Baca dalam 4 menit

Acara TV Makeover Rumah Memicu Perdebatan tentang Estetika Arsitektur

Waktu Publish : 24 Nov 2021, 06:39 WIB
Sumber : Sixth Tone
SHARE ARTIKEL

Rumah hasil renovasi - Image from Weibo

Bolong.id - Program bedah rumah di televisi Tiongkok telah menjadi topik terbaru yang membuat marah pengguna media sosial negara itu, dengan banyak yang menuduh seorang arsitek di acara itu mengesampingkan keinginan pemilik properti pedesaan dengan preferensi artistiknya.

Arsiteknya, Tao Lei, ditugaskan untuk merenovasi rumah keluarga pedesaan di provinsi Gansu barat laut menjadi villa dua lantai bergaya Barat untuk acara TV populer “Dream House.” Namun, ia berhasil meyakinkan anggota keluarga untuk mengadopsi lebih banyak estetika lokal dalam desain minimalis — rumah menggabungkan panel kayu dengan semen dan batu bata, yang juga sebagian digunakan untuk membuat pola geometris di dinding.

“Saya percaya beton dan bata merah adalah bentuk arsitektur terbaik,” kata Tao dalam program tersebut.

Dilansir dari Sixth Tone pada Senin (22/11/2021), Meskipun keluarga tidak mengungkapkan ketidaksukaan mereka terhadap hasil akhir, namun penonton memilih desain, serta label harga 1,32 juta yuan ($ 206.800) untuk konstruksi. Banyak dari mereka menggunakan platform Weibo untuk menuduh arsitek memanipulasi keluarga untuk membayar ide-ide artistiknya tetapi tidak praktis, dengan beberapa membandingkan villa bergaya Barat yang berdekatan dengan desain yang unggul.

“Ini terlihat seperti museum seni dan bukan bangunan tempat tinggal,” kata seorang pengguna, menambahkan bahwa bentuk geometris di dinding luar tidak akan cocok untuk suhu musim dingin yang membeku di wilayah barat laut.

Menanggapi kritik tersebut, produser program yang ditayangkan di Dragon TV yang berbasis di Shanghai mengatakan pada hari Minggu (21/11/2021), bahwa proyek tersebut belum selesai, dan mereka akan menanggung setengah dari biaya konstruksi bersama dengan keluarga. Namun, banyak pengguna media sosial berpendapat bahwa keluarga harus dibebaskan dari biaya apa pun.

Sementara itu, firma arsitek yang bekerja sama dengan program tersebut mengatakan kepada media domestik bahwa bentuk geometris berlubang terletak di dinding halaman dan bukan di dinding utama rumah, menambahkan rumah itu dilengkapi dengan pemanas lantai untuk musim dingin.

Dengan peluang proyek yang terbatas dan persyaratan konstruksi yang ketat di daerah perkotaan, banyak arsitek muda melihat ke daerah pedesaan untuk melatih kreativitas mereka, kata orang dalam industri kepada media Sixth Tone. Meskipun banyak arsitek lebih suka menggunakan batu bata sesuai dengan estetika lokal, orang biasanya melihatnya sebagai tanda kemiskinan dan sering memilih untuk menggunakan ubin keramik untuk dinding eksterior.

Seorang arsitek yang berbasis di Beijing, bermarga Zhou, mengatakan bahwa gagasan seperti itu perlahan berubah. Dia menambahkan visi arsitek di acara TV itu "bijaksana," menambahkan dia tidak setuju dengan komentar negatif secara online.

“Batu bata saat ini dapat berfungsi sebagai struktur, insulasi panas, dan dekorasi pada saat yang sama, dan estetika baru ini harus diterima secara bertahap,” katanya kepada Sixth Tone. (*)

Informasi Seputar Tiongkok


Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong