Baca dalam 4 menit

Wabah COVID-19 Terjang Sekolah di Zhengzhou

Waktu Publish : 06 Nov 2021, 15:25 WIB
Sumber : Sixth Tone
SHARE ARTIKEL

Vaksinasi siswa - Image from VCG


Zhengzhou, Bolong.id
- Ketika Tiongkok memvaksinasi COVID-19 terhadap anak-anak, wabah virus itu menerjang sekolah-sekolah di Zhengzhou, Provinsi Henan, Tiongkok. Sungguh ironis.

Dilansir dari Sixth Tone, Jumat (5/11/2021), pada Kamis (4/11/2021) malam, di Zhengzhou dikonfirmasi 14 kasus positif COVID-19 sejak pasien pertama didiagnosis, Selasa (2/11/2021). Enam di antaranya berasal dari sekolah dasar yang sama. Mereka berusia 6 atau 7 tahun.

Dua siswa di Sekolah Dasar Xingyang Donglin Shui'an termasuk di antara tiga kasus pertama yang dikonfirmasi pada hari Selasa (2/11/2021).

Kasus pertama melibatkan seorang anak perempuan berusia 7 tahun yang dites positif bersama ayahnya setelah mereka mengunjungi rumah sakit setempat karena demam. Ayahnya, seorang tutor bahasa Inggris, telah melakukan kunjungan rumah ke siswa di beberapa kompleks perumahan dalam dua minggu sebelumnya.

Bimbingan belajar di rumah telah dilarang oleh otoritas Tiongkok sejak peluncuran kebijakan "pengurangan ganda" pada akhir Juli, yang bertujuan untuk meringankan siswa dari beban pekerjaan rumah sekolah dan pelatihan ekstrakurikuler. Namun, dalam praktiknya, banyak yang terus beroperasi di bawah radar.

Seorang mahasiswa dari Zhengzhou, bermarga Zhao, mengatakan kepada Sixth Tone bahwa layanan bimbingan belajar di rumah sangat populer di kota kelahirannya. “Sudah umum di Zhengzhou bahwa Anda menemukan tutor ke rumah melalui koneksi yang akrab. Tapi kejadian ini pasti akan membuat masyarakat lebih berhati-hati,” katanya.

Pada hari Rabu (3/11/2021), lebih dari 3.000 guru, siswa, dan orang tua yang terkait dengan sekolah di pusat wabah telah menerima tes, dan 4 diantaranya positif.

Feng Jing, ibu dari siswa kelas empat di kota di sebuah sekolah terbuka, mengatakan dia mengikuti instruksi untuk terus mengirim putranya ke sekolah terlepas dari kekhawatirannya. “Tidak ada yang lebih penting daripada kesehatan,” kata Feng kepada Sixth Tone.

“Situasinya membuat kami khawatir, tetapi kami tidak bisa berbuat apa-apa – anak kami harus tetap bersekolah.”

Saat ini, Zhengzhou juga menguji lebih dari 20.000 siswa dan staf pengajar di enam sekolah lokal lainnya, dengan alasan “kontak dekat” dengan kasus yang dikonfirmasi. Pada Jumat (5/11/2021) pagi, otoritas kota memerintahkan penutupan semua tujuan wisata dan hiburan dalam ruangan seperti bioskop, KTV, dan bar.

Wabah itu terjadi ketika Tiongkok memulai upaya nasional untuk memvaksinasi anak-anak, menargetkan anak-anak berusia antara 3 dan 11 tahun, setelah persetujuan darurat vaksin untuk anak kecil. Zhengzhou memulai upaya untuk memvaksinasi 1,52 juta anaknya pada hari Senin (1/11/2021).

Sekolah-sekolah di Beijing juga terkena dampak selama wabah yang sedang berlangsung. Setelah kasus seorang guru sekolah dasar dan anak guru dikonfirmasi di ibukota Senin (1/11/2021), dua sekolah di pusat kota Distrik Chaoyang ditutup, dengan ribuan siswa ditahan di kampus hingga malam hari untuk tes. Meski belum ada yang dinyatakan positif sejauh ini, kedua fasilitas tersebut, bersama dengan 16 sekolah terkait di kabupaten tersebut, tetap ditutup.

Terkait

health

Mengenal Omicron, Varian Baru Covid-19

  • Esy Gracia
  • 29 Nov 2021

news

Cegah Varian Omicron, Indonesia Tutup Pintu Bagi WNA dari Be...

  • Esy Gracia
  • 29 Nov 2021

news

Komisi Kesehatan China Temukan Kasus Corona di 31 Provinsi

  • Djono W. Oesman
  • 29 Nov 2021

news

Kasus Baru COVID-19 di Shanghai Perpanjang Lonjakan Virus di...

  • Lupita
  • 27 Nov 2021

news

Obat Anti-COVID-19 China Memasuki Uji Coba Manusia Tahap Akh...

  • Lupita
  • 24 Nov 2021

news

PTM Terbatas Telah Diselenggarakan di Semua Sekolah di Jakar...

  • Esy Gracia
  • 24 Nov 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong