Baca dalam 6 menit

Ini yang Dilakukan China untuk Mewariskan Budaya Tradisionalnya

Waktu Publish : 13 Jun 2021, 12:02 WIB
SHARE ARTIKEL

Lipstik yang dikembangkan oleh Museum Istana dipamerkan di Beijing - Image from CGTN

Bolong.id - Vlogger Tiongkok Li Ziqi telah menetapkan Rekor Dunia Guinness baru untuk "pelanggan terbanyak untuk saluran berbahasa Mandarin di YouTube" dengan 14,1 juta subscriber, memberikan jendela kepada dunia untuk menyaksikan budaya Tiongkok dengan lensa tanpa filter.

Video-videonya menampilkan masakan Tiongkok yang dimasak dengan bahan dasar dan peralatan tradisional. Mereka juga menampilkan kerajinan rakyat seperti bordir dan kehidupan pedesaan yang indah.

Video ini mengatasi hambatan bahasa dan kesenjangan budaya, membantu pelanggan global menemukan dan memahami budaya Tiongkok.

Ini hanya salah satu contoh yang mencerminkan pesona budaya Tionghoa. Presiden Tiongkok Xi Jinping sangat menganjurkan melindungi warisan budaya negara dan telah berulang kali meminta orang-orang untuk menghargai, menghormati dan memperdalam pengetahuan tentang peradaban Tiongkok dan memperkuat kepercayaan diri budaya.

Teknologi membantu menghidupkan kembali budaya

Seperti Li Ziqi, banyak anak muda Tiongkok memanfaatkan teknologi dan media sosial, seperti platform video pendek TikTok, untuk memberikan gambaran sekilas tentang budaya Tiongkok kepada dunia.

Dalam beberapa tahun terakhir, anak-anak muda Tiongkok telah menunjukkan apresiasi yang lebih besar terhadap budaya tradisional.

Orang-orang yang mengenakan Hanfu berwarna-warni, pakaian tradisional Tiongkok di zaman kuno, telah menjadi pemandangan biasa di jalan-jalan atau di taman-taman selama liburan dan festival. Banyak yang melihat pakaian tradisional sebagai simbol warisan mereka dan merasa terhubung dengan akar mereka.

Pada saat yang sama, banyak museum di Tiongkok telah mengembangkan berbagai produk budaya kreatif yang menarik bagi publik, yang dipelopori oleh Museum Istana di Beijing, termasuk kosmetik, alat tulis, dan bahkan minuman yang menampilkan ciri tradisional Tiongkok yang kuat.

Sastra Tiongkok, seperti sci-fi dan novel online, juga telah memikat hati banyak orang di seluruh dunia dengan terjemahan dan adaptasi yang berbeda, berkat budaya Tiongkok yang komprehensif yang terkandung di dalamnya.

Novelis pemenang Penghargaan Hugo, Liu Cixin, The Three-Body Trilogy menjadi hit besar setelah diluncurkan di Jepang pada 2019, dengan buku pertama, Remembrance of Earth's Past, dicetak ulang delapan kali dalam empat hari setelah dijual di toko.

Sementara itu, novel web Tiongkok yang biasanya menampilkan pahlawan bela diri atau fantasi sihir membuat pembaca dari seluruh dunia mendambakan pembaruan terjemahan bab demi bab.

Spin-off dari novel semacam itu, termasuk drama TV dan film, juga menjadi viral di luar negeri.

Pilar penting dalam peremajaan bangsa

Sebagai peradaban kuno yang hidup sejak 5.000 tahun yang lalu, peradaban Tiongkok membanggakan sejarah keterbukaan, inklusivitas, dan dinamisme yang dihormati sepanjang waktu, selalu tumbuh dan mengikuti perkembangan zaman. Menghargai kebajikan tradisional perdamaian dan harmoni, menghargai keragaman, kesetaraan, saling belajar, dialog dan pengertian.

Seperti yang dibuktikan oleh sejarah, semangat agung bangsa Tiongkok dan nilai-nilai luhur budaya tradisional selalu memberdayakan orang-orang dengan kekuatan batin yang dibutuhkan untuk tidak hanya bertahan tetapi berkembang dalam menghadapi kesulitan.

Presiden Tiongkok Xi Jinping mendesak peningkatan dukungan untuk perlindungan budaya Tiongkok dan warisan budaya takbenda, termasuk peningkatan penelitian tentang sejarah dan budaya kelompok etnis, sehingga menanamkan rasa persatuan dan solidaritas.

Setelah dimasukkannya seni bela diri berusia berabad-abad Tai Chi Tiongkok dan upacara tradisional Wangchuan pada Desember lalu. Tiongkok kini memiliki 42 benda warisan budaya takbenda dalam Daftar Representatif Warisan Budaya Takbenda Manusia UNESCO, peringkat No. 1 di dunia.

Ditetapkan pada tahun 2006, Hari Warisan Budaya Nasional Tiongkok diperingati setiap tahun pada hari Sabtu kedua bulan Juni. Menjelang acara tersebut, acara online dan offline sedang diselenggarakan di seluruh negeri untuk mempromosikan warisan budaya takbenda. Sementara ribuan warisan budaya takbenda tingkat nasional dan pewaris tingkat negara bagian telah terakreditasi.

Di masa sekarang, keberhasilan budaya sosialis juga bergantung pada praktik sosialisme berciri Tionghoa, yang menanamkan nilai-nilai tradisional, peradaban, dan sejarah bangsa Tionghoa.

Tiongkok berusaha untuk memperkenalkan budaya negaranya ke luar negeri dan berusaha untuk membentuk citra Tiongkok yang dapat diandalkan, mengagumkan, dan terhormat, dan memberikan kontribusi kepada dunia sistem pemikiran yang mendalam. Diantaranya berbagai pencapaian ilmiah, teknologi, budaya, dan artistik melalui pertukaran reguler dengan peradaban lain.

“Warisan sejarah dan budaya adalah sumber daya berharga yang tak tergantikan. Kita harus mementingkan menjaga sejarah dan budaya kita tetap hidup dan kuat untuk melestarikan akar etos Tiongkok yang berkembang pesat,” kata Xi. (*)


Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

technology

Mobil Produksi Pertama Jidu Akan Gunakan platform Kokpit Dig...

  • Lupita
  • 01 Dec 2021

news

Pecinta Kucing China Kecam Adegan Kucing Mati di Drama, Duga...

  • Lupita
  • 01 Dec 2021

technology

Shandong China Timur Kini Memiliki lebih dari 100.000 Base S...

  • Lupita
  • 30 Nov 2021

news

Catat Tanggalnya! Berikut Daftar Pameran di China 30 Novembe...

  • Lupita
  • 30 Nov 2021

news

Para Ibu Baru di China Dapat Cuti Hamil Tambahan

  • Lupita
  • 30 Nov 2021

lifestyle

Rekomendasi Drama China Berawal Dari Kakak Adik Berujung Men...

  • Lupita
  • 30 Nov 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong