Baca dalam 4 menit

Lebih dari 20 Perusahaan Farmasi Top Dunia Ikut Pameran CIIE

Waktu Publish : 07 Nov 2021, 12:25 WIB
Sumber : Sixth Tone
SHARE ARTIKEL

Salah satu stand dalam CIIE - Image from CIIE

Bolong.id - Lebih dari setengah dari 20 perusahaan farmasi teratas dunia berdasarkan pendapatan menghadiri China International Import Expo (CIIE) keempat di Shanghai minggu ini, untuk memperkuat posisi mereka di pasar Tiongkok.

Kebutuhan kesehatan Tiongkok akan tumbuh pesat selama dekade berikutnya. Negara ini memiliki salah satu masyarakat dengan penuaan tercepat di dunia dan telah mengalami peningkatan signifikan dalam prevalensi obesitas dan berbagai penyakit kronis dalam beberapa tahun terakhir.

Dewan Negara, kabinet Tiongkok, meluncurkan strategi “Tiongkok Sehat 2030” untuk mengatasi tantangan kesehatan negara yang berkembang pada tahun 2019.

Dilansir dari Sixth Tone pada Sabtu (7/11/2021), rencana tersebut menempatkan fokus yang kuat pada pencegahan penyakit, tetapi juga menetapkan target untuk memastikan kematian dini akibat penyakit kronis dikendalikan dan harapan hidup sehat rata-rata negara ini meningkat, antara lain.

Di CIIE, perusahaan farmasi berfokus pada promosi obat terbaru mereka yang baru dikembangkan dan mengumumkan kesepakatan baru untuk bekerja sama dengan mitra lokal. Acara di Shanghai telah menjadi platform profil tinggi bagi perusahaan global untuk membangun hubungan yang lebih dekat dengan otoritas Tiongkok.

Sanofi, raksasa farmasi Prancis, turut serta dalam pameran tersebut selama empat tahun berturut-turut. Pada tahun 2021, perusahaan mempromosikan 20 produk dan solusi kesehatan yang baru dikembangkan yang selaras dengan kebutuhan medis paling mendesak di Tiongkok, termasuk vaksin dan perawatan untuk penyakit langka dan kronis.

Perusahaan juga melihat peluang yang berkembang dalam perawatan kesehatan digital. Sanofi baru-baru ini bekerja sama dengan JD Health untuk mengembangkan solusi baru terkait diagnosa dan pengobatan online.

"Kami berharap untuk terus mengeksplorasi bentuk-bentuk inovatif perawatan medis digital di masa depan, memberikan solusi medis digital inovatif berkualitas tinggi untuk pasien Tiongkok, dan berkontribusi pada strategi 'Tiongkok Sehat 2030'," Pius Hornstein, Kepala Sanofi Greater China, kepada Sixth Tone pada Jumat (5/11/2021).

Pembuat obat Jerman Bayer - juga menghadiri CIIE untuk keempat kalinya - memamerkan beberapa perawatan kanker baru, serta solusi untuk mengelola diabetes dan meningkatkan kesehatan kardiovaskular, saluran pencernaan, dan kulit kepala. Itu juga meluncurkan produk kesehatan usus baru yang dikembangkan dalam kemitraan dengan dua entitas Tiongkok - Universitas Jiangnan dan Probiotik Wecare, keduanya berbasis di provinsi Jiangsu timur.

Takeda Jepang, sementara itu, mengatakan pihaknya bertujuan untuk mulai memasarkan lebih dari 15 obat baru di Tiongkok pada tahun 2025, yang menguntungkan lebih dari 10 juta pasien. Pada Oktober 2021, otoritas Tiongkok telah memberikan hampir setengah dari mereka persetujuan peraturan, Shan Guohong, presiden Takeda Tiongkok, mengatakan kepada The Paper awal pekan ini. (*)


Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

news

CIIE ke-4 di Shanghai Ditutup, Omset Rp999 Triliun

  • Djono W. Oesman
  • 11 Nov 2021

business

China Gencarkan Perkembangan Internet Industri Delta Yangtze

  • Esy Gracia
  • 11 Nov 2021

news

Museum Konfusius Menarik Perhatian Pengunjung CIIE

  • Djono W. Oesman
  • 10 Nov 2021

news

Aneka Barang yang Dipamerkan di CIIE

  • Djono W. Oesman
  • 10 Nov 2021

news

Berbagai Merek Global Pakai Warna Hijau di Pameran CIIE

  • Djono W. Oesman
  • 09 Nov 2021

news

Debut Pertama Yuan Digital di China International Import Exp...

  • Lupita
  • 08 Nov 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong