Baca dalam 3 menit

60.000 Orang Di-vaksin COVID-19 China, Tak Ada Efek Buruk

Waktu Publish : 21 Oct 2020, 11:07 WIB
SHARE ARTIKEL

Ilustrasi - Image from CGTN

Tiongkok, Bolong.id - Hampir 60.000 orang disuntik vaksin COVID-19 dari Tiongkok. Belum ada laporan efek samping negatif, kata seorang pejabat Tiongkok pada konferensi pers, Selasa 20/10/20).

Tian Baoguo 田宝国, seorang pejabat dari Kementerian Sains dan Teknologi, mengatakan kepada wartawan bahwa Tiongkok memimpin pengembangan vaksin dengan total 13 vaksin dalam uji klinis.

Di antara mereka, empat vektor adenovirus dan kandidat vaksin yang tidak aktif telah memasuki uji coba fase III dengan sukarelawan yang tersebar di sepuluh negara. Demikian dilansir dari CGTN, Selasa (20/10/2020).

"Pada tahap awal uji klinis di Tiongkok, kami mengidentifikasi beberapa reaksi merugikan tingkat ringan, termasuk nyeri dan bengkak di tempat yang disuntik dan demam sementara," kata Tian kepada wartawan. "Sekarang percobaan telah memasuki fase ketiga, pada dasarnya, kami telah memantau efek samping tingkat ringan, dan tidak ada reaksi merugikan yang serius telah dilaporkan."

Tiongkok diperkirakan akan memproduksi hingga 610 juta dosis vaksin COVID-19 pada akhir tahun ini, kata Zheng Zhongwei, kepala gugus tugas pengembangan vaksin virus corona Tiongkok pada konferensi pers, menambahkan bahwa produksi vaksin akan diperluas lebih lanjut tahun depan untuk memenuhi permintaan yang sangat besar.

Liu Jingzhen, ketua perusahaan farmasi Tiongkok Sinopharm, yang juga menghadiri pengarahan tersebut, mengatakan Sinopharm siap untuk memulai produksi vaksin skala besar untuk memastikan pasokan cukup dan aman.

Tiongkok telah menawarkan vaksin "penggunaan darurat" untuk melindungi mereka yang paling berisiko, seperti pekerja medis dan staf bea cukai.

Sejauh ini tidak ada infeksi yang dilaporkan di antara mereka yang diinokulasi sebelum bekerja di daerah berisiko tinggi, menurut Zheng, yang memimpin kelompok kerja penelitian dan pengembangan vaksin Tiongkok.

"Tiongkok secara ketat mengikuti rencana yang disetujui atas dasar penggunaan sukarela, diinformasikan dan disetujui," tambah Zheng. "Kami telah menetapkan proses yang ketat dalam hal skrining relawan, pemantauan akan efek samping yang ditimbulkan, perawatan darurat dan pelacakan pasca vaksinasi."

Saat ini, produsen obat Tiongkok juga sedang melakukan uji coba fase ketiga di beberapa negara lain yang terkena pandemi parah, terutama negara berkembang di Asia Tenggara, Afrika, dan Amerika. Itu adalah bagian dari upaya untuk membuat vaksin COVID-19 tersedia bagi semua sebagai bagian dari COVAX, inisiatif global melawan "nasionalisme vaksin."

Zhao Xing, seorang pejabat dari Kementerian Luar Negeri Tiongkok mengatakan tujuan utamanya adalah untuk mempromosikan pemerataan vaksin secara global, dan untuk memastikan bahwa vaksin tersedia untuk negara-negara berkembang.

"Meskipun kami memimpin dunia dalam pengembangan vaksin dan memiliki kapasitas produksi yang memadai, kami telah memutuskan untuk bergabung dengan COVAX," kata Zhao.

Otoritas Tiongkok mengatakan bahwa Tiongkok akan memenuhi komitmennya untuk membuat vaksin apa pun menjadi barang publik global. Mereka mengatakan tujuannya adalah untuk mengekang virus beserta ancamannya terhadap kesehatan dan keselamatan orang di semua negara.

Terkait

news

Vaksin China Disetujui oleh WHO, Tingkatkan Pasokan Global

  • Lupita
  • 10 May 2021

news

China dan Argentina Sepakat Produksi Vaksin Corona

  • Djono W. Oesman
  • 04 May 2021

news

Sudah Vaksin Tapi Bupati Sleman Positif COVID-19, Bukti Haru...

  • Aisyah Hidayatullah
  • 22 Jan 2021

news

Presiden Filipina Puji Keamanan Vaksin COVID-19 China

  • Aisyah Hidayatullah
  • 19 Jan 2021

news

Vaksinasi COVID-19 di China Sudah Sebulan Penuh, Ini Perkemb...

  • Aisyah Hidayatullah
  • 18 Jan 2021

news

Sebanyak 500 Ribu Vaksin COVID-19 Akan China Sumbangkan ke F...

  • Aisyah Hidayatullah
  • 18 Jan 2021
Banner Kanan
Logo follow bolong