Baca dalam 6 menit

Perhatikan Kesalahan Banyak Penderita Hipertensi Turunkan Tekanan Darah!

Waktu Publish : 12 Sep 2021, 12:58 WIB
Sumber : Sohu Health
SHARE ARTIKEL

Tekanan darah - Image from Sohu Health

Bolong.id - Tekanan darah tinggi adalah kondisi berbahaya yang dapat merusak jantung. Kondisi ini diderita oleh hampir 1 miliar orang di dunia. Jika dibiarkan tidak terkontrol, tekanan darah tinggi meningkatkan risiko penyakit jantung dan stroke.

Dilansir dari Sohu Health pada Sabtu (11/9/2021), berikut hal-hal yang banyak disalah artikan soal menurunkan darah tinggi.

1. Minum obat seumur hidup menyakiti tubuh

Faktanya: Manfaat minum obat jauh lebih banyak daripada efek sampingnya

Hipertensi itu sendiri bukan hal yang mengerikan, bahkan sulit untuk melihat gejalanya. Tetapi jika Anda tidak minum obat untuk waktu yang lama untuk mengendalikannya, itu dapat menyebabkan penyakit yang benar-benar fatal, seperti pendarahan otak dan stroke.

Komplikasi inilah yang paling kita takuti, karena bisa berakibat fatal, tanpa sadar ini dapat merusak organ penting. Selain itu pengobatan jangka panjang untuk menstabilkan tekanan darah lebih untuk mencegah terjadinya penyakit yang lebih mematikan tersebut di atas dan mengurangi risiko kematian.

Dalam situasi ini tetunya bagi para pasien penderita hipertensi minum obat lebih penting untuk menyelamatkan nyawa mereka dibandingkan memikirkan efek samping dari obat.

Saran ahli penggunaan obat antihipertensi jangka panjang, kebanyakan dari mereka tidak memiliki efek samping pada hati, bahkan jika itu terjadi, dapat ditangani. Sebaliknya, penggunaan obat ini melindungi ginjal, karena tekanan darah tinggi merusak ginjal.



2. Berhenti minum obat saat tekanan darah turun

Faktanya: Berhenti minum obat dan makan, itu lebih berbahaya


Banyak pasien hipertensi mengalami penurunan tekanan darah ke tingkat normal setelah minum obat. Tapi sebenarnya ini bukan berarti darah tinggi telah sembuh.

Karena yang disebut tekanan darah normal ini adalah hasil dari minum obat untuk menjaganya. Ini adalah efek berkelanjutan dari pengobatan jangka panjang untuk menurunkan tekanan darah sehingga risikonya terkontrol dan berada dalam keadaan ekuilibrium dan stabilitas.

Selain itu, penelitian menunjukkan bahwa mengonsumsi obat antihipertensi secara tidak teratur dapat menyebabkan tekanan darah naik dan turun, yang lebih berbahaya bagi tubuh manusia.



3. Minum obat terlalu dini akan menyebabkan resistensi

Faktanya: Tidak ada resistensi terhadap obat antihipertensi

Istilah resistensi obat umumnya ada pada antibiotik dan obat anti tumor, dan konsep resistensi obat tidak ada pada obat antihipertensi.

Alasan mengapa semua orang salah paham tentang ini adalah bahwa kerusakan pembuluh darah yang disebabkan oleh tekanan darah tinggi tidak dapat diubah dan hanya dapat diperlambat, tetapi seiring bertambahnya usia, penyakit ini akan berkembang secara bertahap.

Kekuatan dosis awal untuk mempertahankan risiko mungkin secara bertahap tidak mencukupi, sehingga perlu untuk menyesuaikan jumlah dan dosis obat antihipertensi.

Tampaknya orang telah minum obat untuk waktu yang lama dan mereka resisten terhadap obat~ tetapi pada kenyataannya, itu tergantung pada kemajuan penyakit itu sendiri dan penuaan tubuh, dan tidak ada hubungannya dengan apa yang disebut resistensi obat. Jika Anda tidak minum obat lebih awal, penyakit ini hanya akan berkembang lebih cepat!

Penelitian telah menunjukkan bahwa semakin dini Anda minum obat untuk mengontrol tekanan darah Anda, semakin efektif Anda untuk mencegah penyakit yang lebih serius seperti penyakit kardiovaskular dan serebrovaskular serta kerusakan ginjal. Oleh karena itu, jika dokter menyarankan untuk minum obat, Anda harus mengikuti saran dokter dan meninjaunya secara teratur.

4. Seledri dan pare menurunkan tekanan darah

Faktanya: tidak ada satu makanan pun yang dapat menurunkan tekanan darah

Ada banyak makanan yang bisa menurunkan tekanan darah pada orang-orang, seperti makan seledri, makan bawang, makan pare, dll. Tetapi kenyataannya adalah bahwa meskipun tekanan darah berhubungan dengan diet, tidak ada satu makanan pun yang dapat menurunkan tekanan darah!

Percobaan telah menunjukkan bahwa apigenin dalam seledri dapat menurunkan tekanan darah. Tapi objek percobaannya adalah tikus, dan perlu menanamkan apigenin dosis besar selama berminggu-minggu untuk mendapatkan efek antihipertensi.

Diet ilmiah untuk menurunkan tekanan darah, kami tidak akan merekomendasikan satu atau beberapa makanan, tetapi menyesuaikan pola makan orang.

Nah untuk itu lakukan beberapa tips harian untuk menurunkan tekanan darah:

1. Minum obat antihipertensi secara teratur, sering ukur tekanan darah dan tindak lanjuti secara teratur;

2. Tambahkan lebih banyak buah dan sayuran setiap kali makan, makan lebih banyak biji-bijian dan kacang-kacangan beberapa kali seminggu, dan minum lebih banyak susu rendah lemak setiap hari;

3. Olahraga aerobik intensitas sedang minimal 30 menit setiap hari, seperti jalan kaki, jogging, bersepeda, dll., latihan kekuatan 3 kali seminggu;

4. Berhenti merokok, batasi konsumsi alkohol, dan kurangi makan makanan olahan;

5. Perhatikan istirahat, tidur yang cukup, dan tetap hangat di musim dingin. (*)

Terkait

health

7 Cara Turunkan Tekanan Darah

  • Esy Gracia
  • 07 Aug 2021

health

Manfaat Minum Teh

  • Djono W. Oesman
  • 12 Apr 2021

health

13 Makanan Ini Bantu Untuk Turunkan Tekanan Darah

  • Lupita
  • 13 Mar 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong