Baca dalam 5 menit

China Larang Iklan Pinjaman Kecantikan, Sejenis Pinjol

Waktu Publish : 29 Sep 2021, 08:47 WIB
SHARE ARTIKEL

Iklan Pinjaman Kecantikan Ditangguhkan - Image from CGTN

Beijing, Bolong.id - State Administration of Radio, Film and Television (SARFT) Tiongkok,mulai Senin (27/9/2021) melarang iklan pinjaman kecantikan, dan sejenisnya.

Dilansir dari 新浪科技综合 pada Selasa (28/9/2021), pemberitahuan itu menunjukkan bahwa baru-baru ini beberapa iklan "pinjaman kecantikan" mencoba untuk menarik kaum muda dengan bunga rendah atau bahkan tanpa bunga. Itu dicurigai sebagai propaganda palsu, menipu.

SARFT mengatakan bahwa verifikasi dan pembersihan unit lokal harus dilaporkan ke Departemen Media Administrasi Negara Radio dan Televisi sebelum 15 Oktober 2021.

Pada saat yang sama, semua lembaga dan platform radio, televisi dan audio-visual online harus sangat mementingkan peningkatan "empat kesadaran", memperkuat "empat kepercayaan diri", dan mencapai "dua pemeliharaan”.

Mereka harus secara ketat menerapkan sistem tanggung jawab ideologis dan persyaratan bahwa publisitas iklan juga harus memperhatikan pedoman, dan memperhatikan dengan cermat pengorganisasian inspeksi dan pembersihan, untuk memastikan bahwa persyaratan di atas diterapkan dan menjaga kepentingan rakyat, serta menciptakan lingkungan komunikasi yang baik.

Ada Banyak Jebakan Dalam Masalah Iklan

"Menghilangkan jerawat dan flek hitam hanya 9 yuan (Sekitar Rp 20 ribu)", "Hair removal hanya 1 yuan (Sekitar Rp 2200)", "Implan alis gratis"...

Iklan kecantikan serupa sudah umum di platform video dan media sosial. Namun di balik gimmick murah atau gratis itu, ada banyak jebakan.

Pada bulan Agustus tahun ini, seorang konsumen bernama Tiantian tertarik dengan iklan perawatan jerawat murah dari Laiten. Ketika datang ke toko, ia disarankan untuk membuat paket perawatan jerawat dengan harga 6.888 yuan (Sekitar Rp 15,2 Juta).

"Mereka pertama-tama berjanji bahwa jika dalam satu bulan tidak berhasil, uang dapat dikembalikan kapan saja, dan kemudian diberitahu bahwa mereka dapat membayar dengan mencicil, jadi biayanya hanya beberapa ratus yuan sebulan. Pada saat itu, mereka pikir itu adalah kesepakatan yang bagus, jadi mereka setuju untuk melakukannya." kata Tiantian.

Untuk membayar angsuran, ia juga diminta untuk mengunduh aplikasi pinjaman online, namun toko mengelak mengatakan bahwa itu aplikasi pinjol.

"Ketika saya pulang dan memeriksa lagi, ternyata ini adalah aplikasi pinjol. Saya ingin mengakhiri kontrak, tetapi pihak mereka mengatakan bahwa saya harus bertanggung jawab secara hukum."

Tak sedikit konsumen seperti Tiantian yang tertipu dengan “pinjaman kecantikan" karena godaan harga murah. Beijing Business Daily menggunakan "pinjaman kecantikan (美容贷)" sebagai kata kunci di platform pengaduan Black Cat dan mencari 748 pengaduan terkait.

Sebagian besar konsumen yang tertipu adalah pelajar. "Banyak platform sangat bersedia meminjamkan kepada siswa untuk kecantikan. Karena siswa tidak memiliki pengalaman sosial dan pengetahuan akan keuangan, mereka mudah tergoda oleh iklan tersebut.

Menurut statistik dari Asosiasi Konsumen Tiongkok, pada paruh pertama tahun 2021, Asosiasi Konsumen Nasional menerima 16.459 keluhan tentang kecantikan dan tata rambut, meningkat 60% dari tahun ke tahun.

Jumlah keluhan menempati peringkat kelima di antara keluhan layanan lainnya. Satu jenis masalah terkonsentrasi pada membujuk konsumen untuk mengajukan pinjaman kecantikan online.

Terus Menindak dan Melakukan Standarisasi Market Order

Baru-baru ini, SARFT semakin memperkuat pengelolaan iklan dan program audiovisual. Selain larangan "pinjaman kecantikan" dan iklan serupa, pada 17 September 2021, SARFT mengeluarkan pemberitahuan bahwa media akan berhenti mengiklankan buah pinang dan produk turunannya.

"Iklan adalah salah satu saluran yang menghubungkan antara produk dan konsumen. Konsumen belajar tentang produk terkait melalui iklan, dan produk menggunakan iklan sebagai saluran untuk membuka ruang pasar yang lebih besar bagi diri mereka sendiri, jadi sangat penting untuk memastikan kualitas iklan."

Komentator TV Sun Yu percaya bahwa jika ada konten palsu dalam iklan, maka secara langsung akan merugikan konsumen, dan juga akan semakin merugikan perkembangan pasar dan industri.

Di mata orang dalam industri, peraturan yang lebih ketat tentang iklan akan membatasi munculnya iklan bermasalah sampai batas tertentu. Sun Yu mengatakan bahwa tidak dapat dihindari bahwa ada spekulan ilegal di pasar yang ingin menggunakan iklan palsu untuk mendapatkan keuntungan.

Menindak iklan bermasalah bukan hanya pengawasan sementara, tetapi juga tindakan keras terus menerus dengan bantuan berbagai kekuatan untuk menjaga perkembangan pasar dan industri yang sehat.

Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong