Hari Pariwisata Dunia: Pulihkan Wisata se-Dunia di Tengah COVID-19

logo clock 4 Menit logo clock 28-09-2020, 11:05

Hari Pariwisata Dunia 2020 - Image from CGTN

Beijing, Bolong.id  - Selama pandemi COVID-19 melibas industri pariwisata se-dunia. 27 September 2020, peringatan 40 tahun Hari Pariwisata Dunia, semua pihak diharapkan memikirkan masa depan sektor pariwisata, melalui nilai sosial, budaya, politik dan ekonominya. Demikian situs PBB melaporkan.

Tangkapan layar dari situs resmi Perserikatan Bangsa-Bangsa - Image from PBB

Industri pariwisata di tengah pandemi

Beberapa pelonggaran pembatasan perjalanan telah dimulai di beberapa negara, termasuk Tiongkok, tetapi ketidakpastian tetap ada pada maskapai penerbangan, kereta api, hotel, dan industri terkait perjalanan lainnya.

"Data yang tersedia menunjukkan penurunan dua digit sebesar 22% pada Q1 2020, dengan kedatangan di bulan Maret turun 57%. Ini berarti hilangnya 67 juta kedatangan internasional dan sekitar USD 80 miliar (Rp1,2 ribu triliun) dalam penerimaan," menurut ringkasan Organisasi Pariwisata Dunia (UN World Tourism Organization; UNWTO) di Mei 2020.

UNWTO adalah badan PBB antar pemerintah dengan 159 negara anggota, enam anggota asosiasi, dua pengamat dan lebih dari 500 anggota afiliasi.

"Sejauh ini, ini adalah hasil terburuk dalam rangkaian sejarah pariwisata internasional sejak 1950 dan akan menghentikan secara tiba-tiba pertumbuhan berkelanjutan selama 10 tahun sejak krisis keuangan 2009," menurut situs resmi UNWTO.

Jumlah kedatangan wisatawan internasional 850 juta hingga 1,1 miliar lebih sedikit, menurut ringkasan dampak potensial UNWTO pada 2020. Juga diperkirakan USD 910 miliar (Rp13,5 ribu triliun) hingga USD 1,2 triliun (Rp17,9 ribu triliun) telah hilang dalam pendapatan ekspor dari pariwisata.

Pemulihan pariwisata

Tiongkok merupakan salah satu negara yang membuka kembali perbatasan setelah merebaknya pandemi COVID-19. Beijing telah membuka kembali penerbangan internasional langsung dari delapan negara, mulai dari 3 September 2020, menandakan dimulainya kembali penerbangan internasional langsung.

Negara lain, termasuk Austria, Belgia, Republik Ceko dan Finlandia, juga telah dibuka kembali untuk pariwisata.

Pemulihan yang lambat membawa lapangan kerja dan peluang baru bagi karyawan, terutama mereka yang kehilangan pekerjaan di tengah pandemi.

Tema hari pariwisata tahun ini adalah "Pariwisata dan Pembangunan Pedesaan," untuk merayakan "peran unik yang dimainkan pariwisata dalam memberikan peluang di luar kota-kota besar dan melestarikan warisan budaya dan alam di seluruh dunia," menurut situs PBB.

Di daerah pedesaan dan yang belum berkembang, industri pariwisata menawarkan masyarakat lokal kesempatan untuk mencari nafkah tanpa bermigrasi baik di dalam negara asal mereka atau di luar negeri.

"Dengan 90% Situs Warisan Dunia ditutup akibat pandemi, warisan budaya umat manusia terancam di semua bagian dunia," menurut laporan PBB. Turunnya pendapatan pariwisata yang tiba-tiba memotong sebagian dari dana untuk melindungi warisan budaya.

Ketika segalanya menjadi lebih baik setiap hari, orang semakin mulai merencanakan perjalanan berikutnya. (*)

Penulis : Isna Fauziah
Editor : Djono W. Oesman

Terkait

8 Legenda Hua Mulan (Pernah Akan Dijadikan Selir, Lho!)

 

logo clock 27-10-2020, 11:04
logo clock Baca ini dalam 5 Menit
logo share

Pameran Rayakan Weiqi dan Pertukaran Sino-Jepang

 

logo clock 27-10-2020, 10:50
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Film Perang Klasik China dalam Versi 4K

 

logo clock 27-10-2020, 10:46
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

7 Fakta Fujian Tulou, Destinasi Wisata Sejarah ala Suku Hakka di China

 

logo clock 27-10-2020, 10:40
logo clock Baca ini dalam 5 Menit
logo share

Sebutan Negara di Asia dalam Bahasa Mandarin, Sudah Tahu?

 

logo clock 27-10-2020, 10:27
logo clock Baca ini dalam 4 Menit
logo share

Viral