Baca dalam 4 menit

Tarif Listrik di China Naik, Industri Pengguna Energi Tinggi Naik 50%

Waktu Publish : 15 Nov 2021, 14:27 WIB
Sumber : zghy.org.cn
SHARE ARTIKEL

Perusahaan yang mengkonsumsi energi tinggi harus menaikkan h - Image from shobserver.com

Beijing, Bolong.id - Dilansir dari zghy.org.cn pada (15/11/2021), pemerintah Tiongkok menaikkan tarif listrik 20%. Sedangkan, untuk industri pengkonsumsi energi dalam volume besar, tarifnya naik 50% atau lebih.

Pengamat ekonomi menyatakan, situasi ekonomi Tiongkok kini masih rumit. Kenaikan tarif listrik bisa menghambat pertumbuhan ekonomi.

Tahun ini adalah awal dari periode "Rencana Lima Tahun ke-14". Untuk mengatasi tekanan ekonomi, beberapa tempat telah meluncurkan proyek konsumsi energi tinggi dan polusi tinggi, dan mereka mendapatkan momentum.

Fenomena ini mengingatkan kita untuk mengklarifikasi beberapa pertanyaan: Dalam menghadapi tekanan ekonomi ke bawah, haruskah kita menjamin pertumbuhan, atau mempertahankan upaya konstan untuk menyesuaikan struktur? Bagaimana pasokan energi tetap berada di bawah tekanan untuk mencapai pembangunan berkualitas tinggi?

Pemicu kenaikan tarif listrik ini adalah kekurangan listrik. Salah satu alasannya adalah melonjaknya harga komoditas global telah sangat meningkatkan permintaan energi dari perusahaan padat energi.

Kenaikan dan kerugian pembangkit listrik semakin memperparah kekurangan daya. Reformasi telah mengambil langkah besar menuju pemasaran harga listrik, membuat harga lebih mencerminkan biaya, mencerminkan hubungan penawaran dan permintaan pasar yang sebenarnya, dan mengoreksi penyimpangan dari praktik seperti penangguhan produksi dan pembatasan listrik “satu ukuran untuk semua” di beberapa negara. Ini adalah langkah yang pragmatis dan tepat.

Pada saat yang sama, reformasi harga listrik juga kondusif untuk memaksa perusahaan melakukan transformasi dan peningkatan, dan untuk mendorong restrukturisasi industri. Dari situasi aktual, beberapa tempat masih sangat bergantung pada industri yang mengkonsumsi energi tinggi dan emisi tinggi. Belum lama ini,

Inspektur Perlindungan Ekologi dan Lingkungan Pusat menemukan bahwa permintaan energi untuk proyek “dua tertinggi” yang direncanakan akan diluncurkan di beberapa tempat adalah beberapa kali lipat dari peningkatan penggunaan energi yang baru selama periode “Rencana Lima Tahun ke-14”. Sebelum konstruksi disetujui, beberapa tempat masih memiliki banyak kebijakan preferensial untuk proyek "dua tertinggi".

Situasi ini tidak jarang terjadi di masa lalu. Industri kimia berat, yang ditandai dengan konsumsi energi yang tinggi, telah memberikan kontribusi besar pada tahap awal pembangunan ekonomi negara saya, tetapi juga telah menciptakan inersia berpikir dan ketergantungan jalur di beberapa tempat. dengan proyek-proyek konsumsi energi yang tinggi. Ini juga merupakan perkembangan ekonomi negara saya.

Alasan yang mendasari kelebihan kapasitas telah berulang kali muncul. Rebound komoditas massal ini memiliki beberapa alasan seperti penerbitan mata uang global yang berlebihan dan kapasitas produksi asing yang tidak mencukupi. Ini bukan pemulihan permintaan yang mendasar. Begitu ekspor turun, babak baru risiko kelebihan kapasitas mungkin muncul, dan kita harus waspada .

Menstabilkan pertumbuhan dan menyesuaikan struktur bukanlah hal yang berlawanan.Pembangunan ekonomi perlu mempertahankan kecepatan tertentu.Inilah kebutuhan untuk menstabilkan lapangan kerja dan melindungi mata pencaharian masyarakat.Penyesuaian struktural dapat menambah stamina bagi pembangunan ekonomi.

Keduanya saling melengkapi. Ketika energi kinetik baru dan lama bergeser dan tekanan ke bawah pada ekonomi meningkat, bahkan lebih perlu untuk mempertahankan kekuatan yang kuat, memutuskan untuk menyesuaikan struktur industri secara mendalam, dan dengan tegas mengekang pengembangan buta dari proyek "dua tertinggi". (*)

Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong