Baca dalam 4 menit

Obligasi China yang Terbit 40 Tahun Lalu Menguntungkan Rakyat

Waktu Publish : 27 Oct 2021, 06:00 WIB
SHARE ARTIKEL

Foto file menunjukkan uang kertas 100 yuan, denominasi terbesar mata uang China.- Image from People Daily China

Bolong.id - Tahun ini menandai 40 tahun sejak penerbitan obligasi pemerintah Tiongkok dilanjutkan pada 1981, dengan utang pemerintah pusat negara itu mencapai 20,89 triliun yuan (sekitar Rp46,364 triliun) tahun lalu.

Dilansir dari Sina Finance pada Senin (25/10/2021), penyedia indeks FTSE Russell akhirnya memberikan persetujuannya untuk obligasi pemerintah Tiongkok untuk bergabung dengan indeks obligasi andalannya, mulai dari 29 Oktober. Ini menegaskan Tiongkok sebagai salah satu dari tiga indeks obligasi global utama.

Standard Chartered memperkirakan hingga akhir tahun ini suku bunga asing untuk obligasi pemerintah Tiongkok akan mencapai 11,5 persen-12 persen, naik dari 9,1 persen pada 2020.

Meningkatnya kepemilikan obligasi Tiongkok mencerminkan kepercayaan investor asing di pasar obligasi Tiongkok dalam hal pemulihan yang sedang berlangsung dari krisis COVID-19, kata Zhang Licheng, seorang peneliti di Chinese Academy of Fiscal Sciences.

Sementara itu, dalam beberapa tahun terakhir kebijakan dan prosedur penerbitan obligasi negara berdenominasi RMB di pasar luar negeri terus dioptimalkan, mendorong lebih banyak modal asing mengalir ke pasar obligasi Tiongkok. Gelombang pertama tahun ini telah diterbitkan di Hong Kong.

Bagi investor, obligasi nasional memiliki beberapa keunggulan dibandingkan dengan instrumen investasi lainnya. Diterbitkan oleh Kementerian Keuangan Tiongkok, obligasi tabungan memiliki peringkat kredit yang tak tertandingi, dengan bunga yang masih harus dibayar hingga jatuh tempo.

Prosedurnya juga mudah digunakan, di mana investor dapat membeli obligasi dengan jumlah minimal 100 yuan (sekitar Rp222 ribu) per pembelian tanpa perlu penilaian risiko terlebih dahulu. Selain itu, pelunasan sebelum jatuh tempo diperbolehkan, sedangkan obligasi tersebut dapat digunakan sebagai jaminan untuk mengajukan pinjaman gadai.

Akibatnya, pertumbuhan signifikan dalam tingkat utang Tiongkok selama bertahun-tahun telah membawa situasi yang saling menguntungkan bagi kehidupan sehari-hari masyarakat dan kemajuan bagi negara, kata Zhang.

Untuk individu, mengingat pergeseran negara menuju status berpenghasilan menengah, mereka mencari saluran investasi berisiko rendah untuk meningkatkan kekayaan rumah tangga dan modal sosial mereka, sementara obligasi pemerintah dapat dianggap sebagai dasar untuk menyempurnakan reformasi pasar investasi.

“Dalam proses lepas landas ekonomi Tiongkok, dana yang diperoleh dari penerbitan obligasi pemerintah digunakan untuk membangun infrastruktur skala besar yang sesuai sebelum kondisi ekonomi menjadi benar-benar matang, dan untuk memberikan jaminan keuangan untuk memecahkan masalah utama selama periode yang luar biasa memainkan peran yang tak tergantikan dalam melengkapi kekurangan pembangunan ekonomi nasional dan mempromosikan pembangunan ekonomi berkualitas tinggi," kata Zhang.

Pada tahun 2020 misalnya, 1 triliun yuan (sekitar Rp 2.219 triliun) obligasi pemerintah khusus anti-pandemi diterbitkan untuk mengurangi dampak besar pandemi COVID-19 terhadap ekonomi Tiongkok, yang secara langsung menguntungkan semua perusahaan terkait.

Kementerian Keuangan Tiongkok baru-baru ini menerbitkan obligasi negara berdenominasi renminbi senilai 8 miliar yuan (sekitar Rp17,7 triliun) di pasar luar negeri Hong Kong. Obligasi pemerintah Tiongkok "mendunia" tidak hanya membantu meningkatkan internasionalisasi RMB tetapi juga mendukung pengembangan pasar RMB lepas pantai di Hong Kong, tambah Zhang. (*)

Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

business

China Perpanjang Pembebasan Pajak untuk Investor Luar Negeri...

  • Lupita
  • 03 Dec 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong