Sinovac China Harapkan Data Uji Klinis Tahap Akhir Sementara pada Vaksin COVID-19 Tahun Ini

logo clock 3 Menit logo clock 25-09-2020, 15:23

Vaksin COVID-19 Sinovac - Image from CGTN

Beijing, Bolong.id - Sinovac Biotech Tiongkok berharap untuk mulai menganalisis data uji klinis tahap akhir pada kandidat vaksin COVID-19 tahun ini dan memutuskan keefektifan demi mencari persetujuan peraturan sebelum penyelesaian uji klinis, Ketua Sinovac mengatakan pada Kamis (24/9/20).

Rencana tersebut menempatkan pengembang vaksin Tiongkok secara luas setara dengan beberapa pesaing Baratnya yang berlomba untuk mengevaluasi kemanjuran vaksin mereka hanya beberapa bulan ke dalam uji klinis Fase 3.

Pembuat obat AS Pfizer harus mengetahui pada Oktober 2020 jika vaksin eksperimentalnya berfungsi, sementara Moderna mengatakan analisis sementara dari data uji coba vaksinnya diproyeksikan akan terjadi pada November 2020.

Sinovac dapat mulai menilai kemampuan CoronaVac untuk melindungi orang-orang segera setelah peneliti mengamati setidaknya 61 subjek percobaan yang sakit akibat penyakit tersebut, ketua dan CEO Yin Weidong mengatakan pada konferensi pers.

Yin mengatakan perusahaan berharap untuk memasok vaksin COVID-19 eksperimental ke lebih banyak negara Amerika Selatan dengan melakukan outsourcing beberapa prosedur manufaktur ke mitra di Brasil.

Pembuat vaksin global, seperti Sinovac dan AstraZeneca, telah bermitra dengan Brasil untuk melakukan uji coba tahap akhir kandidat vaksin mereka di negara terbesar Amerika Selatan, berjuang dengan penghitungan infeksi tertinggi ketiga di seluruh dunia.

Sinovac berencana menyediakan produk setengah jadi kepada mitranya, Instituto Butantan, yang akan melakukan pengisian dan pengemasan serta memasok barang jadi ke negara-negara Amerika Selatan lainnya.

Tiongkok memasukkan CoronaVac dari Sinovac dalam program penggunaan darurat yang diluncurkan pada Juli 2020, tetapi uji coba tahap akhir di luar negeri belum selesai, sehingga menimbulkan masalah keamanan di antara para ahli.

Negara bagian São Paulo Brasil juga kemungkinan akan mulai mengimunisasi populasinya dengan vaksin Sinovac pada pertengahan Desember 2020, menunggu persetujuan peraturan, ujar gubernurnya.

Yin mengatakan perusahaan bersedia berkolaborasi dan berbagi data dengan negara lain tentang penggunaan darurat vaksin jika mereka membutuhkan program tersebut, dan sedang dalam pembicaraan dengan Chili, di antara negara-negara lain, untuk melakukan studi klinis Fase 3.

“Negara yang berbeda memiliki pilihan sendiri tentang otorisasi penggunaan darurat,” kata Yin, menambahkan bahwa dia tidak tahu apakah mereka akan mengikuti Tiongkok.

Kandidat vaksin lain yang dikembangkan oleh anak perusahaan dari China National Pharmaceutical Group (Sinopharm) yang didukung negara, mendapatkan persetujuan penggunaan darurat minggu lalu di Uni Emirat Arab, tempat vaksin itu masih diuji. (*)



Penulis : Isna Fauziah
Editor : Edwin Adriaansz

Terkait

Riset: COVID-19 Menempel di Kulit Manusia 9 Jam

 

logo clock 19-10-2020, 14:35
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

China Laporkan Tidak Ada Kasus COVID-19 Lokal yang Baru

 

logo clock 19-10-2020, 11:10
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Wow! COVID-19 Hidup di Kemasan Makanan Beku di Qingdao?

 

logo clock 19-10-2020, 04:30
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Sapi Makan Stroberi, Apakah Susunya Rasa Stroberi? Begini Hasil Riset...

 

logo clock 18-10-2020, 15:20
logo clock Baca ini dalam 6 Menit
logo share

Awal Tes COVID-19 terhadap 11 Juta Warga Qingdao Ternyata Ini...

 

logo clock 18-10-2020, 13:23
logo clock Baca ini dalam 4 Menit
logo share

Viral