Baca dalam 4 menit

Zhao Lijian Tanggapi Cuitan di Twitter yang Menyindir Jepang

Waktu Publish : 29 Apr 2021, 15:46 WIB
SHARE ARTIKEL

Gambar yang diunggah oleh Zhao Lijian di akun twitternya - Image from Internet. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami

Bolong.id - Pada 28 April, Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Zhao Lijian memimpin konferensi pers reguler.

Seorang reporter bertanya mengenai postingan Twitter Juru Bicara Zhao Lijian tentang air limbah nuklir Jepang, pihak Jepang telah meminta agar postingan tersebut dihapus. Apakah Anda akan menghapusnya? Ada komentar tentang ini?

Dilansir dari People’s Daily pada Rabu (28/4/2021), Zhao lijian menanggapi seperti ini, “Sejauh yang saya tahu, itu (konten Twitter saya) adalah lukisan karya ilustrator muda Tiongkok. Saya pikir ini pertama kali menunjukkan bahwa karya asli Tuan Katsushika Hokusai terkenal di Tiongkok, dan orang-orang Tiongkok banyak tahu tentang budaya Jepang. Karya baru ini mencerminkan kepedulian dan ketidakpuasan masyarakat Tiongkok terhadap keputusan sepihak pemerintah Jepang untuk membuang air yang tercemar oleh pembangkit listrik tenaga nuklir Fukushima ke laut. Faktanya, bukan hanya Tiongkok, tetapi tindakan Jepang telah memicu pertentangan yang kuat dan keprihatinan serius dari banyak pemerintah, organisasi internasional, lebih dari 300 organisasi lingkungan di seluruh dunia, dan orang-orang dari semua negara, termasuk warga negara Jepang.

Kami telah berulang kali menyebutkan bahwa ada banyak zat berbahaya di air yang tercemar oleh pembangkit listrik tenaga nuklir Fukushima, yang sangat berbahaya. Para ahli dari American Science Journal, Institut Penelitian Ilmu Kelautan Jerman, Rusia, Korea Selatan, dan negara-negara lain percaya bahwa bahkan setelah dilakukan pembersihan, air yang terkontaminasi nuklir yang rencananya akan dibuang oleh Jepang masih mengandung banyak isotop radioaktif. Waktu paruh karbon 14 bisa mencapai 5730 tahun sejak tanggal pembuangan. Hal itu akan mempengaruhi semua negara di sepanjang pantai Pasifik dalam beberapa dekade mendatang, dan zat radioaktif yang terkandung di dalamnya akan menyebabkan kerusakan lingkungan laut global selama ribuan tahun.

Untuk menghemat uang, Jepang secara sepihak memutuskan untuk membuang air yang terkontaminasi nuklir ke laut dengan sangat tidak bertanggung jawab. Jepang lebih dulu membuat keputusan yang salah, dan kami kemudian memprotesnya. Apakah pihak Jepang telah melakukan sesuatu yang buruk dan tidak membiarkan orang lain mengatakannya? Ini bukan satu atau dua hari bagi seluruh dunia untuk memprotes. Beberapa pejabat Jepang berpura-pura menjadi tuli dan bisu. Mengapa mereka sangat marah hanya karena sebuah ilustrasi? Mereka harus mendengarkan protes dari banyak orang terhadap pembuangan air yang tercemar nuklir ke laut. Jepang harus mengakui tanggung jawabnya sendiri, memenuhi kewajiban internasionalnya dan menarik keputusannya yang salah.

Mengenai apakah saya akan menghapus postingan dan meminta maaf, Anda mungkin telah memperhatikan bahwa saya menempatkan Twitter di urutan teratas. Ilustrasi tersebut mencerminkan opini publik dan keadilan yang sah. Karena itu pemerintah Jepang perlu mencabut keputusan yang salah dan meminta maaf. (*)


Informasi Seputar Tiongkok


Terkait

news

Konferensi Pers Kemenlu China 3 Desember 2021

  • Lupita
  • 04 Dec 2021

news

Konferensi Pers Kemenlu China 30 November 2021

  • Edwin Adriaansz
  • 01 Dec 2021

news

Konferensi Pers Kementrian Luar Negeri China 26 November 202...

  • Lupita
  • 26 Nov 2021

news

Konferensi Pers Kemenlu China 24 November 2021

  • Djono W. Oesman
  • 25 Nov 2021

news

Konferensi Pers Kemenlu China 19 November 2021

  • Djono W. Oesman
  • 20 Nov 2021

news

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri China 18 November 20...

  • Visco Joostensz
  • 18 Nov 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong