Baca dalam 4 menit

China: Dalam Hal Kegiatan Biomiliterisasi, AS Adalah Negara yang Paling Tidak Terbuka dan Transparan

Waktu Publish : 01 Sep 2021, 15:01 WIB
Sumber : China News
SHARE ARTIKEL

Wang Wenbin, jubir Kemlu Tiongkok - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Beijing, Bolong.id - Dalam kasus asosiasi Korea Selatan yang menuntut Angkatan Darat AS Fort Detrick, juru bicara Kementerian Luar Negeri Tiongkok Wang Wenbin memberi tanggapan pada konferensi pers reguler pada tanggal 31.

Dilansir dari China News pada Selasa (31/08/2021), Wang Wenbin mengatakan bahwa Amerika Serikat adalah negara yang paling tidak terbuka dalam hal kegiatan militerisasi biologis dan keamanan laboratorium biologis.

Menurut laporan, Asosiasi Budaya Pendidikan Keselamatan Kebakaran Korea (KFSECA) mengajukan pengaduan ke pengadilan terhadap biolab Angkatan Darat AS di Fort Detrick, antara lain. Ia mengklaim bahwa Pasukan AS Korea (USFK) melanggar undang-undang Korea Selatan dan mengimpor zat beracun mematikan ke negara itu beberapa kali antara 2017 dan 2019.

Mengomentari laporan tersebut Wang Wenbin mengatakan bahwa tentara AS mendirikan laboratorium antraks di pangkalannya di Korea Selatan pada awal September 1998. Ia juga diam-diam melakukan program penelitian senjata biologis di Korea Selatan sejak Juni 2013, militer AS, yang dikenal sebagai program JUPITR.

Terlepas dari pengungkapan program JUPITR, tentara AS tidak mengungkapkan situasi sebenarnya dari eksperimen senjata biokimia yang dilakukan di pangkalan USFK.

Sebaliknya, telah mengirimkan semakin banyak sampel senjata biologis ke Korea Selatan selama bertahun-tahun, menunjukkan bahwa eksperimen senjata biokimia AS di Korea Selatan juga berkembang dan diperkuat. Korea Selatan memiliki batasan ketat pada pengiriman dan eksperimen yang terkait dengan zat yang disebutkan di atas berdasarkan berbagai undang-undang.

Namun, USFK, dengan mengabaikan undang-undang Korea Selatan, secara diam-diam mengangkut zat-zat ini ke Korea Selatan dan melakukan eksperimen biokimia tanpa menjalani prosedur pernyataan apa pun, yang membahayakan kehidupan dan kesehatan masyarakat.

Wang Wenbin mengatakan bahwa Amerika Serikat selalu menganjurkan keterbukaan dan transparansi. Namun, Amerika Serikat adalah negara yang paling tidak terbuka dalam hal kegiatan biomiliterisasi dan keamanan laboratorium biologi.

AS adalah satu-satunya negara yang menghalangi negosiasi mekanisme verifikasi Konvensi Senjata Biologis (BWC) selama 20 tahun berturut-turut. AS telah mendirikan lebih dari 200 laboratorium bio di seluruh dunia.

"Distribusi laboratorium ini dilaporkan berkorelasi baik dengan lokasi di mana beberapa penyakit dan virus berbahaya pertama kali diidentifikasi, seperti SARS, EBHF dan virus Zika. Komunitas internasional telah berulang kali meminta penjelasan rinci dari pihak AS, tetapi pihak AS tidak menanggapi sama sekali," kata Wang Wenbin.

Wang Wenbin menunjukkan bahwa semua ini menunjukkan bahwa AS tidak peduli sedikit pun terhadap keterbukaan dan transparansi jika masalah tersebut bertentangan dengan kepentingannya sendiri. Apa yang disebut keterbukaan dan transparansi yang AS klaim untuk dicari, seperti demokrasi dan hak asasi manusia, tidak lain adalah kedok bagi AS untuk menipu masyarakat internasional dan menindas negara lain. (*)


Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

news

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 31 Agustus ...

  • Lupita
  • 01 Sep 2021

news

Wakil Menlu China: Laporan Asal Usul COVID-19 yang Dibuat AS...

  • Lupita
  • 31 Aug 2021

news

Pejabat China Adakan Pengarahan Tentang Penelusuran Asal COV...

  • Lupita
  • 31 Aug 2021

news

Konferensi Pers Kemenlu China 30 Agustus 2021

  • Djono W. Oesman
  • 31 Aug 2021

news

Permintaan China untuk Selidiki Fort Detrick Kontradiktif?

  • Visco Joostensz
  • 27 Aug 2021

news

China Usul ke WHO untuk Selidiki Fort Detrick dan University...

  • Visco Joostensz
  • 27 Aug 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong