Baca dalam 3 menit

Mengapa Pekerja di Tiongkok Jarang Menggunakan Email?

Waktu Publish : 08 Apr 2021, 11:00 WIB
SHARE ARTIKEL

Aplikasi QQ - Image from Internet. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami

Bolong.id - Di Barat, menggunakan email adalah cara komunikasi paling umum di kantor. Namun, di Tiongkok, keadaannya sedikit berbeda.

Dilansir dari The Chairman’s Bao, Mengirim email di Tiongkok bisa menjadi proses yang sangat membuat frustrasi, terutama karena Anda mungkin tidak akan mendapatkan balasan. Di Barat, mungkin ada masalah dengan "terlalu banyak email". Sedangkan di Tiongkok, mengirim email hampir sama sekali dihindari, dan orang-orang akan tetap menggunakan aplikasi mereka seperti WeChat. Tapi, mengapa demikian?

Alasannya bercampur antara sejarah Tiongkok yang terlambat memasuki teknologi, dan kebangkitan pesat raksasa teknologi Tiongkok sendiri, Tencent.

Pelan pelan mulai menggunakan ke internet

Pada pergantian milenium, internet menyebar dengan cepat di Barat, dan email menjadi semakin umum digunakan di kantor. Pada tahun 2001, ketika email merayakan 30 tahun keberadaannya, hampir setiap kantor memiliki alamat email. Itu sama lazimnya dengan memiliki nomor telepon. Namun, selama masa "booming" internet di Barat, hal-hal di Tiongkok menjadi sedikit lebih lambat. Pada tahun 2001, kurang dari 3% populasi Tiongkok menggunakan internet.

Internet bahkan tidak terhubung ke rumah banyak orang, sebaliknya, orang biasa berduyun-duyun ke warnet. Bahkan pada saat warnet berkembang pesat, yangmenggunakan adalah kaum muda, yang sebagian besar tidak bekerja di lingkungan kantor. Alasan utama mereka pergi ke kafe-kafe ini bukanlah untuk menjanjikan produktivitas, tetapi untuk kebutuhan sosial.

Akibatnya, internet di Tiongkok menjadi sangat populer karena manfaat sosialnya, daripada digunakan dalam konteks yang lebih formal.

Dominasi Tencent

Selama munculnya kafe internet, sebuah perusahaan teknologi kecil (pada saat itu) yang dikenal sebagai Tencent mengembangkan aplikasi pesan singkat desktop yang disebut QQ. Meskipun QQ dan aplikasi perpesanan desktop lainnya sudah ketinggalan zaman sekarang, Tencent adalah salah satu perusahaan teknologi terbesar di dunia dan kemudian menciptakan WeChat. WeChat memiliki lebih dari satu miliar pengguna harian dan banyak digunakan di seluruh Tiongkok. WeChat adalah bentuk komunikasi utama yang digunakan di tempat kerja.

Kesulitan mengirim email di Tiongkok

Ada sejumlah masalah lain terkait email di Tiongkok. Penggunaan alamat email bahasa Inggris tidak membantu. Selain itu, kurangnya insentif keuangan untuk berinvestasi dalam Litbang dengan email bertindak sebagai penghalang lain, jalur monetisasi tidak begitu jelas pada saat itu.

Akibatnya, kebanyakan orang hanya menggunakan WeChat sebagai bentuk utama komunikasi kantor. Ini cepat dan nyaman dan semua orang menggunakannya. WeChat memiliki kemampuan untuk mengirim gambar, dokumen, serta mengadakan konferensi grup.

Budaya kerja

Budaya kerja Tiongkok memainkan perannya. Pengguna forum mencatat bahwa karena kurangnya prosedur di Tiongkok dalam menjalankan bisnis, komunikasi melalui aplikasi perpesanan instan menjadi lebih mudah. Mengirim email hanya menambah birokrasi dan memperlambat proses apa pun.

Tiongkok memiliki budaya kerja yang cukup informal. Jadi, “prevalensi emoji, pesan suara, dan komunikasi informal menambah hubungan profesional dan pribadi yang lebih fleksibel dan kurang hitam-putih ini yang sering kali sejalan dengan pekerjaan di Tiongkok,” kata Elliott Zaagman, Co-host, China Tech Investor.

Perbedaan antara kehidupan profesional dan pribadi di Tiongkok kurang menonjol. Kekurangannya, menggunakan WeChat berarti lebih sulit untuk keluar dari pekerjaan, dan karyawan diharapkan langsung membalas. Ini menambah budaya 996( jadwal kerja yang umum diterapkan oleh beberapa perusahaan di Tiongkokuntuk bekerja dari pukul 9 pagi sampai dengan pukul 9 malam, 6 hari per minggu atau 72 jam per minggu) yang begitu hangat diperdebatkan. Menggunakan aplikasi perpesanan berarti bahwa karyawan tersedia setiap saat.



Terkait

culture

Mengapa orang China Tidak Suka Pakai E-Mail Seperti Penduduk...

  • Lupita
  • 05 Apr 2021
Banner Kanan
Logo follow bolong