Baca dalam 4 menit

Kendaraan Listrik Hadapi Krisis Baru, Apa Itu?

Waktu Publish : 17 Nov 2021, 15:09 WIB
Sumber : 雷科技
SHARE ARTIKEL

Ilustrasi mobil listrik sedang mengisi daya - Image from 雷科技

Bolong.id - Menurut CCTV Finance, pada 15 November 2021, harga lithium karbonat tingkat baterai adalah 195.000 yuan/ton (sekitar Rp 435 Juta) , meningkat 230% tahun ini. Alasan melonjaknya harga lithium karbonat adalah kekurangan sumber daya lithium. Meskipun sumber daya lithium Tiongkok adalah yang keempat di dunia, mereka ada dalam bentuk danau garam, yang terlalu sulit untuk ditambang dan bergantung pada impor.

Dilansir dari 雷科技 pada Rabu (17/11/2021), untuk pengembangan industri kendaraan listrik dalam negeri, ini jelas merupakan pukulan besar, kekurangan chip belum teratasi, dan kekurangan baterai lithium menjadi semakin serius. Popularitas dan penjualan kendaraan listrik telah meroket tahun ini, tetapi semua perusahaan mobil besar menghadapi masalah yang sama yaitu kapasitas produksi yang tidak mencukupi.

Di masa lalu, karena chip mobil yang tidak mencukupi, beberapa perusahaan mobil bahkan mengalami penghentian produksi yang terputus-putus. Baru-baru ini, Ideal dan Xiaopeng membuat strategi, yaitu mengurangi pengiriman dan mengisinya kembali di masa depan. Rencana pengiriman untuk kekurangan inti mobil layak dilakukan, karena kekurangan beberapa chip tidak akan mempengaruhi fungsi utama, dan akan ditambahkan di masa mendatang. Tetapi kekurangan baterai berbeda. Saya tidak bisa mengatakan bahwa saya akan memasang setengah baterai terlebih dahulu, dan masa pakai baterai kendaraan listrik akan berkurang setengahnya. Lalu siapa yang akan membelinya?

Hanya ada dua solusi bagi perusahaan mobil untuk mengatasi kelangkaan baterai, yaitu mengurangi kapasitas produksi atau menambah uang untuk membeli bahan baku. Pertanyaannya, jika Anda menambah uang untuk membeli bahan aki, apakah harga mobil harus dinaikkan, siapa yang harus menanggung biayanya? Jika kendaraan listrik dijual terlalu mahal, mau tidak mau akan mempengaruhi penjualan, tapi jangan menaikkan harga, karena pabrikan pasti tidak mau.

Di era kendaraan bahan bakar, perusahaan mobil dalam negeri mulai terlambat, sehingga belum mampu mengejar ketertinggalan kendaraan listrik. Di awal jayanya industri kendaraan listrik, banyak pihak yang percaya bahwa ini adalah kunci bagi perusahaan mobil domestik untuk meraih corner overtaking. Tentu saja, banyak juga netizen yang memiliki pandangan berbeda saat itu, mereka percaya bahwa era kendaraan listrik tidak akan datang begitu cepat, dan perusahaan mobil yang sudah mapan masih memiliki keuntungan.

Dilihat dari perkembangan industri kendaraan listrik saat ini, Tesla, BYD, Weilai, Ideal, dan Xiaopeng semuanya relatif muda, dengan penjualan produk yang baik dan kesuksesan awal. Perusahaan mobil ini tidak boleh berpuas diri, minimnya stok chip dan baterai dalam dua tahun terakhir membawa hambatan bagi perkembangan industri kendaraan listrik.

Namun, Xiaolei sangat yakin bahwa perlawanan ini tidak akan memperlambat laju perkembangan industri kendaraan listrik, juga terlihat dari pembangunan merek mobil antar industri seperti Xiaomi, Huawei, dan Gree. Di era kendaraan bahan bakar, perusahaan mobil dalam negeri tidak bisa mengejar perusahaan mobil asing karena waktu pendiriannya terlalu singkat dan akumulasi teknologi tidak bisa mengimbangi. Di era kendaraan listrik, semua orang berada di garis awal yang sama, dan setiap kekuatan baru yang membangun mobil mungkin memiliki tawa terakhir. (*)


Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

technology

Mobil Produksi Pertama Jidu Akan Gunakan platform Kokpit Dig...

  • Lupita
  • 01 Dec 2021

technology

Jiangsu Akan Hasilkan 500.000 NEV Setiap Tahun Pada 2025

  • Lupita
  • 20 Nov 2021

news

Wuling Akan Produksi Mobil Listrik di RI, Bisa Dicas di Ruma...

  • Esy Gracia
  • 12 Nov 2021

technology

Apple Ingin Membuat Mobil Listrik, Pabrikan China Menolak?

  • Lupita
  • 26 Oct 2021

technology

Xiaomi Akan Wujudkan Mobil Listrik Impian Anak Muda

  • Esy Gracia
  • 23 Oct 2021

news

Sebanyak 6,78 Juta Unit Kendaraan Energi Listrik Sudah Digun...

  • Lupita
  • 19 Oct 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong