Baca dalam 3 menit

Penjualan Huawei Merosot, Samsung Incar Pasar China

Waktu Publish : 28 Jan 2021, 11:13 WIB
SHARE ARTIKEL

Logo Huawei - Image from internet. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami

Beijing, Bolong.id - Berdasar data riset BCI, telepon seluler merek OPPO, vivo, dan Xiaomi telah melampaui Huawei, mengambil posisi tiga besar di pasar ponsel domestik Tiongkok. Sementara, pada triwulan lalu, Huawei berada jauh di depan. Hal ini menunjukkan bahwa penjualan Huawei turun dengan cepat.

Menurut data dari organisasi riset BCI, pada minggu terakhir tahun 2020, OPPO mengungguli Huawei dengan menempati posisi pertama di pasar ponsel domestik. Pada minggu pertama tahun ini, vivo dan Xiaomi juga mengungguli Huawei dan menduduki peringkat kedua dan ketiga di pasar telepon seluler domestik.

Sebaliknya, pada quarter ketiga tahun 2020, Huawei juga menduduki peringkat pertama di pasar ponsel dalam negeri dengan 35,1 juta pengiriman, sedangkan vivo, OPPO, dan Xiaomi masing-masing adalah 15 juta, 14,1 juta, dan 11 juta. Dalam tiga bulan terakhir Huawei jatuh ke posisi keempat yang menunjukkan betapa tragis penurunan Huawei.

Alasan penurunan cepat dalam pengiriman ponsel Huawei adalah pasokan chip. Alasannya, pabrik chip seperti TSMC tidak dapat memproduksi chip untuk Huawei sejak 15 September, dan perusahaan chip seperti Qualcomm dan MediaTek tidak dapat melakukannya. pasokan chip untuk Huawei, meskipun Qualcomm memiliki lisensi untuk memasok chip, itu juga terbatas pada chip 4G. Pasar Tiongkok sudah didominasi oleh ponsel 5G, dan dukungan untuk Huawei terbatas.

Dalam keputusasaan, Huawei segera membelah ponsel Honor dan menjualnya pada Oktober 2020. Ia hanya mengandalkan persediaan chip untuk menjaga operasional bisnis ponsel. Namun, pasar jelas merasakan kekurangan pasokan ponsel Huawei.

Platform e-commerce menunjukkan banyak ponsel Huawei kehabisan stok. Pengecer offline mengatakan bahwa ponsel Huawei tersedia dalam jumlah terbatas. Beberapa pedagang pihak ketiga dengan panik menghipnotis ponsel Huawei. Ponsel Huawei telah dijual dengan kenaikan harga oleh ponsel pihak ketiga, dan bahkan ada seri yang telah dijual dengan menaikkan harga sejumlah 1.000 yuan.

Dengan penurunan yang cepat dari ponsel Huawei, Xiaomi, OPPO, dan vivo dengan cepat menjadi yang terdepan, di antara mereka, Xiaomi yang memimpin. Data pada quarter ketiga tahun 2020 menunjukkan bahwa pengiriman ponsel Xiaomi di pasar domestik meningkat lebih dari 10%, sedangkan pengiriman ponsel merek lain telah menurun.

Menghadapi situasi yang menguntungkan, Xiaomi mulai memperluas saluran offline-nya secara besar-besaran pada quartal keempat tahun lalu. Baru-baru ini bahkan mempromosikan pembukaan ribuan toko setiap hari.

Serbuan Xiaomi tidak diragukan lagi membuat OPPO dan vivo merasa iri, dan data dari organisasi riset BCI menunjukkan bahwa penerima manfaat terbesar pada quartal keempat tahun 2020 tampaknya adalah OPPO dan vivo.

Ini mungkin terkait dengan fakta bahwa oppo dan vivo memiliki toko ritel offline yang sangat besar. Hampir 80% dari penjualan ponsel di pasar China dilakukan di pasar offline, dan bagian keuntungan dari dua pengecer oppo dan vivo jauh lebih tinggi daripada Xiaomi. Inilah alasan Oppo dan Vivo dengan cepat menyusul Huawei dan mempertahankan keunggulan atas Xiaomi.

Penerima manfaat lainnya adalah Apple. Digital media front-end menunjukkan bahwa pengiriman iPhone 12 di pasar Tiongkok pada quartal keempat tahun 2020 mencapai 18 juta, yang merupakan peningkatan setidaknya 70% dari pengiriman quartal keempat pada tahun 2019, menunjukkan pasar ponsel kelas atas yang diberikan Huawei sebagian besar pasar ponsel diambil alih oleh Apple iPhone.

Melihat perusahaan ponsel Tiongkok dan Apple memanfaatkan resesi Huawei untuk merebut pasar, Samsung, pemimpin ponsel global, tak bisa diam. Baru-baru ini, telah dilaporkan bahwa Samsung berencana untuk memberikan subsidi besar ke saluran ritel di Tiongkok.

Samsung akan memberikan subsidi kepada pengecer sebesar 500.000 yuan untuk setiap toko yang dibuka. Sebaliknya, sebuah perusahaan telepon seluler Tiongkok sebelumnya meminta pengecer untuk membayar 100.000 yuan untuk dekorasi toko. Untuk bergabung dengan perusahaan ponsel dengan bayaran 600.000 yuan di muka, terlihat betapa murah hati subsidi yang diberikan Samsung kali ini.

Tiongkok adalah pasar ponsel terbesar di dunia. Proporsi ponsel yang dijual di pasar Tiongkok sekitar 30% dari pasar global. Pangsa Samsung di pasar ponsel global telah turun tajam karena hilangnya pasar Tiongkok. Keunggulan Huawei di pasar Tiongkok pada kuartal ketiga 2019 (Huawei menempati lebih dari 40% pasar ponsel domestik, dan ponsel yang dijual di pasar domestik menyumbang hampir 70% dari pengiriman ponselnya) pernah melampaui Samsung, dan mengambil tempat pertama di pasar ponsel global.

Ini cukup untuk membuktikan bahwa pasar ponsel Tiongkok menentukan pola pasar ponsel global. Sekarang Huawei telah melepaskan sebagian besar pangsa pasar, tentu saja telah memicu pertempuran antara perusahaan ponsel Tiongkok, Apple dan Samsung. (*)

[Matsnaa Chumairo/Penerjemah]

[Lupita/Penulis]

Terkait

technology

Kualitas Luar Biasa dan Harga yang Sepadan, Huawei Menang di...

  • Edwin Adriaansz
  • 24 Mar 2020

technology

Ini Dia 3 Produk Unggulan Terbaru Huawei

  • Edwin Adriaansz
  • 29 Mar 2020

technology

Huawei Bergabung dengan Komunitas OIN dan Menandatangani Per...

  • Aisyah Hidayatullah
  • 07 Apr 2020

news

Huawei Dibatasi di Inggris?

  • Aisyah Hidayatullah
  • 16 Apr 2020

business

Perusahaan Ponsel Ternama Tiongkok Akan Potong Jumlah Pesana...

  • Nabila Caya
  • 19 Apr 2020

technology

Tidak Lelah Mengulurkan Tangan, Huawei Bantu Ekuador dalam H...

  • Nabila Caya
  • 01 May 2020
Banner Kanan
Logo follow bolong