China Buat Sistem Kecerdasan Baru Yang Dapat Rancang Senjata Hipersonik Sendiri

27 March 2022, 13:43 WIB



China Buat Sistem Kecerdasan Baru Yang Dapat Rancang Senjata Hipersonik Sendiri-Image-1

Ilustrasi misil - Image from Internet. Segala keluhan mengeai hak cipta dapat menghubungi kami

Bolong.id - Sebuah makalah baru yang diterbitkan oleh industri pertahanan kedirgantaraan Tiongkok mengklaim bahwa Beijing telah membuat sistem AI (kecerdasan buatan) yang dapat merancang senjata hipersonik baru secara mandiri.

Pada 16 Maret lalu, tim peneliti yang dipimpin oleh Profesor Le Jialing dengan Pusat Penelitian dan Pengembangan Aerodinamika Tiongkok di Mianyang, Sichuan, menerbitkan temuan mereka di Journal of Propulsion Technology.

Le telah menjadi penasihat militer Tiongkok pada teknologi senjata hipersonik selama lebih dari tiga dekade, menurut informasi yang tersedia untuk umum.

Saat penelitian hipersonik di Tiongkok maju ke Mach 8 – delapan kali kecepatan suara – dan di atasnya, volume data eksperimen yang akan diproses dan dianalisis juga telah meningkat secara signifikan, kata para peneliti.

Dalam situasi seperti itu, otak manusia tidak bisa lagi mengikuti pesatnya perkembangan teknologi hipersonik menurut Le dan timnya.

Negara-negara di seluruh dunia berlomba untuk mencapai kemampuan penerbangan hipersonik. Bagian penting dari perlombaan ini adalah eksperimen simulasi yang secara virtual menciptakan kondisi penerbangan hipersonik ekstrem di 'terowongan angin'.

Bagaimana Sistem AI Mengidentifikasi 'Gelombang Kejut'

Ketika rudal atau objek udara mendekati kecepatan melebihi kecepatan suara, ia mengalami sesuatu yang disebut 'gelombang kejut'. Pada dasarnya adalah gangguan di udara di sekitar kendaraan yang dapat menyebabkan perubahan tekanan yang sangat hebat di permukaannya.

Jadi, para ilmuwan menggunakan terowongan angin untuk meniupkan angin dengan kecepatan tinggi di atas desain kendaraan mereka untuk melihat apakah desain mereka dapat bekerja dengan baik dalam kondisi seperti itu.

Sekarang, ada berbagai jenis gelombang kejut yang dapat memiliki dampak berbeda pada kendaraan. Sangat penting untuk mengidentifikasi secara jelas jenis gelombang kejut ini untuk merancang kendaraan hipersonik.

China Buat Sistem Kecerdasan Baru Yang Dapat Rancang Senjata Hipersonik Sendiri-Image-2

Ilustrasi misil - Image from H I Sutton

Dilansir dari Taiwan News pada Sabtu (26/3/2022), setiap percobaan terowongan angin dapat menghasilkan sekitar puluhan dan ribuan gambar simulasi gangguan atmosfer di sekitar kendaraan. Foto-foto ini harus dipelajari secara manual oleh peneliti berpengalaman. 

Sebuah gambar dari tes terowongan angin hipersonik mengandung sejumlah besar turbulensi, dan itu dapat mengambil sejumlah besar waktu dan energi. Melabeli struktur gelombang kejut kritis piksel demi piksel, kata Le dan rekan di koran.

Tim Le mengklaim telah membangun mesin AI yang dapat mengidentifikasi sebagian besar gelombang kejut yang terjadi dalam uji terowongan angin tanpa diinstruksikan tentang apa yang harus dicari.

Biasanya, sistem AI perlu diajarkan oleh manusia dalam sesi pelatihan khas yang akan melibatkan para peneliti dengan hati-hati. Menguraikan gelombang kejut dengan memberi label dengan informasi sehingga AI kemudian dapat mengidentifikasinya sendiri.

AI akan membuat kesalahan pada awalnya sehingga harus dikoreksi berulang kali. Cara belajarnya mengidentifikasi gelombang kejut tertentu dengan benar. Namun, Li mengklaim bahwa sistem AI-nya tidak memerlukan pelatihan sama sekali!

Para peneliti menggunakan teknik yang disebut 'segmentasi tanpa pengawasan'. Berdasarkan teori matematika pada grafik yang dapat membentuk hubungan antara objek yang tampaknya tidak terkait.

Mesin akan memberi label apa yang diyakini sebagai gelombang kejut dengan memeriksa lokasi, kecerahan, dan warna setiap piksel. AI akan menggunakan hasil awal ini sebagai materi pelatihan untuk terus meningkatkan kinerjanya dalam mengenali gelombang kejut hingga dapat mendeteksi pola gelombang kejut. (*)



Informasi Seputar Tiongkok