Baca dalam 3 menit

Industri Film China Siap Hadapi Gelombang Pandemi yang Tak Pasti

Waktu Publish : 11 Feb 2021, 09:29 WIB
Sumber : CGTN
SHARE ARTIKEL

Box Office China - Gambar diambil dari Internet, jika ada keluhan hak cipta silakan hubungi kami.

Beijing, Bolong.id – Menonton film bersama seluruh keluarga selama Tahun Baru Imlek adalah hobi yang disukai di Tiongkok, dengan film-film dalam negeri yang menyuguhkan semangat liburan.

Namun, hal tersebut terhalang dengan penutupan bioskop di tengah pandemi COVID-19 tahun lalu. Dengan ketidakpastian masih di depan mata, tidak diketahui apakah liburan Tahun Baru Imlek yang akan orang-orang bisa datang dan melihat booming box office.

Dilansir dari CGTN pada Selasa (09/02/21), film komedi dan keluarga selalu menjadi film paling populer selama liburan Tahun Baru Imlek, periode terbesar kumpul keluarga di Tiongkok.

Setelah tahun 2020 yang terasa sulit bagi industri film China, perusahaan pembuat film dan penggemar berharap pada Tahun Baru Imlek ini.

Satu film yang sangat dinanti, "Detective Chinatown 3," ditunda selama setahun penuh karena pandemi COVID-19.

"Seri Detektif Chinatown selalu mengeluarkan film laris pada Tahun Baru Imlek," komentar A Lang, pemimpin redaksi Majalah Movie View.

"Berdasarkan pendapatan box office sebelumnya untuk dua film pertama dalam seri, yang diputar selama liburan, sulit untuk memprediksi bagaimana film ketiga akan tampil tahun ini. Itu akan sangat bergantung pada kesediaan penonton untuk pergi ke tempat umum, di tengah kemungkinan tindakan pencegahan epidemi yang lebih ketat, jika pandemi semakin memburuk. "

Kursi bioskop di Beijing saat ini jauh lebih sedikit ditempati daripada pada waktu yang sama tahun lalu. Namun meski dengan potensi kemunduran, beberapa orang masih bertekad mengajak keluarganya menonton film liburan.

"Ya, saya pikir saya akan datang. Kami jarang menonton film apa pun dalam setahun terakhir, jadi saya tidak ingin melewatkan liburan blockbuster apa pun. Saya pikir tindakan protokol kesehatan dan pencegahan pandemi di bioskop itu baik," kata seorang penonton film di bioskop.

Tahun Baru Imlek selama seminggu selalu mengalami ledakan perjalanan yang besar, dengan orang-orang yang pulang ke rumah untuk kumpul mereka. Tetapi tahun ini pemerintah China telah mendorong orang untuk tetap tinggal di tempat mereka untuk merayakan Tahun Baru Imlek. Apa artinya ini bagi industri film?

“Salah satu fenomena penting Imlek adalah migrasi massal orang, yang juga mengarah pada perpindahan ide. Orang yang bekerja di kota besar akan membawa kebiasaan mengunjungi bioskop kembali ke kampung halamannya. Mereka akan membawa seluruh keluarganya untuk melihat film,” kata A Lang.

“Ini adalah faktor yang berkontribusi besar untuk festival box office. Jika banyak orang memilih untuk tetap di tempat mereka bekerja tahun ini, itu berarti akan lebih sedikit keluarga yang pergi ke bioskop," lanjutnya.

Apa yang terjadi pada tahun 2020 belum terlihat selama lebih dari 120 tahun sejarah film. Dalam waktu singkat, hampir semua bioskop di seluruh dunia ditutup, dan kru film juga menghentikan produksinya. Para ahli mengatakan dampaknya tidak akan terbatas pada box office Tahun Baru Imlek tahun lalu atau tahun ini, tetapi akan terasa selama bertahun-tahun yang akan datang. (*)


Megawati Putri/Penerjemah

Terkait

news

Bandara Harbin Layani 152.000 Penumpang Selama Festival Pera...

  • Lupita
  • 15 Jun 2021

news

Pengaruh Cuaca, Bandara Beijing Daxing Batalkan 100 Penerban...

  • Lupita
  • 15 Jun 2021

news

Sebanyak 3.771 Orang Terkena Dampak Gempa Yingjiang

  • Lupita
  • 15 Jun 2021

lifestyle

Lin Dan, Atlet Bulu Tangkis Berprestasi Asal China

  • Lupita
  • 15 Jun 2021

culture

SEJARAH: 1953 Kelahiran Xi Jinping, Presiden Tiongkok Saat I...

  • Lupita
  • 15 Jun 2021

news

China Operasikan Kereta Jarak Pendek Tambahan Selama Liburan...

  • Lupita
  • 15 Jun 2021
Banner Kanan
Logo follow bolong