Baca dalam 4 menit

China Ajukan Permohonan Bergabung ke Perdagangan Asia Pasifik

Waktu Publish : 19 Sep 2021, 10:54 WIB
Sumber : Tencent
SHARE ARTIKEL

Ilustrasi perdagangan maritim - Image from BBC

Bolong.id - Tiongkok telah mengajukan permohonan untuk bergabung dengan pakta perdagangan utama Asia-Pasifik dalam upaya memperkuat posisinya di kawasan itu. Langkah itu dilakukan sehari setelah kesepakatan keamanan bersejarah antara AS, Inggris dan Australia diresmikan.

Pakta yang akhirnya menjadi Perjanjian Komprehensif dan Progresif untuk Kemitraan Trans-Pasifik (CPTPP), awalnya dibuat oleh AS untuk melawan pengaruh Tiongkok. Namun, mantan Presiden Donald Trump menarik AS keluar dari pakta ini pada 2017.

Dilansari dari Tencent pada Jumat (17/9/2021), Menteri Perdagangan Tiongkok Wang Wentao mengatakan ekonomi terbesar kedua di dunia itu telah mengajukan permohonannya untuk bergabung dalam perjanjian perdagangan bebas dalam sebuah surat kepada menteri perdagangan Selandia Baru, Damien O'Connor. Selandia Baru bertindak sebagai pusat administrasi untuk pakta tersebut.

Wang dan O'Connor kemudian mengadakan konferensi telepon untuk membahas langkah selanjutnya setelah aplikasi Tiongkok, kata Kementerian Perdagangan Tiongkok.

Kemitraan Trans-Pasifik (TPP) yang asli dipromosikan oleh Presiden Barack Obama saat itu sebagai blok ekonomi untuk menantang posisi Tiongkok yang semakin kuat di Asia Pasifik.

Setelah Trump menarik AS keluar dari kesepakatan, Jepang memimpin negosiasi untuk menciptakan apa yang menjadi CPTPP.

CPTPP ditandatangani pada 2018 oleh 11 negara, termasuk Australia, Kanada, Chili, Jepang, dan Selandia Baru.

Pengaturan perdagangan regional

Pada bulan Juni, Inggris secara resmi meluncurkan negosiasi untuk bergabung dengan CPTPP, sementara Thailand juga telah mengisyaratkan minat untuk bergabung dengan perjanjian tersebut.

Bergabung dengan CPTPP akan menjadi dorongan yang signifikan bagi Tiongkok, terutama setelah menandatangani perjanjian perdagangan bebas yang berbeda dengan 14 negara - yang disebut Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional (RCEP) - pada bulan November.

RCEP adalah blok perdagangan terbesar di dunia, dengan Korea Selatan, Tiongkok, Jepang, Australia dan Selandia Baru di antara anggotanya.

Perjanjian keamanan bersejarah

Pengumuman Tiongkok bahwa mereka telah secara resmi mendaftar untuk bergabung dengan CPTPP datang sehari setelah Inggris, AS dan Australia meluncurkan pakta keamanan bersejarah, dalam apa yang dilihat sebagai upaya untuk melawan pengaruh Beijing di kawasan Asia-Pasifik.

Langkah penting keterbukaan Tiongkok

Yu Zongliang dari Institut Pembangunan terpadu Tiongkok (Shenzhen) menyimpulkan bahwa para pemimpin Tiongkok pertama kali mengusulkan pembukaan kelembagaan pada desember 2018, "Untuk beradaptasi dengan situasi baru, memahami karakteristik baru, dan mempromosikan pembukaan dari komoditas dan aliran faktor ke aturan dan pembukaan kelembagaan lainnya."

Sesi pleno keempat komite sentral ke-19 Partai Komunis Tiongkok (CPC) menekankan untuk mempromosikan pembukaan kelembagaan aturan, peraturan, manajemen dan standar. Garis besar rencana lima tahun ke-14 nasional juga didedikasikan untuk penyebaran percepatan pembukaan institusional.

Pada 20 november 2020, presiden Tiongkok Xi Jinping mengatakan pada pertemuan informal ke-27 para pemimpin Kerjasama Ekonomi Asia-pasifik (APEC) bahwa Tiongkok akan secara aktif mempertimbangkan untuk bergabung dengan CPTPP. Pengajuan diri Tiongkok pada 16 september 2021 merupakan langkah penting menuju keterbukaan kelembagaan.(*)

Terkait

news

Taiwan Resmi Bergabung dengan Perdagangan Bebas CPTPP

  • Visco Joostensz
  • 23 Sep 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong