Baca dalam 3 menit

Media: China Percepat Proyek untuk Tetapkan Standar Kapasnya Sendiri

Waktu Publish : 17 Apr 2021, 10:30 WIB
Sumber : China Daily
SHARE ARTIKEL

Petani Kapas di Xinjiang - Image from BBC

Bolong.id - Tiongkok telah meningkatkan rencana untuk meluncurkan proyek kapas domestik, membentuk standar nasionalnya sendiri pada kapas, menurut orang-orang yang mengetahui masalah tersebut, South China Morning Post melaporkan pada hari Kamis.

Dilansir dari China Daily pada Jumat (16/4), Zhongnong Guoji, penyedia layanan vertikal kapas yang berbasis di Beijing, memulai Weilai Cotton, atau proyek kapas masa depan, dua tahun lalu, dan telah membuat beberapa kemajuan sejak Januari ketika dua organisasi - Asosiasi Mode China dan Dana Pengembangan Benih Modern- terlibat.

Permusuhan internasional baru-baru ini terhadap kapas Xinjiang telah mempercepat proyek tersebut, yang diharapkan dapat menunjukkan aspirasi nasional pada momen penting ini, kata Zhao.

"Kami telah hidup dengan standar Swiss selama bertahun-tahun, tetapi negara itu bahkan tidak memproduksi kapas. Sekarang saatnya membentuk standar nasional kami sendiri," kata Zhao.

Zhao, yang akan menjadi chief brand officer untuk proyek tersebut, mengatakan grup tersebut juga dapat mendirikan perusahaan terpisah bernama Weilai Cotton untuk menjalankan urusan sehari-hari dan mengatur berbagai acara di industri, dengan berbagai persiapan masih berlangsung sebelum proyek tersebut dapat diluncurkan.

Proyek Weilai Cotton pertama-tama akan mencari merek Tiongkok sebelum mempertimbangkan apakah akan merekrut merek internasional, Zhao menambahkan, dan semua pakaian katun akan ditandai dengan kode QR yang akan menunjukkan seluruh rantai pasokan.

"Dengan memindai kode QR, Anda akan dapat melihat di pertanian mana kapas itu ditanam, di mana pabrik pengolahan kapas dan pabrik benang, dan Anda bahkan dapat melacak berapa banyak kain yang dibeli dalam kelompok yang sama," Zhao kata.

Weilai Cotton telah merekrut 32 anggota di Xinjiang, serta beberapa merek fashion domestik, menurut Luo Yan, sekretaris jenderal Pusat Penelitian Kapas Digital Xinjiang, yang mengambil bagian dalam persiapan awal proyek dan membantu merekrut anggota di Xinjiang.

"Kami berharap dapat meningkatkan kualitas kapas secara keseluruhan di Xinjiang melalui merek ini," kata Luo.

Better Cotton Initiative yang berbasis di Swiss, yang menetapkan standar global untuk industri kapas dan mensertifikasi pertanian kapas di seluruh dunia, mengumumkan tahun lalu bahwa mereka menghentikan semua operasi di wilayah otonom Xinjiang Uygur, Tiongkok Barat Laut di tengah tuduhan "kerja paksa" di sana, menurut laporan CGTN.

Sementara pernyataan itu telah menghilang dari situs webnya karena reaksi keras warga Tiongkok terhadap organisasi tersebut dan upaya anggotanya untuk memboikot kapas Xinjiang. (*)


Informasi Seputar Tiongkok

Banner Kanan
Logo follow bolong