Baca dalam 3 menit

Menimbang Keamanan Siber, China Kembali Menyensor Tiga Perusahaan Teknologi

Waktu Publish : 07 Jul 2021, 10:13 WIB
SHARE ARTIKEL

Ilustrasi Perusahaan Pengiriman Yunmanman - Image from beiduolab.com

Bolong.id - Pemerintah Tiongkok telah memperluas tindakan perbaikannya pada platform sains dan teknologi. Setelah memerintahkan untuk menghapus aplikasi transportasi online Didi Chuxing, Beijing telah menargetkan lebih banyak perusahaan yang terdaftar di AS. Hal ini telah menyebabkan penurunan tajam dalam saham teknologi.

Kantor Informasi Internet Nasional Tiongkok mengumumkan pada hari Senin (5/7/2021) bahwa, mereka akan melakukan tinjauan terhadap BOSS, perusahaan perekrutan online, dan dua platform pengiriman barang, Yunmanman dan Huochebang yang kemudian bergabung menjadi Full Truck Alliance pada tahun 2017. Pengumuman tersebut menyatakan bahwa platform di atas akan menghentikan pendaftaran pengguna baru selama periode peninjauan.

Pengumuman tersebut menyebutkan bahwa platform ini diduga melanggar undang-undang keamanan nasional dan undang-undang keamanan siber Tiongkok, tetapi tidak memberikan perincian.

Dilansir dari ftchinese.com pada Senin (5/7/2021), tindakan perbaikan regulasi Tiongkok menyebabkan guncangan di pasar Asia pada hari Senin. Saham SoftBank Group (SoftBank) Jepang turun 5%, sementara Alibaba dan Tencent masing-masing turun 2,4% dan 3,9% di Hong Kong. Vision Fund SoftBank adalah investor utama di Didi Chuxing.

Pada Jumat (2/7/2021) lalu, saham Didi Chuxing turun 5,3%, hanya dua hari setelah listing perusahaan di New York Stock Exchange (NYSE). Didi Chuxing go public dan mengumpulkan US$4,4 miliar, menjadikannya IPO terbesar dari sebuah perusahaan Tiongkok di Amerika Serikat sejak Alibaba go public pada 2014.

Administrasi Keamanan Siber Tiongkok menerapkan peraturan keamanan siber yang belum pernah digunakan sebelumnya untuk meninjau perusahaan seperti Didi Chuxing, menandai babak baru serangan terhadap perusahaan teknologi Tiongkok. Regulator keuangan dan persaingan Tiongkok sebelumnya telah merombak perusahaan seperti Ant Group dan Alibaba, dua pilar kerajaan internet Jack Ma, serta grup e-commerce Meituan.

Seperti Didi Chuxing, Full Truck Alliance Group dan BOSS Direct Employment juga go public di New York pada bulan Juni, masing-masing mengumpulkan US$1,6 miliar dan US$912 juta.

Ketiga perusahaan teknologi ini adalah pemimpin di industri masing-masing di Tiongkok, dan semuanya telah menerima investasi dari Tencent.

Kantor Administrasi Ruang Siber Tiongkok menyatakan bahwa, tinjauan ini dilakukan sesuai dengan Metode Tinjauan Keamanan Jaringan yang diterapkan pada 1 Juni 2020. Peraturan baru ini memperkuat pengawasan operator infrastruktur teknologi informasi penting yang mungkin terlibat dalam keamanan nasional.

"Pengumuman pemerintah Tiongkok dalam beberapa bulan terakhir dengan jelas menunjukkan bahwa tanggung jawab pertama perusahaan sebelum go global adalah untuk memastikan keamanan data," kata Kendra Schaefer, seorang analis teknologi di Trivium, sebuah perusahaan konsultan Beijing.

"Apa artinya ini? Perusahaan dapat go public, tetapi pertama-tama mereka harus menangani masalah dalam negeri,” tambahnya. (*)

Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

news

Tanggapan China tentang Jatuhnya Puing Roket

  • Lupita
  • 11 May 2021

news

China Selidiki Praktik Monopoli Meituan

  • Lupita
  • 28 Apr 2021

news

China Dorong Inovasi Bisnis dengan Potong Lebih Banyak Insen...

  • Lupita
  • 26 Mar 2021

news

UC Browser Milik Jack Ma Diblokir dari Toko Aplikasi di Chin...

  • Lupita
  • 22 Mar 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong