Baca dalam 4 menit

Konsumen Tiongkok Berkonflik Tentang Kemajuan Fashion

Waktu Publish : 14 Nov 2021, 16:34 WIB
Sumber : Sixth Tone
SHARE ARTIKEL

Fesyen China - Image from BOF

Bolong.id - Konsumen Tiongkok yang paham mode, meskipun sadar lingkungan, masih berkonflik dengan keputusan pembelian yang melibatkan mode cepat, menurut laporan konsumen baru.

Dilansir dari Sixth Tone, R.I.S.E. yang berbasis di Shanghai Lab, sebuah organisasi yang didedikasikan untuk mode berkelanjutan di Tiongkok, melakukan survei hampir 2.500 peserta di seluruh negeri dan menemukan bahwa mayoritas responden wanita Tiongkok yang berpendidikan tinggi di kota-kota papan atas merasa sulit untuk menolak produk mode cepat. Laporan tersebut dirilis Selasa (9/11/2021) selama konferensi iklim COP26 yang berlangsung di Glasgow, di mana Tiongkok dan Amerika Serikat mengumumkan komitmen mereka untuk mengatasi masalah iklim pada hari yang sama.

“Konsumen yang sangat sadar akan keberlanjutan di Tiongkok mungkin tahu apa yang harus mereka lakukan, tetapi dalam hal konsumsi, mereka cenderung mempertimbangkan harga dan gaya,” Karen Du, Kepala R.I.S.E. Lab, yang merupakan singkatan dari Rational, Inclusive, Smart, and Eco-friendly, mengatakan kepada Sixth Tone dalam sebuah wawancara. “Sistem nilai mereka berayun di antara panggilan moral dan hedonisme.”

Karena semakin banyak konsumen Tiongkok yang sadar akan konsekuensi konsumerisme, transisi budaya menuju gaya hidup yang lebih berkelanjutan. Tetapi kesadaran yang meningkat belum diterjemahkan ke dalam praktik, dengan industri mode masih menjadi penyumbang utama limbah tekstil, polusi air, dan perubahan iklim.

Industri fesyen menghasilkan antara 2% hingga 8% emisi karbon global, sementara pewarnaan tekstil adalah pencemar air terbesar kedua di dunia, menurut Piagam Industri Mode untuk Aksi Iklim. Tanpa tindakan mitigasi apa pun, industri fashion kemungkinan akan menggunakan seperempat dari anggaran karbon dunia pada tahun 2050.

Menurut R.I.S.E. Laporan lab, yang juga mencakup responden pria dan mereka yang berada di kota-kota dengan tingkat yang lebih rendah, lebih dari 90% dari mereka yang disurvei mendukung pembelian produk berkelanjutan dan pengurangan kemasan produk. Namun, para responden mengatakan mereka akan tetap membeli produk fashion cepat — yang secara signifikan berkontribusi terhadap krisis iklim.

Untuk menyusun laporan tersebut, organisasi tersebut menggunakan indikator yang disebut “Kesadaran Mode Keberlanjutan,” yang mengukur kesadaran konsumen akan pembangunan berkelanjutan, kesadaran akan industri mode, dan motivasi konsumen, kata Du. Dia menambahkan bahwa konsumen muda juga lebih memperhatikan perlakuan adil terhadap para pekerja.

“Kami merasa sangat menarik bahwa peserta di bawah 30 tahun mengenali faktor ini,” kata Du. “Mungkin karena berita yang mereka tonton atau mereka dipengaruhi oleh fenomena sosial, tetapi perlakuan yang adil sangat penting bagi mereka.”

Didirikan pada tahun 2020, R.I.S.E. Lab merilis laporan konsumen mode berkelanjutan Tiongkok pertamanya tahun lalu selama Shanghai Fashion Week. Diprakarsai oleh Impact Hub Shanghai, organisasi ini sekarang berjalan secara independen dan bertujuan untuk mendorong lebih banyak orang untuk berpartisipasi dalam "transformasi berkelanjutan industri mode" dan membuat industri lebih ramah lingkungan.(*)


Informasi Seputar Tiongkok




Terkait

lifestyle

Beijing Fashion Week Tampilkan Koleksi Baju Teknik Pewarnaan...

  • Lupita
  • 20 Sep 2021

lifestyle

Paduan Kostum Kuno - Modern di China Fashion Week

  • Djono W. Oesman
  • 11 Sep 2021

lifestyle

POTRET: Beijing Fashion Week dengan Desain Klasik-Modern Ala...

  • Lupita
  • 04 Sep 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong