Baca dalam 4 menit

China Memperketat Aturan Tentang Permainan Role-Playing Misteri Pembunuhan

Waktu Publish : 17 Nov 2021, 07:53 WIB
Sumber : Sixth Tone
SHARE ARTIKEL

Para pemain role-play - Image from Times of India

Bolong.id - Shanghai berencana memberikan otoritas lokal kekuasaan untuk mengawasi konten permainan role-playing misteri pembunuhan yang dituduh mempromosikan konten kekerasan di kalangan penonton muda.

Dalam draf pedoman yang diterbitkan minggu lalu untuk mengumpulkan opini publik, pemerintah kota berupaya mengatur skrip genre permainan peran offline jubensha, atau "pembunuhan skrip," menghapus konten yang dinilai cabul, pornog, perjudian, kekerasan, dan adegan terkait narkoba atau kriminal. Rancangan tersebut juga menyerukan untuk melarang naskah yang mempromosikan kultus atau takhayul, yang melanggar kebijakan agama negara.

Dilansir dari Sixth Tone pada Senin (15/11/2021), industri role-play pembunuhan skrip Tiongkok telah meningkat pesat selama beberapa dekade terakhir, dengan konsumen semakin mengandalkan permainan imersif untuk melepaskan diri dari rutinitas kerja mereka yang monoton. Pasar diperkirakan akan tumbuh menjadi 17 miliar yuan (sekitar Rp 37,9 M) pada akhir tahun, menurut konsultan iiMedia.

Namun, meningkatnya tema horor dan supernatural yang digunakan di banyak game untuk menarik pelanggan membuat pihak berwenang khawatir. Pada bulan September, Kantor Berita Xinhua yang dikelola pemerintah menyalahkan konten misterius — dan terkadang kekerasan — karena berpotensi mendistorsi realita bagi para pemain muda, menyerukan lebih banyak peraturan tentang sektor hiburan yang sedang berkembang ini.

Orang dalam industri di perusahaan terkemuka yang berkecimpung dalam permainan pembunuhan skrip telah waspada terhadap pengawasan yang berkembang dan mulai mengabaikan konten bermasalah pada awal 2019, menurut penulis naskah Luo Xu, yang juga dekan sekolah fiksi ilmiah di Taishan College of Science dan Teknologi di provinsi Shandong timur. Dia mengatakan kepada Sixth Tone bahwa sektor ini melampaui tema kejahatan dan menggabungkan genre populer seperti seni bela diri, fiksi ilmiah, dan bahkan skrip terkait partai.

“Pemain dulunya adalah kelompok khusus yang suka menggunakan deduksi untuk menyelesaikan pembunuhan, jadi atmosfer misteri dan horor yang mendalam adalah bagian dari subkultur ini,” kata Luo. “Tetapi jika industri ingin tumbuh, beberapa konten yang tidak sesuai harus dihapus. Lebih penting lagi, itu harus memenuhi selera masyarakat … permainan harus menjadi daya tarik utama, bukan plot yang merangsang.”

Shanghai, yang menampung sekitar 1.500 tempat yang menyelenggarakan permainan ini, telah memimpin dalam menanggapi kekhawatiran dengan rancangan pedomannya terhadap genre tersebut. Saat ini, tidak jelas apakah kota tersebut akan memberlakukan larangan total pada konten horor dan takhayul, tetapi orang dalam industri mengatakan kepada Sixth Tone bahwa larangan tersebut akan menghapus sepertiga dari konsumen.

“Sudah waktunya bagi para pemimpin industri untuk bekerja lebih aktif dengan pemerintah untuk mencapai kesepakatan tentang aturan pengawasan yang masuk akal,” kata Meng Yuyang, CEO perusahaan game pembunuhan skrip yang berbasis di Shanghai, kepada Sixth Tone. (*)



Informasi Seputar Tiongkok


Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong