Harga Ponsel Huawei Naik, Khawatir Kekurangan Chipset

logo clock 4 Menit logo clock 18-09-2020, 14:20

Harga Ponsel Huawei Naik Akibat Khawatir Kekurangan Chip - Image from gambar diambil dari internet, segala keluhan mengenai hak cipta, dapat menghubungi kami

Beijing, Bolong.id - Konsumen di Tiongkok terburu-buru membeli smartphone dari Huawei Technologies Co Ltd [HWT.UL] yang dilengkapi chipset Kirin kelas atas. Karena konsumen khawatir pembatasan akses perusahaan ke teknologi AS akan menghentikan produksi handset premiumnya.

Vendor ponsel di Huaqiangbei, pasar elektronik terbesar di dunia yang terletak di selatan kota Shenzhen, mengatakan harga ponsel Huawei baru dan bekas terus meningkat selama sebulan terakhir, rata-rata sekitar CNY400 hingga CNY500 (Rp873ribu - Rp1juta).

Model desain Porsche dari andalan Huawei Mate 30 dijual seharga CNY14.000 (setara dengan USD2.067 atau Rp30,5 juta), dari CNY10.000 (Rp21,7 juta) pada Januari 2020, ujar vendor. Ponsel itu tersedia dengan harga yang sama di pasar online Taobao.

Konsumen semakin khawatir dengan pasokan komponen untuk handset baru, kata salah satu vendor.

“Ponsel Huawei semakin mahal tapi itulah penawaran dan permintaan,” kata vendor, yang menyebut namanya Xiao. “Jika orang-orang menyukai mereknya, mereka akan membayar lebih - dan siapa yang tahu seberapa bagus chip yang akan mereka miliki di masa depan?”

Pemerintah AS tahun lalu bergerak untuk mencegah sebagian besar perusahaan AS melakukan bisnis dengan Huawei, dengan mengatakan bahwa pembuat peralatan telekomunikasi seluler dan ponsel pintar terbesar di dunia pada akhirnya bertanggung jawab kepada pemerintah Tiongkok. Huawei berulang kali membantah menjadi risiko keamanan nasional.

Bulan lalu, Amerika Serikat semakin memperketat pembatasan untuk mencekik aksesnya ke chipset yang tersedia secara komersial, mendorong Taiwan Semiconductor Manufacturing Co Ltd (TSMC) 2330.TW untuk menghentikan pengiriman wafer ke Huawei.

Richard Yu, Kepala Eksekutif Bisnis Konsumen Huawei, kemudian mengatakan perusahaan akan berhenti membuat chip Kirin pada 15 September 2020 karena tindakan AS menghentikan unit pembuat chip-nya HiSilicon dari teknologi vital.

HiSilicon mengandalkan perangkat lunak dari perusahaan AS seperti Cadence Design Systems Inc CDNS.O atau Synopsys Inc SNPS.O untuk merancang chipsetnya, dan mengalihkan produksi ke TSMC, yang menggunakan peralatan buatan AS.

Pedagang grosir di pasar mengatakan mereka telah sibuk selama sebulan terakhir memenuhi permintaan tambahan untuk penjualan online, dengan harga ponsel kelas atas naik setiap beberapa jam. Mereka tidak yakin berapa banyak pasokan yang tersisa di distributor.

Huawei tidak mengungkapkan informasi inventaris. Seorang juru bicara mengatakan kepada Reuters bahwa perusahaan terus beroperasi sesuai permintaan.

Kemungkinan memiliki persediaan chipset untuk bertahan hingga paruh pertama tahun depan, kata analis Will Wong dari konsultan IDC.

"Salah satu pilihan bagi mereka agar chipset Kirin bertahan lebih lama adalah mengurangi pengiriman untuk sisa tahun ini," kata Wong.

Minggu lalu, Huawei mengatakan berencana untuk memperkenalkan sistem operasi Harmony pada smartphone tahun depan, sebagian untuk mengatasi batasan AS pada aksesnya ke GOOGL.O Android Alphabet Inc.

Namun analis Mo Jia di Canalys mengatakan peluncuran Harmony hanya akan menjadi "inovasi simbolis" jika Huawei tidak lagi memiliki pasokan chip untuk membuat ponsel kelas atas. (*)

Penulis : Isna Fauziah
Editor : Djono W. Oesman

Terkait

Jet Tempur Taiwan Mendadak Tercebur Laut, Pilot Tewas

 

logo clock 29-10-2020, 14:14
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Beijing Membalas, Wajibkan Media AS di China Laporkan Berbagai Hal

 

logo clock 29-10-2020, 13:04
logo clock Baca ini dalam 4 Menit
logo share

ASEAN Pantau Pilpres AS, Kalkulasi Prediksi Berbagai Kemungkinan

 

logo clock 29-10-2020, 12:45
logo clock Baca ini dalam 5 Menit
logo share

Menlu Pompeo Tekan China, Begini...

 

logo clock 29-10-2020, 12:15
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Biden: China adalah Pesaing AS, Bukan Musuh

 

logo clock 29-10-2020, 12:04
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Viral