Baca dalam 8 menit

Bagaimana Game Role Playing Menjadi Hits Besar di China?

Waktu Publish : 28 Sep 2021, 06:40 WIB
Sumber : Pandaily
SHARE ARTIKEL

Permain Jubensha di Studio - Image from China Daily

Bolong.id - “Sebuah pemakaman telah mengumpulkan enam tersangka dan setiap orang memiliki rahasianya sendiri. Anda semua memiliki hubungan misterius dengan almarhum, jadi tugas Anda adalah mencari tahu siapa yang mengundang Anda ke pemakaman dan siapa pembunuhnya, ”kata pengatur permainan dengan nada menyeramkan.

Skenario ini tidak asing lagi bagi kaum muda Tiongkok perkotaan.

Dilansir dari Pandaily, Game Live Action Role Playing (LARP), atau Jubensha (diterjemahkan menjadi "Script Pembunuhan") sangat populer di kalangan generasi muda. Pemain akan diberikan cerita latar karakter dan didandani dengan kostum yang sesuai saat mereka berinteraksi dengan karakter lain untuk menyelesaikan teka-teki kejahatan.

Dengan mengumpulkan bukti dari TKP dan menginterogasi satu sama lain, pemain menjadi Sherlock Holmes hanya dalam beberapa jam. Jika Anda adalah "pembunuh" dalam skrip, Anda dapat memenangkan permainan hanya jika tidak ada yang mencurigai Anda dan memilih Anda pada akhirnya.

Permainan biasanya berlangsung di tempat bergaya ruang melarikan diri yang dirancang sesuai dengan naskah. Dengan harga mencapai 300 yuan (Sekitar Rp 662 ribu) per orang untuk hiburan selama 3 jam, permainan ini biasanya dimainkan oleh kelompok yang terdiri dari 5-8 orang.

Pemain sedang mencari petunjuk - Image from China Daily


Bagaimana LARP Memberi Anda Pengalaman "Kehidupan Ketiga"?

Permainan misteri pembunuhan sangat cocok untuk anak muda yang ingin melepaskan stres dan melepaskan diri dari kesibukan sehari-hari. “Rasanya seperti saya berperan untuk berakting dalam sebuah film,” kata seorang penggemar game LARP berusia 22 tahun, Wendy Pan.

Bertujuan untuk memberikan pemain pengalaman "kehidupan ketiga" dan meningkatkan pemahaman mereka tentang kehidupan, NINES adalah salah satu studio LARP pertama yang didirikan di Tiongkok.

Pendiri NINES, Hu Ningfeng memberi tahu Pandaily tentang pentingnya menciptakan “kehidupan ketiga.”

“Kehidupan pertama adalah kehidupan yang tak terelakkan sejak Anda dilahirkan, kehidupan kedua adalah kehidupan ideal yang Anda impikan, sedangkan kehidupan ketiga membantu Anda melihat dunia ini dalam perspektif Tuhan. Hanya ketika Anda melihat dunia ini dalam sudut pandang orang ketiga, Anda dapat merenungkan kehidupan pertama Anda dan membentuknya menjadi kehidupan yang ideal,” kata Hu.

Studio yang berbeda-beda untuk cerita yang berbeda - Image from China Daily

Permainan misteri pembunuhan bukan hanya tentang kesenangan tetapi juga cara yang bagus untuk membangun jejaring sosial. Banyak pemain akan datang ke toko untuk bermain dengan orang yang baru mereka temui jika mereka tidak dapat menemukan cukup banyak orang untuk membentuk grup. “Takdir mengikat orang bersama-sama. Bukankah itu ajaib, ”kata seorang pemain di toko NINES.

Perlu juga disebutkan bahwa LARP menjadi alat pengikat bagi banyak perusahaan. Yuan dari perusahaan pemasaran mengatakan kepada People's Daily bahwa ketika dia pertama kali bergabung dengan perusahaan, dia bahkan tidak dapat mengingat nama rekan kerja, tetapi setelah timnya memiliki ikatan di studio LARP, dia menjadi teman baik dengan mereka secara instan. “Saya mengenal kepribadian setiap orang dan menjadi pendengar yang baik,” kata Yuan.

Mengapa Industri LARP Tumbuh Pesat di Tiongkok?

Industri LARP telah berkembang pesat di Tiongkok. Jumlah studio LARP sekitar 12.000 pada tahun 2019 dan jumlahnya naik menjadi lebih dari 30.000 pada tahun 2020, menurut media lokal. Acara TV populer "Who's the Murderer," di mana sekelompok selebriti memainkan permainan LARP, populer di kalangan anak muda.

Who's The Murderer? - Image from Weibo

Seiring semakin populernya game imersif, industri LARP telah berkembang ke berbagai sektor digital. Selama puncak pandemi tahun lalu di bulan Februari, jumlah unduhan untuk aplikasi game LARP digital Woshimi atau Mr. Mystery sangat tinggi sehingga membuat server perusahaan mogok.

Ekosistem LARP yang berkelanjutan telah dibentuk di Tiongkok dengan wirausahawan muda yang memiliki hasrat untuk permainan yang imersif, penulis naskah yang bersemangat untuk menulis karya suspense berikutnya, dan lulusan baru membanjiri industri untuk mengubah minat karir mereka. Menurut laporan keuangan NINES 2020, pendapatan penjualan melonjak 37,6% di musim pasca-pandemi dari April hingga Juni.

LARP Berasal dari Barat

Meskipun industri LARP telah berkembang pesat di Tiongkok, kegilaan misteri pembunuhan role-playing ini awalnya dari Barat. Dimulai dengan Cluedo dan Jury Box, game detektif Barat adalah bentuk awal LARP.

Pada tahun 1986, Mafia, juga dikenal sebagai Werewolf, permainan deduksi sosial di mana setiap pemain memiliki identitas rahasia dan peserta perlu mengidentifikasi pembunuh di antara mereka, menyebar ke Tiongkok dari Rusia. Tidak jelas kapan kegilaan Werewolf menyebar ke Tiongkok, tetapi ini jelas merupakan pilihan populer lainnya di kalangan anak muda Tiongkok.

Pada bulan November 2016, reality show video Tencent “Dinner Party Seduction”, di mana selebriti memainkan game Werewolf di meja makan, menjadi viral secara online. Saat itulah permainan role-playing table-top menjadi populer, membuka jalan bagi permainan LARP, yang kemudian bisa menjadi lebih populer karena mengharuskan peserta untuk secara aktif mencari petunjuk kejahatan di tempat yang dirancang khusus.

Dengan kinerja yang kuat di dalam negeri, Hu sekarang berencana untuk membuka studio LARP-nya di luar negeri. “Program di Toronto dan London sedang dalam proses dan kami membuat penyesuaian khusus untuk pemain asing jika mereka tidak dapat memahami skrip dengan elemen sejarah Tiongkok. Selain itu, kami melakukan riset konsumen secara global dan kami mendapatkan kembali hasil yang sangat positif,” kata Hu dengan percaya diri.

Pemain Jubensha - Image from China Daily

Kontroversi LARP di Tiongkok

Pertumbuhan pesat industri LARP juga menimbulkan banyak masalah karena studio terkadang mencuri naskah asli masing-masing atau membuat cerita kekerasan dan erotis untuk menarik pelanggan.

“Penulis naskah asli sangat langka di industri ini, itulah sebabnya saya bekerja sangat keras untuk memastikan hak cipta karya saya dilindungi,” kata Liu Yahui, penulis naskah naskah NINES. “Kami mendapat inspirasi dari para pemain kami dan kami adalah pionir di industri ini karena konten kreatif adalah segalanya.”

Sektor ini relatif baru di Tiongkok sehingga belum ada peraturan hukum untuk melindungi studio pemula.

"Seksualitas, kekerasan, dan pembajakan sangat umum di industri saat ini dan ini mungkin bahaya tersembunyi jika beberapa studio LARP yang tidak etis merusak industri yang berkembang ini untuk semua orang," kata Hu dengan sikap tak berdaya. (*)



Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

news

China Memperketat Aturan Tentang Permainan Role-Playing Mist...

  • Lupita
  • 17 Nov 2021

technology

Xinhua: Game Role-Playing Dapat Mendistorsi Realita untuk An...

  • Lupita
  • 26 Sep 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong