Lama Baca 3 Menit

Inilah Penjelasan Larangan Rokok Elektrik di China

14 April 2022, 12:25 WIB

Inilah Penjelasan Larangan Rokok Elektrik di China-Image-1

Rokok Elektrik - Image from 微博新加坡

Beijing, Bolong.id - Otoritas Tiongkok mengumumkan pada Rabu (13/4) bahwa produk rokok elektrik tanpa nikotin dilarang dijual.

Dilansir dari 中国新闻网 Rabu (13/4/2022), menurut laporan, pada Senin 11 Maret 2022, Administrasi Monopoli Tembakau Negara Tiongkok merumuskan dan merilis "Tindakan untuk Administrasi Rokok Elektronik", yang akan secara resmi diterapkan 1 Mei 2022. 

Langkah-langkah tersebut mengusulkan bahwa produk rokok elektronik harus memenuhi standar nasional wajib untuk rokok elektronik. 

Tindakan Administrasi Rokok Elektronik secara eksplisit melarang penjualan rokok elektronik beraroma selain perasa tembakau. Cara penambahan aroma di rokok elektronik dengan alat penyemprot. 

Berdasarkan persyaratan peraturan Tindakan Administrasi Rokok Elektronik, dan sejalan dengan tren peraturan internasional, berdasarkan pengalaman peraturan internasional, standar nasional "Rokok Elektronik" mengusulkan konten teknis yang dapat diterapkan secara ilmiah, yang memiliki berikut ini karakteristik.

Pertama, ditetapkan bahwa rokok elektrik adalah sistem pengiriman elektronik yang digunakan untuk menghasilkan aerosol untuk merokok manusia, dll., dan rokok elektrik yang tidak mengandung nikotin termasuk dalam definisi rokok elektrik. 

Kedua, karena rokok elektrik beraroma seperti buah, makanan, dan minuman serta rokok elektrik bebas nikotin sangat menarik bagi anak di bawah umur dan mudah membujuk anak di bawah umur untuk merokok, standar tersebut dengan jelas menetapkan bahwa rasa khas produk tidak boleh ditampilkan selain tembakau. 

Perasa lain, dan dengan jelas mensyaratkan bahwa aerosol harus mengandung nikotin, yaitu produk rokok elektrik yang tidak mengandung nikotin tidak boleh memasuki pasar untuk dijual. 

Ketiga, standar didasarkan pada prinsip-prinsip penggunaan aditif. Setelah penilaian dan demonstrasi risiko keamanan yang memadai, verifikasi eksperimental dan konsultasi ekstensif, standar tersebut dengan jelas mencantumkan 101 jenis aditif yang diizinkan untuk digunakan, dan termasuk dalam kategori daftar putih aditif.

Dikabarkan standar nasional rokok elektronik akan resmi diterapkan pada 1 Oktober tahun ini. Menurut peraturan terkait, produk dan layanan yang tidak memenuhi standar wajib tidak boleh diproduksi, dijual, diimpor, atau disediakan. Setelah standar resmi diterapkan, produk rokok elektrik yang dijual di pasaran harus memenuhi standar nasional.

Pejabat itu mengatakan, mengingat setelah rilis standar nasional "E-Cigarette", produsen rokok elektrik perlu merancang produk sesuai dengan persyaratan standar, menyelesaikan transformasi produk, dan mengajukan permohonan ke departemen terkait untuk pengujian produk dan tinjauan teknis. 

Ini akan memakan waktu, sehingga periode transisi implementasi 5 bulan telah ditetapkan.  

Selama masa transisi, produsen rokok elektrik harus melakukan publisitas standar dan pelatihan implementasi, pemahaman mendalam tentang konten teknis standar, serta mencapai kepatuhan produk sesegera mungkin. (*)