Baca dalam 3 menit

Masakan Tiongkok Membutuhkan Standar Rasa Tiongkok

Waktu Publish : 23 Apr 2021, 15:13 WIB
SHARE ARTIKEL

Makanan China - Image from Internet

Bolong.id - Makanan adalah kartu nama budaya Tionghoa, dan restoran adalah panggung untuk menampilkan kartu nama ini. Beberapa hari yang lalu, daftar "Black Pearl Restaurant Guide 2021" diumumkan di Yangzhou. Daftar yang disesuaikan untuk pengunjung Tiongkok ini semakin menarik perhatian. Dalam beberapa tahun terakhir, bagaimana membangun sistem evaluasi sendiri untuk masakan Tiongkok telah menjadi isu penting bagi industri katering Tiongkok.

Kebutuhan intrinsik pasar

Pada tahun 2016, Michelin meluncurkan panduan pertama di Tiongkok daratan di Shanghai. Namun, "produk impor" ini selalu menjadi kontroversi dan tantangan. "Pemandu asing tidak mengerti perut orang Tiongkok" dan konsumen Tiongkok umumnya tidak menerimanya.

“Di masa lalu, ada juga beberapa sistem evaluasi untuk perusahaan katering Tiongkok, tetapi mereka kekurangan mekanisme evaluasi profesional yang terpadu dan berjangka panjang, sehingga standar evaluasi katering Barat harus diadopsi pada banyak kesempatan.” Sistem evaluasi makanan Tiongkok masih harus mengikuti waktu dan lebih profesional.

Saat ini, perkembangan pesat dari Internet seluler juga menuntut kemunculan dan peningkatan sistem evaluasi makanan Tiongkok. Berbeda dengan masa lalu, semakin banyak orang Tionghoa sekarang menggunakan ponsel mereka untuk mencari restoran untuk makan. Banyak orang yang bingung dengan kriteria apa untuk memilih restoran.

Wang Shu berkata bahwa dia adalah seorang "foodie". Dia hampir makan di jalanan dan gang di Chongqing. Dia mengatakan kepada wartawan: "Setiap kali saya makan malam dengan teman-teman, pada dasarnya saya memilih restoran sesuai dengan beberapa daftar online, tetapi ada juga perbedaan besar antara evaluasi daftar dan situasi sebenarnya. "

Oleh karena itu, orang Tionghoa dengan dompet mereka membutuhkan “standar Tionghoa di ujung lidah.” Inilah alasan mengapa peringkat makanan saat ini banyak dicari, dan itu juga merupakan permintaan yang melekat untuk perkembangan pasar.

"Black Pearl Guide" lahir dengan latar belakang ini. Menurut penanggung jawabnya, Yin Rui, "Alasan mengapa kami pertama kali membuat" Black Pearl Guide "sangatlah sederhana, karena tidak ada orang yang berpengaruh di dunia ini. Daftar evaluasi makanan orang Tiongkok sendiri. Banyak orang mengagumi daftar Barat, tetapi lebih dari perspektif Barat. Sulit bagi banyak restoran Tiongkok berkualitas tinggi dan budaya makanan Tiongkok untuk menonjol. Kami berharap dapat memberikan konsumen Tiongkok dengan satu Panduan ini memungkinkan semua orang mempelajari lebih lanjut tentang restoran Tiongkok dan menghargai budaya makanan Tiongkok yang unik. "

Kredibilitas

Untuk sistem evaluasi, otoritas dan objektivitas adalah fondasinya.

Ada banyak perbedaan antara masakan Tiongkok dan masakan Barat, ada perbedaan antara sumpit dan pisau dan garpu, begitu pula pemahaman yang lebih dalam tentang metode memasak dan budaya memasak. Jika tidak ada pemahaman mendalam tentang budaya Tionghoa, maka evaluasi terhadap masakan Tionghoa mau tidak mau akan bias. Situasi panduan restoran Michelin yang tidak konsisten di Tiongkok juga terkait dengan ini.

Saat ini, "Black Pearl Guide" adalah salah satu sistem evaluasi pangan lokal di Tiongkok. Setelah 4 tahun pengembangan, alasan mengapa pengaruh, popularitas, dan reputasinya terus ditingkatkan juga terkait dengan penekanan khusus pada sifat ilmiahnya dari sistem evaluasi. Untuk lebih mencerminkan selera orang Tionghoa, juri dari "Black Pearl Guide" tidak hanya mensyaratkan orang Tionghoa, tetapi juga menetapkan masa hidup tertentu di Tiongkok, dan cakupan juri juga meluas, termasuk keduanya ahli gourmet profesional dan lain-lain.

Bagi juri, penting tidak hanya fokus pada rasa bahan, tetapi juga menjelaskan budaya di balik masakan tersebut. "Ketika berbicara tentang masakan Sichuan, reaksi pertama semua orang adalah pedas. Tapi nyatanya, masakan asli Sichuan memiliki tingkat rasa yang kaya, jadi kami juga akan memandu semua orang untuk mencicipi masakan Sichuan yang lebih berlimpah melalui evaluasi." Kata seorang hakim anonim.

Selain itu, kekuatan teknologi dan algoritme juga telah digunakan untuk memastikan otoritas dan keadilan daftar tersebut. Zhang Chuan, wakil presiden senior Meituan, berkata, “Selama sebuah restoran ada dalam daftar kandidat Black Pearl Guide, kapan juri akan mengevaluasinya? Ayo, makanan apa yang kita makan, sekarang kita punya sistem database yang bisa merekamnya. Bahkan setelah 5 tahun, kita masih bisa mengetahui data sebelumnya, dan kita bisa lihat bagaimana kita memilih saat itu, bagaimana kami mengevaluasinya, dan mengapa kami dipilih".

Inovasi berdasarkan tradisi

Sejak zaman kuno, keberadaan delapan masakan utama telah sepenuhnya menunjukkan kekayaan dan keragaman masakan Tiongkok. Makanan di setiap tempat terkait erat dengan fenologi dan budayanya. Sistem penilaian makanan milik Tiongkok dapat menonjolkan karakteristik lokalnya, dengan tetap mempertimbangkan aspek keterampilan memasak, pengalaman layanan, ekspresi budaya, kinerja merek, dll. Sehingga baik wisatawan asing maupun pengunjung lokal dapat menemukan pemandu yang andal dan berwibawa.

“Warisan budaya makanan Tionghoa tidak pernah kaku. Proses pewarisan itu sendiri berubah dan harus diintegrasikan dengan zaman. Hidangan yang kita warisi harus diintegrasikan ke dunia saat ini. Inovasi terbaik adalah menyublimkan dan meningkatkan hal-hal tradisional. Selama itu dikenali oleh konsumen, selama itu dianggap enak oleh semua orang, apakah itu warisan atau inovasi, itu bagus." Zhou Xiaoyan, seorang profesor di Sekolah Studi Pariwisata dan Kuliner Universitas Yangzhou, percaya bahwa sistem evaluasi yang berwibawa dan berpengaruh lebih kondusif bagi budaya makanan Tiongkok Warisan dan inovasi.

Sistem evaluasi yang dimiliki masakan Tiongkok tidak hanya mencakup rasa makanan itu sendiri, tetapi juga harus mencerminkan konteks perkembangan masakan Tiongkok yang berkelanjutan. Saat ini, industri katering Tiongkok yang telah mengalami epidemi virus corona juga mengalami banyak perubahan dalam model bisnisnya. Format bisnis baru seperti takeaway, layanan nirkontak, "makanan untuk satu orang", dan pemrosesan produk setengah jadi kemungkinan akan berdampak jangka panjang pada masa depan industri katering Tiongkok. Fu Longcheng, wakil ketua Kamar Dagang Tiongkok, percaya bahwa ini adalah kombinasi yang baik antara teknologi modern dan industri layanan katering, dan karena kebutuhan pencegahan dan pengendalian epidemi, teknologi baru ini telah digunakan lebih cepat dan luas di industri katering untuk mempercepat pengembangan format baru industri katering.

Sistem evaluasi apa pun hanya dapat memperoleh lebih banyak pengakuan jika telah melalui ujian waktu. Kami berharap dapat terus meningkatkan sistem evaluasi masakan Tiongkok itu sendiri, dan melangkah lebih jauh dengan aroma budaya masakan Tiongkok. (*)


Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

lifestyle

Ciri Khas Masakan Kanton dan Hidangannya yang Representatif

  • Lupita
  • 16 May 2021

lifestyle

5 Ciri Khas Cita Rasa Utama Masakan China

  • Visco Joostensz
  • 08 Apr 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong
32
21
16
1
1
3