberapa telah menjalani aborsi berulang.

Pihak berwenang menyalahkan kurangnya pengetahuan dan akses terbatas ke kontrasepsi untuk peningkatan kehamilan yang tidak diinginkan dan aborsi, menurut dokumen 2018 yang diterbitkan oleh otoritas kesehatan.

“Layanan konsultasi atau bimbingan bagi kaum muda tentang kontrasepsi tidak cukup ilmiah, dan akibatnya, orang-orang tidak mengambil langkah-langkah kontrasepsi yang sangat efektif,” katanya kemudian.Pedoman itu juga mendorong penggunaan dan ketersediaan lebih banyak layanan kontrasepsi untuk wanita dan pria, menambahkan bahwa kehamilan yang tidak diinginkan harus dicegah.

Pedoman terbaru Tiongkok tentang aborsi kemungkinan merupakan langkah lain bagi negara tersebut untuk mengatasi penurunan angka kelahiran, meskipun dokumen pedoman tidak merinci alasan pasti untuk langkah terbaru tersebut. Akhir-akhir ini, baik pemerintah pusat maupun daerah telah meluncurkan berbagai langkah untuk mendorong lebih banyak kelahiran, termasuk insentif keuangan dan pengenalan kebijakan tiga anak awal tahun ini.

Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong