Baca dalam 3 menit

Teknisi Otomotif Top Jepang Hengkang ke China

Waktu Publish : 08 Sep 2021, 17:02 WIB
Sumber : 海外网
SHARE ARTIKEL

Industri produksi mobil china - Image from Xinhua

Beijing, Bolong.id - Kantor berita Nikkei pada Selasa (7/9/2021), menerbitkan artikel berjudul Jumlah teknisi otomotif Jepang yang beralih ke perusahaan China meningkat.

Terkait PHK besar-besaran beberapa perusahaan mobil Jepang, arus keluar teknisi mobil Jepang ini menjadi meningkat.

Dilansir dari 海外网 pada Rabu (8/9/2021), pada akhir Juli, Guangzhou Automobile Group China (GAC) mengadakan acara yang berorientasi investor.

Orang Jepang yang baru saja menjadi chief technology officer ini memperkenalkan dirinya dalam bahasa Mandarin. Teknisi itu sepenuhnya memimpin perencanaan, pengembangan, dan manajemen kualitas kendaraan merek independen.

Selama 30 tahun di Toyota, ia bekerja di departemen teknis dan berpartisipasi dalam banyak proyek di luar negeri. Teknisi top Toyota hengkang ke perusahaan besar Tiongko, yang menyebabkan kejutan dalam industri.

Tiongkok secara aktif merekrut teknisi Jepang, yang berpusat pada perusahaan kendaraan listrik (EV) yang sedang berkembang. Xiaopeng Motors mengundang Zenji Miyashita, yang telah bertanggung jawab atas manajemen kualitas di Toyota selama hampir 40 tahun, untuk menjadi Direktur Senior Kualitas Produksi.

Baoneng Automobile Group mempekerjakan beberapa teknisi Jepang, termasuk Toshiaki Otani, yang pernah bekerja untuk Nissan Motor, sebagai eksekutif senior.

Untuk teknisi Jepang yang beralih ke perusahaan Tiongkok, perawatan dan ruang diskresioner yang besar sangat menarik. Dilihat dari kondisi perekrutan perusahaan Tiongkok, tidak sedikit kasus di mana gaji tahunan melebihi 10 juta yen (Sekitar Rp 1,3 M). Manajer terkadang memiliki gaji tahunan sebesar 30 juta yen (Sekitar Rp 3,9 M).

Menurut laporan, dalam banyak kasus setelah bekerja, penerjemah dan pengemudi portabel akan diatur. Bahkan jika mereka tidak berbicara bahasa Mandarin, mereka jarang merasa tidak nyaman dalam pekerjaan dan kehidupan. Selain itu, di Jepang, hanya ada beberapa teknisi bawahan yang memimpin tim yang terdiri dari puluhan orang di sebuah perusahaan Tiongkok.

Tiongkok memposisikan EV sebagai salah satu industri pilarnya. Banyak perusahaan baru berkembang pesat, tetapi tidak memiliki pengalaman produksi dan bakat profesional, sehingga mereka memiliki ide (memperkenalkan bakat luar negeri) untuk memperluas tim teknis mereka. Situasi saat ini mirip dengan 30 tahun yang lalu, ketika industri semikonduktor Jepang sedang booming.

Namun, setelah paruh kedua tahun 1990-an, banyak perusahaan kehilangan uang dan sejumlah besar staf teknis meninggalkan pekerjaan mereka. Samsung Electronics Korea Selatan, yang mengambil alih, mempelajari teknologi dan membuat lompatan. (*)

Terkait

news

Kosmetik Berlabel "Food Grade" Lebih Aman? BPOM China: Ini M...

  • Lupita
  • 19 Oct 2021

news

Otoritas China Larang Anak di Bawah Umur Check-in Hotel

  • Djono W. Oesman
  • 19 Oct 2021

news

China Akan Bangun Lingkungan Ramah Anak di 100 Kota

  • Djono W. Oesman
  • 18 Oct 2021

lifestyle

Memancing Jadi Trend Hobi Baru di Kalangan Anak Muda China

  • Lupita
  • 13 Oct 2021

news

Mengapa Anak-Anak Tiongkok Tidak Bisa Berhenti Bermain Game ...

  • Lupita
  • 13 Oct 2021

news

44% Wanita Muda Perkotaan China Tidak Berencana untuk Menika...

  • Lupita
  • 12 Oct 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong