Baca dalam 3 menit

China dan PBB Prihatin atas Rasisme Global

Waktu Publish : 06 Oct 2021, 12:48 WIB
SHARE ARTIKEL

Chen Xu, perwakilan Tiongkok untuk PBB - Image from Internet. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami

Beijing, Bolong.id - Pemerintah Tiongkok dan sekelompok negara pada Senin (4/10/2021) menyatakan prihatin atas rasisme sistemik, diskriminasi rasial, dan kejahatan rasial yang semakin serius di beberapa negara.

Dilansir dari 中国青年网 , Selasa (05/10/2021), itu disampaikan Duta Besar Chen Xu, perwakilan tetap Tiongkok untuk Kantor PBB di Jenewa.

Chen Xu menyampaikan pernyataan bersama atas nama negara-negara yang berpikiran sama pada sesi ke-48 Dewan Hak Asasi Manusia PBB, ia mencatat bahwa tahun ini menandai peringatan 20 tahun adopsi Deklarasi dan Program Aksi Durban (DDPA).

DDPA adalah dokumen komprehensif dan visioner yang mewujudkan komitmen dunia untuk mengatasi momok rasisme dalam segala bentuk dan manifestasinya, menurut kantor hak asasi manusia PBB.

"Meskipun kami mengakui upaya besar yang dilakukan oleh komunitas internasional untuk memerangi rasisme, itu tetap menjadi tugas yang panjang dan sulit untuk menghilangkan rasisme, diskriminasi rasial, xenofobia dan intoleransi terkait," kata pernyataan bersama itu.

Pernyataan bersama menyambut baik adopsi Resolusi "Promosi dan perlindungan hak asasi manusia dan kebebasan mendasar orang Afrika dan orang-orang keturunan Afrika" pada sesi ke-47 Dewan Hak Asasi Manusia dan sejumlah acara serupa lainnya.

Dikatakan bahwa upaya ini akan menjadi pedoman bagi masyarakat internasional untuk memerangi rasisme sistemik dan diskriminasi rasial dan melindungi hak-hak orang Afrika dan orang-orang keturunan Afrika, orang Asia dan orang-orang keturunan Asia dan penduduk asli.

Ini menunjukkan bahwa perbudakan, perdagangan budak transatlantik dan kolonialisme adalah salah satu akar penyebab rasisme, diskriminasi rasial, xenofobia dan intoleransi terkait, dan dampak negatifnya terhadap penikmatan semua hak asasi manusia terus berlanjut hingga hari ini.

"Kami menyerukan kepada negara-negara terkait untuk menghadapi sejarah dan rasisme sistemik dan diskriminasi rasial mereka, dan mengambil tindakan nyata untuk sepenuhnya dan efektif menerapkan DDPA dan menghilangkan warisan perbudakan, perdagangan budak transatlantik, dan kolonialisme, untuk mencapai keadilan dan kesetaraan rasial dan benar-benar mempromosikan dan melindungi hak asasi manusia," kata pernyataan bersama itu.

Terkait

news

Pria Asal AS Buat Kegaduhan di Taiwan, Tidak Pakai Masker da...

  • Lupita
  • 02 Jun 2021

news

Ahli China Bahas Dampak Diskriminasi Anti-Asia di AS

  • Lupita
  • 01 Jun 2021

news

Menilik Kembali Kejadian Wanita Amerika Keturunan Tionghoa D...

  • Esy Gracia
  • 25 Mar 2021

news

Pembelian Senjata di AS Melonjak Pasca Kebencian Rasial Anti...

  • Visco Joostensz
  • 20 Mar 2021

news

Statistik: 30% Keturunan Amerika-Asia Mengalami Diskriminasi...

  • Visco Joostensz
  • 19 Mar 2021

news

Rasisme di Tengah Pandemi, Restoran Ini Pajang Gambar Xi Jin...

  • Aisyah Hidayatullah
  • 14 Oct 2020
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong