Baca dalam 3 menit

Bagaimana Posisi Tiongkok Terhadap Situasi di Myanmar?

Waktu Publish : 21 Mar 2021, 17:17 WIB
SHARE ARTIKEL

Xi Jinping's 'milestone' visit to push ties with Myanmar to new level - CGTNChina - Myanmar - image from internet

Bolong.id - P6: Bagaimana posisi Tiongkok terhadap situasi di Myanmar?

A : Mengenai situasi di Myanmar, Tiongkok memiliki pandangan sebagai berikut:

Pertama, perdamaian dan stabilitas merupakan prasyarat bagi pembangunan suatu negara. Saya berharap pihak-pihak terkait di Myanmar tetap tenang dan menahan diri, bertindak untuk kepentingan fundamental rakyat, mengatasi perbedaan mereka melalui dialog dan konsultasi dalam kerangka konstitusional dan hukum, dan terus memajukan transisi demokrasi. Prioritas langsungnya adalah mencegah pertumpahan darah dan konflik lebih lanjut, dan meredakan serta mendinginkan situasi secepat mungkin.

Kedua, Myanmar adalah anggota keluarga ASEAN. Tiongkok mendukung ASEAN dalam menegakkan prinsip-prinsip non-campur tangan dalam urusan internal dan pembangunan konsensus, dan menengahi ASEAN untuk mencari titik temu. Atas dasar penghormatan terhadap kedaulatan Myanmar dan kemauan rakyatnya, Tiongkok siap untuk terlibat dan berkomunikasi dengan pihak terkait, dan memainkan peran konstruktif dalam meredakan situasi.

Ketiga, Tiongkok dan Myanmar adalah "pauk-phaw" bersaudara yang dihubungkan oleh gunung dan sungai yang sama, dan merupakan komunitas dengan masa depan bersama melalui tebal dan tipisnya hubungan. Kebijakan persahabatan Tiongkok terhadap Myanmar adalah untuk semua rakyat Myanmar.

Selama bertahun-tahun, kami telah menjalin hubungan persahabatan dengan berbagai partai politik di Myanmar, termasuk Liga Nasional untuk Demokrasi. Dan mengembangkan persahabatan dengan Tiongkok juga telah menjadi konsensus di semua sektor Myanmar. Tidak peduli bagaimana situasinya berkembang, Tiongkok tidak akan goyah dalam komitmennya untuk memajukan hubungan Tiongkok-Myanmar, dan tidak akan mengubah arah dalam mempromosikan persahabatan dan kerja sama.

Keempat, tentang serangan perusakan, penjarahan, dan pembakaran terhadap perusahaan Tiongkok di Myanmar, insiden tersebut sangat mengerikan. Setelah mengetahui hal itu, Kedutaan Besar Tiongkok di Myanmar segera menghubungi Chamber of Commerce in Myanmar (CECCM) dan perusahaan terkait dan segera meminta polisi setempat untuk mengambil tindakan tegas untuk melindungi keselamatan bisnis dan karyawan Tiongkok.

Pihak Myanmar telah mengirim polisi tambahan, pemadam kebakaran dan pasukan penyelamat ke wilayah tersebut untuk menjaga ketertiban dan menangani situasi di lapangan. Tiongkok akan terus mendesak Myanmar untuk mengambil langkah-langkah praktis untuk menghentikan semua perilaku kekerasan dan meminta pertanggungjawaban pelakunya, dan memastikan keselamatan jiwa dan properti bisnis dan personel Tiongkok di Myanmar.

Kerja sama ekonomi dan perdagangan Tiongkok-Myanmar didasarkan pada prinsip saling menguntungkan. Ini membantu meningkatkan pembangunan ekonomi dan sosial Myanmar dan memberikan manfaat bagi masyarakat setempat.

Serangan vandalisme, penjarahan, dan pembakaran tanpa hukum bertentangan dengan kepentingan Myanmar dan rakyatnya. Kami menyerukan kepada rakyat Myanmar untuk menyuarakan seruan mereka dengan cara yang sah, menolak untuk dihasut atau dimanfaatkan, dan menghindari merusak persahabatan dan kerjasama Tiongkok-Myanmar.(*)



Terkait

news

Ditemukan 3 Kasus Covid-19, Kota Ruili Lockdown

  • Djono W. Oesman
  • 06 Jul 2021

news

China - Laos - Myanmar - Thailand Kampanye Anti-narkoba

  • Lupita
  • 23 Jun 2021

news

Perkuat Kontrol Perairan Utama, 4 Negara Ini Tegakan Hukum M...

  • Lupita
  • 28 Apr 2021

news

Wang Yi: China Harapkan 3 "Manfaat" dari Pertemuan Khusus Pa...

  • Nurul Diah
  • 23 Apr 2021

news

10 Polisi Tewas Usai Diserang Milisi Etnis Myanmar

  • Lupita
  • 11 Apr 2021

news

Kementerian Luar Negeri China Tanggapi Penyerangan Pabrik di...

  • Danang
  • 16 Mar 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong
32
21
16
1
1
3