Baca dalam 3 menit

Legenda Tiongkok: Zhuge Liang, Si Penasihat Militer

Waktu Publish : 18 Nov 2021, 12:26 WIB
SHARE ARTIKEL

Legenda Tiongkok: Zhuge Liang - Image from a.grid.id

Bolong.id - Zhuge Liang (181-234), yang bernama Kongming, adalah penduduk asli Langya Yangdu, Xuzhou (sekarang Kabupaten Yinan, Kota Linyi, Provinsi Shandong) pada akhir Dinasti Han Timur. Tiga Kerajaan Shuhan (Ji Han) Perdana Menteri. Zhuge Liang hidup dalam pengasingan ketika dia masih muda, dia lebih baik dari Guan Zhong dan Le Yi, yang dikenal sebagai "Wolong" Nama yang sama dengan Pang Tong. Ketika Liu Beisan melihatnya, dia bersiap untuk Jing Yi, Lian Sunquan, dan menolak kebijakan Cao Cao. Dia bersiap untuk Jingzhou dan Dingyi Zhou, lalu bergabung dengan Wei dan Wu Chengding [1]: 2902. Longzhong dan kemudian adalah kebijakan nasional dasar dari Shu Han. Segera setelah Zhuge Liang membuat Wu, dan Lu Su meyakinkan Sun Quan, pertempuran Chibi selesai.

Ekspedisi utara Guan Yu ke Dataran Tengah membawa kekuatan ke Tiongkok; setelah Cao Cao berkolusi dengan Sun Quan, Sun Quan menyerang Jingzhou dan menangkap Guan Yu dan memenggal kepalanya. Aliansi Sun Liu rusak, dan Zhuge Liang menyesuaikan kebijakan nasional. Cao Pi menggantikan Dinasti Han dan bersiap untuk mengumumkan kaisar di Chengdu, dengan Liang sebagai perdana menteri. Liu Bei mengalahkan Wu dan memerintahkan Zhuge Liang untuk tinggal di Chengdu. Disiapkan untuk kematian, setelah Liang Fu, tuan Liu Chan, menunjuk Wu Xianghou sebagai perdana menteri, dan juga memimpin Yizhou Mu.

Liu Chan menghormati Zhuge Liang sebagai ayahnya, Zhuge Liang menangani urusan negara dan merupakan pemimpin tertinggi sebenarnya dari Shu Han. Seluruh sistem resmi, revisi undang-undang, Zhi Fu Zhongyuan. Zhuge Liang meningkatkan ekonomi, memulihkan diri, menekan keluarga kaya di Yizhou, menumpas pemberontakan Nanzhong, dan mengendalikan Nanzhong. Ekspedisi Utara yang berulang dan bertempur melawan Wei Xiang. Dia meninggal di Tentara Wuzhangyuan pada tahun kedua belas Jianxing, pada usia lima puluh empat, secara anumerta bernama Zhongwu[1]:2902. "Tiga Kerajaan Shu Zhi" memiliki biografi. Generasi selanjutnya mengagumi Zhuge Liang karena karakternya, dan sering menghormatinya sebagai Wuhou dan Zhuge Wuhou.

Novel dan opera rakyat kemudian mengatakan bahwa dia akrab dengan yin dan yang, dan dia tahu segalanya seperti dewa. "Didedikasikan untuk yang terbaik, dan mati setelah kematian", mewakili orang yang setia dan bijaksana dari budaya tradisional Tiongkok. Penggambaran Ming Luo Guanzhong dalam The Romance of the Three Kingdoms dikenal luas dan paling dikenal. (*)


Informasi Seputar Tiongkok

Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong