Baca dalam 4 menit

Artemisia Annua, Tanaman Herbal Pembasmi Malaria

Waktu Publish : 04 Oct 2021, 15:10 WIB
Sumber : CGTN
SHARE ARTIKEL

Artemisia Annua - Image from Misserry

Bolong.id – Terkadang Anda tidak sadar ketika nyamuk menggigit Anda. Selama 10 hingga 15 hari berikutnya, Anda mulai mengalami demam, sakit kepala, dan kedinginan. Namun, Anda pikir itu hanya flu biasa, dan Anda tidak menganggapnya serius. Pada hari-hari berikutnya, penyakitnya menjadi semakin serius, bahkan mengancam jiwa.

Anda tidak tahu apa yang terjadi sampai dokter memberi tahu Anda bahwa Anda menderita malaria, penyakit yang disebabkan oleh parasit yang ditularkan ke manusia melalui gigitan nyamuk Anopheles betina yang terinfeksi.

Dilansir dari CGTN, anak-anak dengan malaria berat sering mengalami satu atau lebih gejala berikut: anemia berat, gangguan pernapasan sehubungan dengan asidosis metabolik, atau malaria serebral. Pada orang dewasa, kegagalan multi-organ juga sering terjadi.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), diperkirakan ada 229 juta kasus malaria di seluruh dunia, dan perkiraan jumlah kematian akibat malaria mencapai 409.000 pada tahun 2019. Benua Afrika membawa bagian yang tidak proporsional dari beban malaria global. Pada tahun yang sama, benua itu menjadi rumah bagi 94 persen kasus dan kematian malaria.

Pada tahun 1820, ahli kimia Prancis Pelletier dan Caventou mengisolasi kina, bahan aktif melawan malaria, dari kulit kayu kina. Namun, obat antimalaria tradisional tidak seefektif dulu karena parasit telah mengembangkan resistensi.

Pada 1970-an, tim ilmuwan Tiongkok Tu Youyou berhasil mengekstraksi artemisinin dari tanaman Artemisia, yang membuatnya memenangkan Hadiah Nobel 2015 dalam Fisiologi Kedokteran.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) merekomendasikan terapi kombinasi berbasis artemisinin untuk mengobati malaria tanpa komplikasi karena Plasmodium falciparum.

Artemisinin diekstrak dari tanaman Artemisia, yang disebut "Huanghuahao" dalam bahasa Mandarin.

Karena Artemisinin ("Qinghaosu" dalam bahasa Mandarin) dan Seledri ("Qinghao" dalam bahasa Mandarin) memiliki nama yang mirip, orang-orang sering keliru dan meyakini obat itu diekstrak dari Seledri.

Pada saat paling kritis dalam penelitian dan pengembangan, Tu Youyou terinspirasi oleh literatur pengobatan Tiongkok kuno.

Tu Youyou dan cendekiawan lainnya menetapkan bahwa tanaman Qinghao yang dicatat dalam buku-buku kuno mengacu pada Artemisia daripada Seledri melalui penelitian tekstual literatur medis kuno, perbandingan tanaman asli, komposisi kimia, tindakan farmakologis dan efek kuratif, dll.

Qinghao mampu mengobati TBC, malaria, kedinginan dan demam, gusi bengkak dan nyeri, diare dan sebagainya, menurut Compendium of Materia Medica.

Menurut Chinese pharmacopeia, Qinghao yang memiliki rasa pahit dan sifat dingin, adalah bagian atas tanah yang kering dari tanaman artemisia.

Artemisia tumbuh di hutan belantara, lereng bukit, pinggir jalan dan tepi sungai, dan dapat ditemukan di sebagian besar wilayah Tiongkok. (*)


Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

health

Kisah Temuan Herbal Dongguai, Pelancar Menstruasi

  • Djono W. Oesman
  • 01 Nov 2021

health

He Shou Wu, Akar Herbal dengan Sejuta Manfaat

  • Lupita
  • 25 Oct 2021

health

Akar Manis, Salah Satu Obat Herbal Penting di Dunia Medis Ch...

  • Lupita
  • 13 Oct 2021

health

Tian Ma, Bahan Obat Herbal

  • Djono W. Oesman
  • 09 Oct 2021

health

Kandungan Obat di Balik Cantiknya Bunga Peony

  • Djono W. Oesman
  • 29 Sep 2021

health

Lingzi Dianggap Sebagai 'Jamur Keabadian' Menurut China Kuno

  • Lupita
  • 22 Sep 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong