Baca dalam 3 menit

Penghasil Kapas Terbesar di China, Xinjiang Lindungi Hak Pekerja Tekstil

Waktu Publish : 03 Feb 2021, 17:00 WIB
SHARE ARTIKEL


Pekerja membuat mantel bulu halus di sebuah pabrik - Image from China Daily

Uygur, Bolong.id - Sebagai wilayah penghasil kapas teratas di China, Xinjiang telah meningkatkan industri tekstil padat karya sejak 2014 untuk menciptakan lebih banyak peluang kerja bagi masyarakat lokal, terutama wanita.

Industri ini memainkan peran penting dalam menciptakan lapangan kerja dan meningkatkan pendapatan masyarakat dan status sosial, dikutip dari laporan yang dirilis oleh Asosiasi Industri Tekstil Xinjiang pada hari Minggu (31/1).

Karena kawasan ini telah menjadi tempat pencarian yang disukai untuk merek dan pengecer garmen utama di Eropa, Amerika Serikat dan Jepang untuk kapas berkualitas tinggi, tuduhan terus-menerus dari Barat bahwa "kerja paksa" ada di industri tekstil kapas telah menimbulkan kekhawatiran di komunitas internasional selama setahun terakhir, kata asosiasi itu.  Dilansir dari China Daily pada Senin (01/02/2021).

Pada 13 Januari, AS melarang masuknya semua produk kapas dan tomat yang diproduksi di Xinjiang, dengan alasan dugaan penggunaan kerja paksa. Kanada bergabung dengan Inggris pada 12 Januari dalam mengumumkan langkah serupa untuk melarang impor yang sama karena alasan yang sama.

Perusahaan tekstil kapas Xinjiang berada di hulu rantai pasokan global, jadi mereka memahami pentingnya mengikuti perilaku bisnis yang bertanggung jawab dan melindungi hak dan kepentingan pekerja, kata laporan itu, menambahkan hanya ada 98 perselisihan perburuhan yang melibatkan perusahaan tekstil kapas dari 2017 hingga 2019.

Dikatakan, terserah pekerja di industri untuk memilih tinggal di asrama atau tinggal di luar pabrik. Gerakan mereka tidak pernah dibatasi, dan perusahaan tidak mengganggu atau membatasi partisipasi mereka dalam kegiatan keagamaan yang sah, tambahnya.

Ma Zhiguo, direktur departemen sumber daya manusia sebuah pabrik tekstil di prefektur otonom Bayingolin Mongolian selatan Xinjiang, mengatakan 386 dari 530 karyawannya adalah anggota kelompok etnis Uygur dari daerah pedesaan di selatan Xinjiang. Banyak dari mereka yang mendengar tentang lowongan di pabrik dari teman dan keluarga yang bekerja di sana. Karena gaji pabrik cukup kompetitif, tidak pernah mengalami kekurangan tenaga kerja, kata Ma.

"Mengapa keputusan orang Xinjiang untuk bekerja jauh dari rumah untuk mendapatkan bayaran yang lebih baik dicap sebagai kerja paksa sementara pilihan yang sama di tempat lain hanyalah langkah untuk mengejar kehidupan yang lebih baik?" Kata Ma.

Pabrik yang didirikan pada 2015 itu harus memperluas tempat parkirnya baru-baru ini karena lebih banyak karyawan yang membeli mobil dengan uang yang mereka tabung sehingga mereka dapat pulang dengan mudah, tambahnya.

"Banyak pekerja mendatangi saya dan bertanya apakah mereka boleh kehilangan pekerjaan karena sanksi," kata Ma. "Sulit untuk mengatakannya sekarang. Tapi satu hal yang pasti adalah bahwa hidup mereka akan terpengaruh olehnya, dan itu tidak akan berjalan baik." (*)

Alifa Asnia/Penerjemah

Lupita/Penulis

Terkait

technology

Akankah Tiongkok Bergantung Pada Pendidikan Online, Setelah ...

  • Nabila Caya
  • 03 Apr 2020

news

Memanfaatkan Anak Di Bawah Umur Untuk Aksi Kriminal, Hukuman...

  • Aisyah Hidayatullah
  • 23 Apr 2020

news

Bikin Terharu, Inilah Perayaan Hari Ibu di Tiongkok

  • Aisyah Hidayatullah
  • 10 May 2020

health

Berikut Ini adalah Tips Bermanfaat dari UNICEF: Makan Mudah,...

  • Aisyah Hidayatullah
  • 10 May 2020

news

Makin Maju, Tiongkok Punya Ratusan Juta Pengguna Internet di...

  • Aisyah Hidayatullah
  • 13 May 2020

health

Akhirnya Sekolah Kembali Aktif, Psikolog Sarankan untuk Perh...

  • Nabila Caya
  • 16 May 2020
Banner Kanan
Logo follow bolong