Baca dalam 3 menit

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 27 April 2021

Waktu Publish : 29 Apr 2021, 11:13 WIB
SHARE ARTIKEL

Juru Bicara Kementerian Luar Negeri : Wang Wenbin - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

CNR: Kemarin, Tiongkok mengumumkan bahwa Anggota Dewan Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi akan mengadakan konferensi video melawan COVID-19 yang akan dihadiri oleh lima menteri luar negeri lainnya. Adakah latar belakang khusus untuk pertemuan ini? Apa yang Anda harapkan darinya?

Wang Wenbin: Sejak wabah COVID-19, Tiongkok, Afghanistan, Pakistan, Nepal, Sri Lanka, dan Bangladesh telah berdiri bersama, saling membantu dan berkontribusi pada respons regional. Sejak Juli 2020, Tiongkok telah menyelenggarakan serangkaian pertemuan termasuk pertemuan tentang COVID-19 yang mempertemukan para menteri luar negeri Tiongkok, Afghanistan, Pakistan, dan Nepal, dan pertemuan lainnya tentang masalah yang sama oleh wakil menteri luar negeri Tiongkok, Pakistan, Nepal, Sri Lanka. dan Bangladesh, dan satu tentang memerangi epidemi dan pengentasan kemiskinan di tingkat direktur jenderal yang melibatkan keenam negara. Pertemuan-pertemuan ini secara efektif meningkatkan kerja sama di antara negara-negara untuk bergandengan tangan melawan virus dan memulai kembali kegiatan ekonomi.

Saat kita berbicara, virus masih menyebar ke seluruh dunia, dengan Asia Selatan berjuang melawan gelombang kebangkitan baru. Dengan latar belakang seperti itu, Tiongkok mengusulkan untuk mengadakan konferensi video ini untuk menunjukkan resolusi regional untuk bersama-sama memerangi COVID-19, memperdalam kerja sama praktis anti-epidemi, mengkonsolidasikan momentum pemulihan ekonomi dan mengamankan hasil dalam peningkatan mata pencaharian. Kami berharap ini akan menjadi pertemuan yang sukses yang dapat menyuntikkan dorongan baru ke dalam upaya regional untuk membasmi virus dan mewujudkan pembangunan yang stabil.

Pertemuan ini memperluas upaya yang ada oleh Tiongkok dan negara-negara Asia Selatan terkait untuk bersama-sama memerangi COVID-19 dan melanjutkan pembangunan sosial ekonomi. Ia juga berdiri sebagai bagian integral dari kerjasama anti-pandemi internasional dan regional. Pertemuan tersebut akan menjunjung tinggi prinsip keterbukaan, inklusifitas dan kerjasama yang saling menguntungkan. Negara lain yang tertarik di kawasan ini juga dipersilakan untuk bergabung.

Associated Press of Pakistan: Batch ketiga vaksin yang disumbangkan oleh pemerintah Tiongkok telah diserahkan ke pihak Pakistan selama upacara yang diadakan di Islamabad kemarin. Saya ingin tahu apakah Anda punya komentar?

Wang Wenbin: Memang, seperti yang Anda katakan, pemerintah Tiongkok mengirimkan sejumlah bantuan vaksin baru kepada pemerintah Pakistan pada 26 April. Ini adalah langkah terbaru kami untuk bertindak atas janji Presiden Xi Jinping untuk menjadikan vaksin COVID-19 sebagai barang publik global dan membantu "teman tangguh" Pakistan kita melawan epidemi. Mengingat kemitraan kerja sama strategis segala cuaca kami, Tiongkok akan terus berdiri dalam solidaritas dengan Pakistan, dan memberikan dukungan dan bantuan dengan kemampuan terbaik kami sampai kemenangan akhir tercapai.

SCMP: Pertanyaan saya tentang konferensi video tentang memerangi COVID-19 yang akan diselenggarakan oleh Anggota Dewan Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi dan dihadiri oleh lima menteri luar negeri lainnya. Apakah India ada dalam daftar undangan? Jika tidak, bolehkah saya bertanya mengapa? Apakah India pernah menyatakan minatnya untuk berpartisipasi? Pertanyaan kedua saya adalah, apakah Tiongkok memiliki rencana untuk menyediakan pasokan anti-epidemi ke India, atau mungkin sudah melakukannya? Bisakah Anda memberi kami beberapa angka?

Wang Wenbin: Pada pertanyaan pertama Anda, Tiongkok dan Asia Selatan adalah tetangga yang bersahabat yang dihubungkan oleh gunung dan sungai biasa. Sejak merebaknya COVID-19, Tiongkok dan negara-negara Asia Selatan telah melakukan kerja sama anti epidemi dalam berbagai bentuk yang membawa manfaat bagi masyarakat negara di kawasan tersebut.

Pertemuan ini adalah contoh terbaru dari Tiongkok dan negara-negara Asia Selatan yang berdiri dalam solidaritas untuk memerangi epidemi dan memulai kembali pembangunan ekonomi dan sosial. Ini juga merupakan bagian integral dari kerja sama anti-epidemi di tingkat internasional dan regional. Tiongkok tetap membuka pintu lebar-lebar untuk partisipasi negara-negara Asia Selatan lainnya, termasuk India dalam semangat keterbukaan, inklusivitas, dan kerja sama yang saling menguntungkan.

Kami juga bersedia membantu India dan negara-negara lain memerangi epidemi melalui saluran bilateral, untuk menjaga kesehatan dan keselamatan masyarakat di kawasan melalui upaya bersama semua negara.

Pada pertanyaan kedua Anda, Tiongkok telah menyatakan kesiapan sejak awal untuk memberikan dukungan dan bantuan yang diperlukan kepada India, dan sedang mengoordinasikan perusahaan Tiongkok untuk secara positif menanggapi permintaan India akan pasokan anti-epidemi seperti konsentrator oksigen. Kami berkeinginan untuk terus melakukan kerja sama anti epidemi dengan India dalam berbagai cara dalam memerangi epidemi tersebut. Kami yakin bahwa India akan melewati kesulitan dan keluar dari sisi lain.

Wartawan - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

China Review News: Frances Adamson, Sekretaris Departemen Luar Negeri dan Perdagangan Australia mengatakan saat berpidato di upacara wisuda di University of Adelaide bahwa "Australia mengalami berbagai kesulitan dalam hubungan bilateral dengan Tiongkok. Pemerintah Australia menginginkan yang konstruktif hubungan dengan Tiongkok, tetapi Tiongkok mengharapkan kompromi pada kepentingan nasional utama ". Dia juga menekankan "betapa pentingnya untuk keamanan dan kemakmuran global bahwa aturan yang disepakati ditegakkan", menambahkan, "Itu demi kepentingan Australia, kepentingan Tiongkok, kepentingan semua orang". Apa komentar Anda?

Wang Wenbin: Tiongkok selalu percaya bahwa hubungan Tiongkok-Australia yang sehat dan stabil melayani kepentingan fundamental kedua bangsa. Akar penyebab dari kesulitan parah dalam hubungan bilateral adalah bahwa Australia sangat mencampuri urusan dalam negeri Tiongkok, merugikan kepentingan Tiongkok, dan mengadopsi praktik perdagangan yang diskriminatif terhadap Tiongkok. Tidak ada tanggung jawab yang berada di Tiongkok. Pihak Australia menggunakan kata "otoriter" untuk mendeskripsikan Tiongkok, tetapi itu adalah di antara yang pertama melarang perusahaan Tiongkok dari peluncuran 5G-nya. Ia juga telah memveto berulang kali investasi Tiongkok dengan dalih "keamanan nasional" dan secara sembrono menggeledah jurnalis Tiongkok di Australia. Itu menuduh Tiongkok merusak aturan, tetapi sekali lagi secara terang-terangan merobek kesepakatan kerja sama dengan Tiongkok dan mengganggu pertukaran dan kerja sama bilateral. Pada dasarnya Australia menyuruh orang lain untuk meminum obat itu sendiri jika ia sakit. Bagaimana ini bisa menyelesaikan masalah? Kami berharap Australia akan melihat perkembangan Tiongkok dan Tiongkok secara obyektif dan rasional dan bekerja untuk membangun rasa saling percaya dan memfasilitasi kerja sama praktis alih-alih melangkah lebih jauh ke jalan yang salah.

Bloomberg: Anda menyebutkan sebelumnya pembicaraan Tiongkok-Jerman. Apakah Anda memiliki detail lain yang dapat Anda bagikan dalam hal item agenda, atau area untuk diskusi?

Wang Wenbin: Jerman adalah mitra strategis serba bisa Tiongkok di Eropa. Sejak 2020, kedua belah pihak telah mengatasi dampak COVID-19 dan menjaga momentum yang menginspirasi dalam kerja sama di semua sektor. Para pemimpin kedua belah pihak mengadakan percakapan telepon dan konferensi video, menawarkan panduan politik untuk perkembangan hubungan yang stabil di tengah pandemi. Di bulan ini saja, Presiden Xi dan Kanselir Merkel telah dua kali mengadakan pertukaran. Ini, bersama dengan konsultasi antar-pemerintah yang akan datang yang akan dipimpin bersama oleh Perdana Menteri Li dan Kanselir Merkel, berbicara tentang rasa saling percaya politik dan hubungan kerja sama tingkat tinggi antara kedua belah pihak.

Melawan situasi COVID-19 yang suram dan lanskap internasional yang kompleks dan cair, Tiongkok dan Jerman, sebagai negara besar yang bertanggung jawab dan berpengaruh, harus memperdalam kerja sama yang saling menguntungkan, meningkatkan kemitraan strategis komprehensif Tiongkok-UE, bersama-sama menjunjung multilateralisme dan kesetaraan serta keadilan internasional. , dan mengatasi tantangan umum bagi umat manusia. Dalam babak baru konsultasi antar pemerintah ini, kedua belah pihak akan mengkoordinasikan upaya untuk memajukan kerja sama praktis pasca pandemi di berbagai sektor dan memperkuat kerja sama yang sudah ada. Perdana Menteri Li dan Kanselir Merkel akan bertukar pandangan tentang hubungan Tiongkok-Jerman dan Tiongkok-UE serta masalah regional dan internasional, dan berinteraksi dengan perwakilan komunitas bisnis dari kedua negara. Melalui putaran konsultasi ini,

CCTV: Pada tanggal 23 April, China National Space Administration (CNSA) dan mitranya dari Rusia Roscosmos mengeluarkan deklarasi bersama untuk membangun International Lunar Research Station (ILRS), kontribusi signifikan lainnya dari kedua negara untuk mempromosikan pembangunan berkelanjutan yang berkelanjutan dari kegiatan PBB di luar angkasa. Apakah Tiongkok punya komentar?

Wang Wenbin: Luar angkasa adalah dimensi penting dari kerja sama Tiongkok-Rusia yang saling menguntungkan, di mana kemajuan penting telah dicapai dalam beberapa tahun terakhir. Deklarasi bersama Tiongkok-Rusia terbaru tentang pembangunan ILRS menunjukkan kepercayaan diri dan tekad kedua belah pihak untuk mengejar kerja sama luar angkasa dan bulan. Tiongkok siap untuk bekerja sama dengan Rusia dan negara-negara lain yang tertarik, organisasi internasional dan mitra untuk mengembangkan ILRS dan berkontribusi pada kemajuan ilmu pengetahuan luar angkasa umat manusia dan pengembangan sosial ekonomi.

Juru Bicara Kementerian Luar Negeri : Wang Wenbin - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

NHK: Pemerintah Jepang merilis Buku Biru Diplomatik, yang menyebut hubungan dengan Tiongkok sebagai "salah satu hubungan bilateral terpenting". Tetapi itu juga mengungkapkan keprihatinan keamanan yang kuat dari negara-negara kawasan termasuk Jepang dan komunitas internasional atas aktivitas maritim Tiongkok dan kemampuan militer regional. Laporan tersebut mengkritik intrusi kapal Penjaga Pantai Tiongkok sebagai pelanggaran hukum internasional. Apakah Anda punya komentar?

Wang Wenbin: Anda menyebutkan bahwa pemerintah Jepang menyebut hubungan dengan Tiongkok sebagai "salah satu hubungan bilateral terpenting" dalam Buku Biru Diplomatiknya. Kami berharap ini bukan sekedar kata-kata, tetapi akan diterjemahkan ke dalam tindakan nyata.

Diaoyu Dao dan pulau-pulau afiliasinya adalah wilayah warisan Tiongkok. Dengan melakukan kegiatan patroli dan penegakan hukum di perairan Diaoyu Dao, Penjaga Pantai Tiongkok menjalankan hak inheren Tiongkok sebagaimana ditentukan oleh hukum. Masalah yang terkait dengan Hong Kong dan Xinjiang adalah murni urusan dalam negeri Tiongkok yang tidak menimbulkan campur tangan asing.

Edisi baru Buku Biru Diplomatik Jepang mengangkat apa yang disebut sebagai ancaman Tiongkok, dengan jahat mencoreng dan menyerang Tiongkok dan campur tangan tanpa alasan dalam urusan dalam negeri Tiongkok. Tiongkok dengan tegas menentangnya dan telah mengajukan perwakilan yang serius melalui saluran diplomatik. Karena hubungan Tiongkok-Jepang dihadapkan pada ujian berat, kami mendesak Jepang untuk memperbaiki kesalahannya, dan menghormati kata-katanya tentang hubungan yang stabil dengan Tiongkok dengan tindakan nyata.

Bloomberg: Sebuah pertanyaan tentang agen mata-mata top Tiongkok. Badan mata-mata top Tiongkok mengumumkan langkah-langkah untuk memerangi infiltrasi oleh pasukan musuh di perusahaan dan institusi lain di Tiongkok. Apakah Anda memiliki detail lebih lanjut tentang ini? Apakah kementerian luar negeri punya komentar?

Wang Wenbin: Apakah Anda mengacu pada peraturan tentang pekerjaan pencegahan keamanan kontra-spionase yang dikeluarkan oleh Ministry of State Security (MSS)? (Wartawan itu mengangguk.)

Baru-baru ini, MSS menerbitkan peraturan tentang pekerjaan pencegahan keamanan kontra-spionase. Sebagai otoritas hukum untuk pekerjaan kontra-spionase, MSS berhak untuk mengumumkan peraturan departemen terkait yang berada dalam yurisdiksinya sesuai dengan mandat yang ditentukan dalam undang-undang dan peraturan seperti Undang-Undang Legislasi Republik Rakyat Tiongkok.

Peraturan ini mengatur pekerjaan yang terkait dengan tindakan pencegahan keamanan kontra-spionase sesuai dengan Undang-Undang Keamanan Negara Republik Rakyat Tiongkok, Undang-Undang Kontra-spionase Republik Rakyat Tiongkok dan aturan yang relevan untuk penerapannya. Ini menekankan bahwa dalam melakukan pekerjaan pencegahan keamanan kontra-spionase, penting untuk secara ketat mengikuti mandat dan prosedur undang-undang, menghormati dan menjunjung tinggi hak asasi manusia, dan melindungi hak dan kepentingan yang sah dari warga dan organisasi.

Peraturan yang disahkan oleh SPM ini memiliki arti penting untuk melaksanakan kebijakan dasar pemerintahan berbasis hukum, mengkoordinasikan pembangunan dan keamanan, meningkatkan sistem hukum dan kelembagaan keamanan nasional, serta mencegah dan mengekang kegiatan spionase dan kegiatan lain yang membahayakan keamanan nasional.

Keamanan nasional adalah landasan stabilitas. Menjaga keamanan nasional melayani kepentingan fundamental orang-orang dari semua kelompok etnis. Pemerintah Tiongkok akan terus meningkatkan sistem keamanan nasional dan pembangunan kapasitas, meningkatkan sistem hukum keamanan nasional, dan memastikan bahwa pekerjaan keamanan nasional dapat dilaksanakan dalam kerangka hukum yang sehat yang lebih terstandarisasi dan dilembagakan. Upaya-upaya akan dilakukan untuk mencegah, mengekang, dan menghukum segala macam kegiatan yang membahayakan keamanan nasional untuk menegakkan kedaulatan nasional, keamanan dan kepentingan pembangunan.

Wartawan - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Xinhua News Agency: Menurut statistik terbaru dari Kementerian Perdagangan Tiongkok, pada kuartal pertama tahun ini, investasi langsung non-finansial Tiongkok di negara-negara di sepanjang Sabuk dan Jalan naik 5,2% dari tahun ke tahun. Bagaimana Anda melihat pentingnya kerja sama BRI bagi perang global melawan COVID-19 dan pemulihan ekonomi?

Wang Wenbin: Pada kuartal pertama tahun ini, kerja sama investasi Tiongkok dengan negara-negara di sepanjang Belt and Road menunjukkan momentum yang baik. Kontrak yang baru ditandatangani dan omset selesai dalam kontrak proyek naik masing-masing sebesar 19,4% dan 12,4% tahun-ke-tahun. Jumlah perjalanan yang dilakukan oleh kereta barang Tiongkok-Eropa naik menjadi 3.398, mengangkut 322.000 unit kargo setara dua puluh kaki, masing-masing naik 75% dan 84% dibandingkan periode yang sama tahun lalu. Angka-angka yang mengesankan ini mencerminkan kekuatan pendorong yang kuat di belakang BRI. Prestasi seperti itu bahkan lebih sulit diraih melawan tantangan luar biasa dari pandemi yang merajalela dan resesi ekonomi.

BRI telah menjadi barang publik global yang sangat populer, platform kerja sama terbesar, dan jalan yang luas untuk kemajuan bersama. Belum lama ini, Tiongkok menandatangani dokumen kerja sama BRI dengan Botswana dan Republik Demokratik Kongo. Hingga saat ini, Tiongkok telah menandatangani lebih dari 200 dokumen kerja sama dengan 140 negara dan 31 organisasi internasional. Sejalan dengan kemajuan BRI, serangkaian proyek besar telah mengakar, yang meningkatkan arus perdagangan dan investasi serta konektivitas, menawarkan ribuan pekerjaan, dan memberikan kontribusi yang signifikan bagi pembangunan ekonomi lokal dan peningkatan mata pencaharian.

Sejak merebaknya COVID-19, BRI telah berperan penting dalam melindungi kehidupan dan kesehatan masyarakat di sepanjang jalur tersebut. Layanan kereta barang Tiongkok-Eropa telah menjadi jalur utama pasokan anti-epidemi. Pada akhir Maret, 11.046 juta item dari perbekalan tersebut telah dikirim. Kami telah melakukan produksi vaksin bersama dengan mitra BRI seperti Indonesia, UEA, Malaysia, Pakistan, dan Turki. Kami juga akan memperluas kerjasama dengan pihak lain di bidang pencegahan dan penanggulangan penyakit menular, kesehatan masyarakat dan pengobatan tradisional.

BRI juga menyuntikkan energi positif untuk upaya global menghadapi perubahan iklim. Berkat pembangkit listrik fotovoltaik yang diselesaikan tahun lalu, hampir 6.000 penduduk dari lebih dari 2.000 rumah tangga di Negara Bagian Somali di Ethiopia sekarang memiliki akses ke listrik bersih. Di Kazakhstan, proyek tenaga angin Zhanatas diharapkan memiliki kapasitas 350 juta kWh, yang akan menghemat 109.500 ton batubara standar. Daftar contoh serupa terus berlanjut.

Tiongkok siap bekerja dengan pihak lain untuk kemajuan yang solid dalam pembangunan BRI berstandar tinggi, berpusat pada masyarakat dan berkelanjutan untuk berkontribusi pada stabilitas dan kemakmuran negara-negara di sepanjang jalur tersebut.

NHK: Pemerintah Inggris telah mengumumkan rencana untuk mengirim kelompok serang kapal induk yang dipimpin oleh kapal induk tercanggih ke wilayah Indo-Pasifik, dan melakukan panggilan pelabuhan di Jepang, India dan Korea Selatan. Saya ingin tahu apakah Tiongkok punya komentar?

Wang Wenbin: Kami telah memperhatikan laporan yang relevan. Tiongkok berharap negara-negara di luar kawasan menghormati aspirasi negara-negara di kawasan untuk menjaga perdamaian dan stabilitas serta mendorong kerja sama untuk pembangunan, dan menahan diri untuk tidak mengambil tindakan yang dapat memperumit situasi.

Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Wang Wenbin - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

The Paper: Tokyo Electric Power Company (TEPCO) mengatakan dalam beberapa hari terakhir bahwa tangki penyimpanan yang berisi limbah radioaktif di pembangkit listrik tenaga nuklir Fukushima mungkin telah bocor. Sebelumnya pada bulan Maret, staf perusahaan menemukan objek seperti gel yang mengandung zat radioaktif konsentrasi tinggi di area penyimpanan. Diduga tangki penyimpanan tersebut bocor akibat korosi. Apa komentar Tiongkok tentang ini?

Wang Wenbin: Saya telah memperhatikan laporan yang relevan. Perkembangan terakhir ini sekali lagi mengungkap kelalaian besar Jepang dalam menangani kecelakaan PLTN Fukushima. Dilihat dari apa yang dikatakan dalam laporan tersebut, lebih dari sebulan telah berlalu sebelum pengungkapan ini, yang menunjukkan bahwa meskipun Jepang bersikeras untuk membagikan informasi secara terbuka dan transparan, mereka melakukannya secara selektif dan tidak tepat waktu.

Saya juga ingin menunjukkan bahwa ini bukan pertama kalinya TEPCO menyembunyikan informasi dan menunda pengungkapan. Faktanya, perusahaan memiliki catatan buruk dalam menyembunyikan dan merusak informasi. Menurut laporan yang tersedia secara terbuka, TEPCO mengakui pada tahun 2007 bahwa mereka telah memalsukan data untuk menutupi kegagalan reaktor selama inspeksi pemerintah pada 199 kali sejak 1977. Lambat dalam menangani setelah kecelakaan nuklir di Fukushima dengan berbagai alasan. Misalnya, pada Agustus 2013, di bawah tekanan publik yang intens, TEPCO mengakui bahwa sekitar 300 ton air terkontaminasi nuklir dengan konsentrasi tinggi bocor dari tangki baja, dan sebagian mungkin telah mengalir ke Samudra Pasifik. Pada 14 April tahun ini, Jepang ' Otoritas Pengaturan Nuklir membuat keputusan resmi untuk melarang pengoperasian Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Kashiwazaki-Kariwa karena beberapa kegagalan dan pembuangan fasilitas perlindungan bahan nuklir yang tidak tepat. Sebelumnya, telah terjadi banyak insiden yang timbul dari kesalahan manajemen dan langkah-langkah keselamatan pembangkit listrik tenaga nuklir. Misalnya, seorang karyawan TEPCO memasuki ruang kendali pusat di pembangkit listrik tenaga nuklir Kashiwazaki-Kariwa tanpa izin, menggunakan ID karyawan lain. Ada juga bahaya keamanan dengan peralatan pemadam kebakaran. Seorang karyawan TEPCO memasuki ruang kendali pusat di pembangkit listrik tenaga nuklir Kashiwazaki-Kariwa tanpa izin, menggunakan ID karyawan lain. Ada juga bahaya keamanan dengan peralatan pemadam kebakaran. Seorang karyawan TEPCO memasuki ruang kendali pusat di pembangkit listrik tenaga nuklir Kashiwazaki-Kariwa tanpa izin, menggunakan ID karyawan lain. Ada juga bahaya keamanan dengan peralatan pemadam kebakaran.

Jepang telah mempercayakan perusahaan semacam itu dengan masalah-masalah utama mengenai keselamatan ekologi dan lingkungan global serta kehidupan dan kesehatan manusia, dan telah gagal memenuhi kewajiban pengawasan dan verifikasi yang seharusnya, yang sangat tidak bertanggung jawab. Kami sekali lagi dengan sungguh-sungguh mendesak Jepang untuk secara jujur ​​menghadapi keraguan dan penentangan di dalam dan luar negeri, menganggap serius tanggung jawab dan kewajibannya atas masalah air yang terkontaminasi nuklir Fukushima, menarik kembali keputusan yang salah, dan kembali ke jalur yang benar dengan berkonsultasi dengan pemangku kepentingan dan lembaga internasional yang relevan.

NHK: Kemarin, Institut Penelitian Energi Atom Korea (KAERI) mengungkapkan pandangannya tentang masalah air limbah nuklir Fukushima, mengatakan bahwa tingkat radiasi yang terpapar oleh penduduk ROK hampir dapat diabaikan. Sebagian besar laporan media di ROK telah memicu ketakutan akan radiasi nuklir. Institut berharap dapat membantu orang mengatasi ketakutan yang berlebihan terhadap radiasi nuklir dan ketidakpercayaan terhadap produk akuatik. Saya bertanya-tanya apakah Tiongkok memiliki komentar ketika para ahli dari ROK, yang secara geografis lebih dekat ke Jepang mengemukakan pandangan seperti itu?

Wang Wenbin: Saya tidak melihat laporan yang Anda sebutkan.

Yang ingin saya sampaikan kepada Anda adalah bahwa masyarakat internasional, terutama Tiongkok, ROK dan negara tetangga lainnya telah menyatakan keprihatinan yang kuat tentang konsekuensi yang dapat timbul dari keluarnya air yang tercemar dari kecelakaan PLTN Fukushima, seperti yang ditanggung oleh keselamatan ekologi laut global dan keselamatan lingkungan serta kehidupan dan kesehatan orang-orang di semua negara. Jepang harus dengan jujur ​​menghadapi keraguan dan penentangan di dalam dan luar negeri, menganggap serius tanggung jawab dan kewajibannya, dan menarik kembali keputusan sepihak dan salahnya. Ini tidak boleh mengambil kebebasan untuk memulai pembuangan air yang terkontaminasi nuklir ke laut, tetapi harus kembali ke jalur yang benar dengan berkonsultasi dengan pemangku kepentingan dan lembaga internasional terkait.

Global Times: Media Tiongkok baru-baru ini memuat artikel dengan judul "Yang Perlu Diketahui tentang Semua Kebohongan di Xinjiang: Bagaimana Mereka Datang?". Bisakah saya meminta komentar Anda tentang ini?

Wang Wenbin: Saya telah membaca artikel ini. Sangat membantu bagi pembaca untuk memahami bagaimana beberapa individu dan institusi barat mengarang kebohongan terkait Xinjiang untuk mendiskreditkan dan menekan Tiongkok. Artikel ini sangat layak dibaca.

Faktanya, mereka tampaknya telah mengembangkan rutinitas untuk membuat dan menjajakan kebohongan dan rumor untuk menyerang Tiongkok. Pertama, rumor dikemas sebagai informasi yang dibocorkan oleh "ulama" dan "korban", yang kemudian dihebohkan oleh media, dan diikuti dengan intervensi resmi. Ada banyak contoh di artikel yang Anda sebutkan. Misalnya, Adrian Zenz dan beberapa orang lainnya mengarang apa yang disebut laporan dan artikel terkait Xinjiang dengan memalsukan kasus dan mengambil kata-kata di luar konteks, membuat tuduhan palsu tentang "sterilisasi paksa", "kerja paksa" dan "genosida" di Xinjiang. Laporan dan artikel ini kemudian dijajakan oleh media Barat seperti BBC dan ABC, dan dikutip oleh beberapa politisi Barat sebagai alasan untuk memulai RUU terkait Xinjiang dan menuntut sanksi terhadap Xinjiang.

Dengan rutinitas ini, "laporan saksi" dan "laporan" muncul satu demi satu, "sutradara" dan "aktor" muncul ke atas panggung dengan berbagai penyamaran, tetapi pada dasarnya, mereka mencoba melakukan apa saja untuk mengganggu Xinjiang dan menahan Tiongkok. Tapi kebohongan tidak bisa menutupi kebenaran. Sekarang, semakin banyak orang di dunia yang berbicara untuk mengungkap kebohongan yang dibuat oleh Barat ini. Rutinitas membuat dan menyebarkan kebohongan pada lumpur sling di Tiongkok pasti akan gagal.

Prasar Bharati: Ini adalah tindak lanjut dari tanggapan Anda atas pertanyaan tentang undangan India untuk bergabung dalam pembicaraan COVID. Di satu sisi, Anda mengatakan Tiongkok dan India sedang berkonsultasi untuk bantuan COVID-19. Di sisi lain, Tiongkok tidak mengundang India untuk pembicaraan COVID ini, di mana semua negara kawasan dan negara tetangga menjadi bagiannya. Jadi pertanyaan saya adalah apakah menurut Anda akan tepat bagi Tiongkok untuk mengundang India, yang merupakan rumah bagi sekitar 20% populasi dunia dan salah satu tetangga terbesar Tiongkok, dan juga bisa menjadi kesempatan yang tepat untuk meningkatkan kerja sama melawan COVID -19?

Wang Wenbin: Tiongkok membuka pintu lebar-lebar untuk partisipasi semua negara Asia Selatan, termasuk India dalam semangat keterbukaan dan inklusivitas. Semua negara di kawasan ini termasuk India dipersilakan untuk bergabung.(*)

Wartawan - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok




Terkait

news

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 14 Mei 2021

  • Lupita
  • 15 May 2021

news

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 12 Mei 2021

  • Visco Joostensz
  • 15 May 2021

news

China Mendukung Penghapusan Hak Paten Vaksin Covid-19

  • Visco Joostensz
  • 14 May 2021

news

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 11 Mei 2021

  • Lupita
  • 13 May 2021

news

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 10 Mei 2021

  • Lupita
  • 13 May 2021

technology

Otoritas China Janji Sigap dalam Menanggapi Potensi Bencana

  • Lupita
  • 09 May 2021
Banner Kanan
Logo follow bolong