Baca dalam 6 menit

Jumlah Kematian Akibat Corona se-Dunia 250 Juta

Waktu Publish : 13 Nov 2021, 18:13 WIB
SHARE ARTIKEL

Wabah telah menyebar ke 20 provinsi, urutan gen virus telah berubah - Image from epochtimes.com

Beijing, Bolong.id - Dilansir dari epochtimes.com pada (08/11/2021), menurut statistik dari Universitas Johns Hopkins, pada hari Senin (8 November) jumlah kematian akibat COVID-19 sedunia 250 juta (tepatnya 250.258.648).

Berikut ini adalah jumlah kasus dan kematian yang baru dikonfirmasi dalam satu hari di beberapa negara pada 7 November (Minggu) (lihat worldometer untuk beberapa data):

21.968 kasus yang dikonfirmasi dan 119 kematian di Amerika Serikat;
1.391 kasus yang dikonfirmasi di Kanada dan 11 kematian;
Australia memiliki 1.379 kasus yang dikonfirmasi dan 10 kematian;
30.305 kasus dikonfirmasi di Inggris dan 62 orang meninggal;
8.547 kasus yang dikonfirmasi di Prancis dan 10 kematian;
20.701 kasus yang dikonfirmasi di Jerman dan 40 kematian;
11.648 kasus yang dikonfirmasi dan 256 kematian di India;
6.115 kasus yang dikonfirmasi dan 67 kematian di Brasil;
39.165 kasus dikonfirmasi di Rusia dan 1.179 orang meninggal;
4.343 kasus yang dikonfirmasi di Malaysia dan 35 kematian;
7.960 kasus yang dikonfirmasi di Thailand dan 53 kematian;
7.646 kasus yang dikonfirmasi dan 61 kematian di Vietnam;
444 kasus terkonfirmasi di Indonesia dan 11 kematian;
241 kasus dikonfirmasi di Jepang dan 3 orang meninggal;
Korea Selatan memiliki 2.223 kasus yang dikonfirmasi dan 11 kematian;
4 kasus dikonfirmasi di Taiwan dan 0 orang meninggal.

Brasil menambahkan lebih dari 5.600 diagnosis baru dalam satu hari dan hampir 130 kematian
Kementerian Kesehatan Brasil melaporkan pada Senin (8/8) bahwa ada 5.638 kasus baru yang dikonfirmasi dan 126 kematian dalam 24 jam terakhir. Sejauh ini, total kasus terkonfirmasi di Brasil telah mencapai 21.886.077, dan jumlah kematian mencapai 609.573.

Dengan kemajuan vaksinasi, rata-rata kematian akibat epidemi selama 14 hari di negara itu turun menjadi 269, sementara jumlah kematian harian selama puncak pandemi pada bulan April mendekati 3.000.

Pandemi COVID-19 di Tiongkok daratan terus meluas, dengan berbagai rantai penularan menyebar ke 20 provinsi. Pihak berwenang China telah mengakui bahwa urutan genetik virus yang menyebabkan infeksi telah bermutasi. Memperluas pembatasan pemerintah juga menyebabkan banyak warga negara Tiongkok yang belum diidentifikasi sebagai kontak dekat dikarantina berdasarkan data lokasi ponsel.

Menurut "Beijing Evening News", babak baru epidemi dimulai dengan kasus COVID-19 dari kelompok turis Mongolia Dalam yang pertama kali dilaporkan oleh Provinsi Shaanxi pada 17 Oktober. Pada 5 November, 20 provinsi termasuk Beijing, Qinghai, Gansu, Mongolia Dalam, Ningxia, Shandong, Hebei, Heilongjiang, Jiangsu, Yunnan, Guizhou, Sichuan, Chongqing, Jiangxi, Hunan, Hubei, Zhejiang, Liaoning, Henan, Shaanxi, dll Terpengaruh.

Di antara mereka, epidemi di setidaknya 15 provinsi terkait dengan kelompok turis Mongolia Dalam. Chongqing, Jiangsu, Henan, dan Liaoning telah mengalami epidemi sejak 3 November, sementara jumlah infeksi di Hebei dan Heilongjiang telah meningkat pesat dalam lima hari terakhir. Kota Shijiazhuang di Provinsi Hebei, yang sangat dekat dengan Beijing, diblokir semalaman, sementara Kota Heihe di Heilongjiang menutup semua supermarket untuk "manajemen penguncian keras". Heilongjiang telah mendeteksi mutasi virus pada beberapa pasien.

Menurut laporan media resmi, Kelompok Kerja Heilongjiang dari Kelompok Pencegahan dan Pengendalian Gabungan Dewan Negara Partai Komunis Tiongkok mengakui pada 5 November bahwa situasi epidemi baru di Kota Heihe parah dan rumit. Urutan gen menunjukkan bahwa beberapa rantai transmisi berkembang pada saat yang sama, yang disebabkan oleh virus yang urutan genetiknya berbeda dari yang sebelumnya terlihat di Tiongkok.

Puluhan ribu orang telah ditandai oleh pemerintah sebagai "kontak yang mencurigakan" berdasarkan data lokasi ponsel mereka, dan telah ditandai sebagai memerlukan karantina jika mereka belum diidentifikasi sebagai kontak dekat.

Meskipun banyak orang Tiongkok belum menginjakkan kaki di daerah epidemi yang ditunjuk secara resmi atau menghubungi pasien yang dikonfirmasi, mereka masih diidentifikasi sebagai "kontak yang mencurigakan" oleh aturan karantina ini. Mereka biasanya menemukan bahwa "kode kesehatan" di ponsel mereka berubah menjadi kuning tanpa peringatan, dan diklasifikasikan sebagai "pembagi ruang dan waktu" dengan pembawa COVID-19, dan kemudian diminta untuk melaporkan keberadaan mereka baru-baru ini kepada otoritas komunitas. keluar dua tes asam nukleat dalam waktu tiga hari. Meski hasil tes negatif, mereka tetap harus menjalani isolasi mandiri selama 14 hari, selama itu mereka tidak boleh keluar rumah, meski membeli kebutuhan sehari-hari. Para pejabat menyebut tindakan ini sebagai "pemantauan kesehatan diri".

Kementerian Kesehatan Italia mengatakan bahwa Italia melaporkan 38 kematian pada hari Senin, sementara jumlah infeksi baru per hari naik menjadi 4.197. Sejak wabah Februari lalu, Italia telah mencatat 132.423 kematian terkait COVID dan 4.812.594 kasus telah dilaporkan. (*)

Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong