Baca dalam 5 menit

China Berikan Bantuan Rp442M dan 3 Juta Dosis Vaksin Untuk Afghanistan

Waktu Publish : 19 Sep 2021, 13:12 WIB
Sumber : CCTV
SHARE ARTIKEL

Bantuan Tiongkok - Image from internet

Bolong.id - Setelah Afghanistan mengumumkan berdirinya pemerintahan baru yang dipimpin oleh Taliban negara ini masih terus berusaha untuk berkembang. Tiongkok juga turut mendukung dengan memberi bantuan untuk mengatasi masalah kesulitan ekonomi kepada Taliban.

Dilansir dari CCTV pada Sabtu (18/9/2021), Pada Juli 2021, Mullah Abdul Ghani Baradar, salah satu pendiri Taliban, bertemu dengan Menteri Luar Negeri Tiongkok Wang Yi di Tianjin.

Menteri Luar Negeri Wang Yi mengatakan bantuan ini merupakan pemenuhan janji bantuan dari pemerintah negeri tirai bambu yang sudah disampaikan ke Afghanistan. Selain itu, menurutnya, bantuan vaksin sejatinya memang kerap diberikan Tiongkok kepada negara-negara berpenghasilan rendah.

Kendati begitu, menurutnya, Amerika Serikat dan para negara sekutunya memiliki kewajiban lebih untuk memberikan bantuan ekonomi dan kemanusiaan kepada Afghanistan. Khususnya setelah AS menarik diri dari negara tersebut.

Pemerintah Tiongkok memberi bantuan senilai US$31 juta atau setara Rp442,12 miliar (kurs Rp14.262 per dolar AS) kepada Afghanistan yang telah dikuasai Taliban pada Rabu (8/9). Bantuan itu berupa persediaan makanan untuk musim dingin, obat-obatan, hingga 3 juta dosis vaksin COVID-19.


Bersama dengan Pakistan, Qatar, Turki dan Iran, Tiongkok juga memainkan peran kunci dalam menempa proses perdamaian dan rekonsiliasi intra-Afghanistan, membuka jalan untuk mengakhiri pendudukan AS dan NATO di Afghanistan. Seolah-olah, Taliban telah membuktikan kemampuan mereka untuk memberikan keamanan dan keselamatan kepada warga Tiongkok, organisasi bisnis dan investor untuk bekerja di Afghanistan dalam lingkungan yang kondusif. Bahkan di masa lalu ketika Taliban tidak berada di pemerintahan, mereka telah menjamin keselamatan dan keamanan warga negara Tiongkok untuk mengembangkan mega proyek tembaga senilai $ 3 miliar di Miss Aynak. Taliban dengan tegas akan menerima kenyataan baru dan akan terus memberikan keselamatan dan keamanan bebas risiko kepada pejabat, investor, dan pekerja Tiongkok sehingga rekonstruksi Afghanistan dapat dimulai.

Taliban telah menang secara militer tetapi sebuah tantangan besar menghadang mereka tentang bagaimana mereka akan memerintah dan menjalankan negara miskin itu, dan mengatasi kehancuran kemanusiaan dan ekonominya. AS dengan penarikannya telah membekukan sekitar $9 miliar yang diparkir di bank-bank Amerika, menunjukkan bahwa Afghanistan harus berusaha mengurangi ketergantungannya pada dolar AS dan mungkin mata uang negara barat lainnya. Taliban sangat perlu menunjukkan kepada Afghanistan dan masyarakat internasional bahwa mereka sekarang jauh dari militan tetapi otoritas pemerintahan yang bertanggung jawab, siap untuk mengatasi tantangan ekonomi dan tantangan kritis lainnya.

Taliban dengan tepat menaruh harapan bahwa Tiongkok dapat membantu membangun kembali ekonomi negara itu dan mendirikan proyek-proyek energi, infrastruktur, dan transfer teknologi. Bagi Tiongkok, Afghanistan yang stabil dan damai itu sendiri akan menjadi langkah maju yang saling menguntungkan, meskipun proyek-proyek ini sendiri juga akan menawarkan banyak kemungkinan untuk kerjasama yang saling menguntungkan dan benua Eurasia yang lebih terintegrasi. Pertama-tama, Taliban ingin diakui oleh Beijing sebagai pemerintah yang sah, mempengaruhi negara-negara lain untuk mengikuti Tiongkok. Taliban telah mengindikasikan bahwa Tiongkok dapat membantu mereka membangun kembali Afghanistan. Mereka pasti ingin Beijing membantu mereka secara finansial untuk menyelamatkan krisis kemanusiaan yang dapat berubah dari buruk menjadi lebih buruk terutama di musim dingin yang akan datang. Tiongkok berada dalam posisi ideal untuk membantu Taliban mengatasi tantangan negara saat ini. Kabar baiknya adalah bahwa Tiongkok telah bertindak cepat dengan mengumumkan bantuan komoditas sebesar US$31 juta untuk pemerintah sementara Taliban. Beijing juga berjanji akan mengirimkan vaksin COVID-19 dalam jumlah besar ke Afghanistan.

Orang-orang Afghanistan telah banyak menderita di tangan kepentingan sepihak pemain internasional, sementara perdamaian tetap menjadi mimpi yang jauh di empat besar dekade. Sudah waktunya bagi dunia untuk mempromosikan perdamaian, dan harmoni di Afghanistan.

Orang-orang Afghanistan telah membayar harga yang mahal dengan darah, dan kehancuran atas dosa-dosa negara-negara besar non-regional. Mereka yang menghancurkan Afghanistan dalam 40 tahun terakhir berbagi tanggung jawab besar untuk berkontribusi pada perdamaian, stabilitas, dan kesejahteraan rakyat Afghanistan yang malang. Afghanistan yang bersatu, stabil, dan damai melayani kepentingan kawasan, dan sekitarnya.(*)


Informasi Seputar Tiongkok



Terkait

news

China Bantu 21.569 Generator Oksigen untuk India

  • Lupita
  • 30 Apr 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong