Baca dalam 5 menit

Asuransi Kesehatan Hewan Peliharaan Populer di China

Waktu Publish : 15 Nov 2021, 16:26 WIB
Sumber : China Daily
SHARE ARTIKEL

Ilustrasi pemilik hewan peliharaan di China - Image from Unsplash

Beijing, Bolong.id - Volume konsumsi hewan peliharaan di Tiongkok pada 2020 sekitar 300 miliar yuan (sekitar Rp 677,4 triliun). Diprediksi akan naik14,2% di 3 tahun berikutnya.

Dilansir dari China Daily pada Senin (15/11/2021), persediaan hewan peliharaan, makanan, perawatan medis, asuransi, dan produk lain yang berasal dari memelihara hewan peliharaan terus tumbuh.

Perusahaan asuransi sudah lama menerima asuransi hewan peliharaan. Pada 2004, Asuransi Huatai meluncurkan asuransi hewan peliharaan di Tiongkok. Sejak itu, banyak perusahaan dan platform asuransi Internet telah meluncurkan asuransi hewan peliharaan.

Produk asuransi terutama mencakup asuransi kesehatan hewan peliharaan. Juga asuransi kewajiban hewan peliharaan (berlaku untuk kucing dan anjing).

Karena biaya pengobatan hewan peliharaan bisa lebih mahal dibanding manusia, maka pihak asuransi lebih tertarik ke hewan peliharaan.

"Buku Putih Industri Medis Hewan Peliharaan Tiongkok 2020" menunjukkan bahwa diagnosis hewan peliharaan dan pengeluaran perawatan meningkat sebesar 6,2%. Diperkirakan pada tahun 2025, biaya pengobatan hewan peliharaan akan melebihi 130 miliar yuan (Sekitar Rp 289,2 T).

Seorang pemilik hewan peliharaan, Zhang, mengatakan, "Setelah anak-anak kucing yang dibesarkannya sebelumnya jatuh sakit, biayanya lebih dari 2.000 yuan (sekitar Rp 4,4 Juta) untuk membawa mereka ke rumah sakit hewan peliharaan untuk pemeriksaan dan perawatan.

Selain itu, anak kucing dan anak anjing cenderung sakit selama masa kanak-kanak mereka, sehingga mereka sering harus pergi ke rumah sakit hewan peliharaan. Biaya perawatan di rumah sakit tidak murah setiap saat."

Oleh karena itu, pembelian asuransi kesehatan untuk mengurangi biaya pengobatan hewan peliharaan menjadi standar bagi pemilik hewan peliharaan.

Dilihat dari produk asuransi kesehatan hewan peliharaan yang saat ini ada di pasaran, premi tahunan berkisar dari beberapa ratus yuan hingga seribu yuan, dan batas kompensasi kumulatif adalah antara 5.000 yuan (ekitar Rp 11,1 Juta) dan 30.000 yuan (sekitar Rp 66,7 Juta).

Cakupannya meliputi penyakit kulit, penyakit menular, penyakit pernapasan, penyakit pencernaan, penyakit perut yang ditularkan kucing, parvovirus anjing dan penyakit lainnya. Namun, reporter mengetahui selama wawancara bahwa meskipun beberapa pemilik hewan peliharaan membeli asuransi kesehatan untuk hewan peliharaan mereka, mereka tidak puas dengan produk tersebut.

Banyak konsumen berpikir bahwa produk tersebut tidak hemat biaya, termasuk rasio pembayaran yang rendah dan lebih sedikit rumah sakit hewan peliharaan.

Pada saat yang sama, perusahaan asuransi juga menderita. Seorang praktisi asuransi senior mengaku kepada wartawan, "Karena diagnosis dan rencana perawatan industri medis hewan peliharaan belum membentuk sistem standar, beberapa rumah sakit hewan peliharaan mungkin memiliki masalah dengan perawatan medis yang berlebihan, bahkan asuransi palsu, dan kurangnya identifikasi hewan peliharaan. Tanpa manajemen pengendalian risiko yang ketat, mudah untuk mempertahankan kerugian."

Data menunjukkan bahwa dibandingkan dengan 40% tingkat penetrasi asuransi hewan peliharaan di beberapa negara maju, tingkat penetrasi asuransi hewan peliharaan Tiongkok saat ini kurang dari 1%.

Mengingat perkembangan pasar asuransi hewan peliharaan yang lambat saat ini, Wang Xiangnan, wakil direktur Pusat Penelitian Pengembangan Ekonomi dan Asuransi dari Akademi Ilmu Sosial Tiongkok, percaya bahwa alasan utamanya termasuk pengembangan teknologi identifikasi hewan peliharaan dan risiko tinggi penipuan.

Hewan peliharaan individu sangat bervariasi, biaya pengukuran risiko tinggi, dan lembaga asuransi menghadapi risiko seleksi yang merugikan.

Selain itu, penetapan standar kesehatan dan medis hewan peliharaan yang tidak memadai dan kerjasama yang terbatas antara lembaga asuransi dan rumah sakit hewan peliharaan serta dokter telah mempengaruhi pasokan asuransi kesehatan. (*)

Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong