Baca dalam 4 menit

Xinhua: Game Role-Playing Dapat Mendistorsi Realita untuk Anak di Bawah Umur

Waktu Publish : 26 Sep 2021, 12:50 WIB
Sumber : Sixth Tone
SHARE ARTIKEL

Permainan jubensha - Image from Pandadaily

Bolong.id - Beberapa game role-play misteri pembunuhan, genre game offline yang semakin populer di kalangan anak muda Tiongkok, diduga menggunakan kekerasan dan plot supernatural untuk menarik pemain.

Kantor Berita Xinhua yang dikelola pemerintah pada hari Rabu (22/9/2021) menyalahkan permainan seperti itu karena berpotensi mendistorsi kenyataan, melabelinya sebagai permainan yang "membingungkan" bagi para pemain muda.

Artikel tersebut, yang diterbitkan di outlet berita resmi pemerintah Tiongkok dan sering kali menandakan perubahan dalam praktik regulasi, muncul tak lama setelah media lain yang dikelola pemerintah menganggap industri game online yang sedang booming di negara itu sebagai "candu spiritual" bagi remaja.

"Sektor yang muncul tidak sepenuhnya diatur. Jika konten game terlalu menakutkan dan mendebarkan, hal itu dapat menyebabkan pemain tanpa banyak pemahaman, terutama anak di bawah umur, mengacaukan plot dan realita, yang mengakibatkan masalah mental," kata Xinhua, mengutip seorang psikolog.

Dilansir dari Sixth Tone, genre permainan peran jubensha, atau "script murder," telah disebut-sebut menawarkan sesuatu yang baru dalam industri yang penuh dengan persaingan sengit. Misteri pembunuhan bermain peran ini telah menarik pemain dengan plot kompleks dan pengalaman mendalam selama beberapa tahun terakhir, memberikan jenis hiburan baru untuk bersosialisasi.

Seorang pemilik toko jubensha di Shanghai mengatakan kepada Sixth Tone bahwa tokonya menyediakan sekitar 30 skrip dengan berbagai tema, 20% di antaranya berkisar pada elemen horor. Selama dua tahun terakhir, bisnis yang menjalankan genre game offline meningkat lebih dari dua kali lipat, dengan lebih dari 30.000 fasilitas seperti itu beroperasi secara nasional pada akhir tahun 2020, menurut data industri.

“Mayoritas pelanggan suka memainkan skrip teror … Kami menawarkan proyeksi holografik di sekitar venue, yang memberikan pengalaman mendalam,” kata pemilik toko Shanghai yang menolak disebutkan namanya karena masalah privasi.

Dengan nilai pasarnya yang diperkirakan mencapai 17 miliar yuan (sekitar Rp 37,5 triliun) pada tahun 2021, data menunjukkan bahwa permainan script murder telah menjadi bentuk hiburan offline yang dominan di kalangan konsumen Tiongkok, hanya tertinggal di belakang menonton film dan aktivitas olahraga dan kebugaran. Lebih dari 80% gamer script murder dikatakan berusia antara 20 dan 35 tahun, dengan 10% di bawah 20 tahun.

Dalam beberapa bulan terakhir, pihak berwenang telah menekan industri game online, yang telah disalahkan karena memburuknya penglihatan dan kinerja akademik yang buruk di kalangan siswa muda. Bulan lalu, pemerintah Tiongkok memperkenalkan batas permainan untuk pemain di bawah umur, membatasi mereka hanya satu jam waktu bermain pada hari Jumat, Sabtu, dan Minggu. (*)


Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

news

Bagaimana Game Role Playing Menjadi Hits Besar di China?

  • Lupita
  • 28 Sep 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong