Negara Dukung Pelatihan Medis Terkait Pandemi COVID-19

logo clock 5 Menit logo clock 15-09-2020, 14:13

Ilustrasi - Image from China Daily

Beijing, Bolong.id - Dewan Negara Tiongkok meningkatkan pelatihan pekerja medis, memperluas pendaftaran program pascasarjana dan meningkatkan jumlah perawat. Itu upaya negara mengatasi kelemahan sektor perawatan, terkait pandemi COVID-19, seperti dilansir China Daily (15/9/20).

Kabinet mengatakan setelah pertemuan eksekutif pada Rabu (9/9/20) bahwa kekurangan pekerja medis di Tiongkok, terutama di bidang kesehatan masyarakat, perawatan kasus parah dan perawatan, yang telah terungkap oleh pandemi, serta lebih banyak upaya harus dilakukan untuk mereformasi dan menginovasi sistem pendidikan kedokteran negara.

Dalam mengatasi kekurangan tersebut, pemerintah akan menyempurnakan struktur pelatihan bakat dan membina lebih banyak pekerja medis dengan keahlian dalam pencegahan dan pengobatan penyakit, menurut pernyataan yang dikeluarkan setelah pertemuan tersebut.

Sekolah kedokteran harus menawarkan pendidikan dalam praktik umum kepada semua siswanya dan secara bertahap memperluas pendaftaran dalam program GP gratis yang disesuaikan untuk memberikan layanan di tingkat akar rumput (grassroots level) , kata Kabinet.

Ia menambahkan keuangan pusat akan terus mendukung pelatihan mahasiswa sarjana untuk bertugas di klinik kota di wilayah tengah dan barat.

Pendaftaran di program pascasarjana di berbagai bidang termasuk anestesiologi, penyakit menular, penyakit parah dan pediatri akan ditingkatkan, dan pelatihan kejuruan dalam keperawatan akan didukung.

Pertemuan tersebut menggarisbawahi kebutuhan untuk mempercepat pelatihan para ahli kesehatan masyarakat terkemuka, dengan langkah-langkah yang ditingkatkan untuk mempromosikan kerjasama antara perguruan tinggi kedokteran, pusat pencegahan penyakit dan rumah sakit penyakit menular.

"Masalah besar yang kami hadapi saat ini adalah kekurangan perawat. Keperawatan adalah bagian penting dari perawatan kesehatan, dan pekerjaan perawat membutuhkan dedikasi dan kerja keras," ujar Perdana Menteri Li Keqiang (李克强) pada pertemuan tersebut, menambahkan bahwa pemerintah akan membuat pelatihan perawat menjadi prioritas kebijakan.

Li (李) mengenang perjalanannya ke Rumah Sakit Jinyintan di Wuhan, provinsi Hubei, pada akhir Januari 2020, ketika kota itu menjadi pusat penyebaran COVID-19 dan kekurangan perawat adalah salah satu tantangan paling mendesak yang dihadapi rumah sakit.

Pertemuan pada Rabu (9/9/20) juga menyoroti perlunya meningkatkan kualitas pendidikan bagi tenaga medis. Pemerintah akan membentuk mekanisme untuk memastikan bahwa mahasiswa di jurusan kedokteran mendapatkan praktik klinis yang memadai, kata pernyataan itu.

Rumah sakit yang berafiliasi dengan universitas harus meningkatkan pengajaran klinis sehingga mereka yang mengejar jurusan medis dapat memperoleh lebih banyak pengalaman klinis sedini mungkin.

Evaluasi gelar profesional untuk pekerja medis akan lebih fokus pada praktik klinis, dan pihak berwenang akan menyempurnakan mekanisme pelatihan standar bagi dokter residen untuk meningkatkan keterampilan praktik klinis mereka.

Kabinet menambahkan, dokter yang memenuhi syarat dengan gelar sarjana akan diperlakukan sama dengan mereka yang memiliki gelar pascasarjana.

Dalam menjelaskan keputusan tersebut, Perdana Menteri mengatakan banyak dokter mengeluarkan banyak energi untuk menulis makalah, yang mengurangi waktu yang mereka habiskan dalam praktik klinis, menambahkan bahwa kedokteran klinis berbeda dari disiplin ilmu lain dalam pengalaman dari praktik aktual dan pengobatan kasus sangat penting.

Guo Dong, Ahli Bedah Gastrointestinal di Rumah Sakit Afiliasi Universitas Qingdao di Provinsi Shandong, mengatakan memberikan pengalaman klinis kepada mahasiswa kedokteran pada tahap awal pendidikan mereka akan memungkinkan mereka memiliki pemahaman yang lebih baik tentang pekerjaan masa depan mereka.

"Ini akan mempersingkat masa pelatihan dokter dan membantu mereka mengalihkan fokus untuk mengumpulkan pengalaman klinis," katanya, seraya menambahkan bahwa di sebagian besar rumah sakit, diperlukan tiga tahun pengalaman klinis bagi seorang dokter dengan gelar PhD untuk menjadi dokter yang merawat.

Guo menyambut baik keputusan Kabinet untuk lebih fokus pada pengalaman klinis dalam evaluasi gelar profesional untuk pekerja medis.

Mekanisme evaluasi saat ini menetapkan bahwa dokter harus menulis makalah yang menyertakan data eksperimen dari laboratorium selama aplikasi untuk gelar yang lebih senior, yang berarti ahli bedah seperti dia harus menanggung beban tambahan selain tugas rutin mereka di rumah sakit.

"Beberapa rumah sakit tidak dilengkapi dengan laboratorium yang baik, sehingga melakukan eksperimen menjadi sangat sulit," katanya. Guo juga mengatakan dia hampir tidak dapat menemukan waktu untuk eksperimen dan menulis makalah karena dia melakukan sebanyak empat operasi dalam sehari.

“Kita membutuhkan mekanisme evaluasi ilmiah dan obyektif atas keahlian kita sebagai dokter, daripada kemampuan kita menulis makalah penelitian,” ujarnya. (*)

Penulis : Isna Fauziah
Editor : Djono W. Oesman

Terkait

Riset: COVID-19 Menempel di Kulit Manusia 9 Jam

 

logo clock 19-10-2020, 14:35
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

China Laporkan Tidak Ada Kasus COVID-19 Lokal yang Baru

 

logo clock 19-10-2020, 11:10
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Wow! COVID-19 Hidup di Kemasan Makanan Beku di Qingdao?

 

logo clock 19-10-2020, 04:30
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Sapi Makan Stroberi, Apakah Susunya Rasa Stroberi? Begini Hasil Riset...

 

logo clock 18-10-2020, 15:20
logo clock Baca ini dalam 6 Menit
logo share

Awal Tes COVID-19 terhadap 11 Juta Warga Qingdao Ternyata Ini...

 

logo clock 18-10-2020, 13:23
logo clock Baca ini dalam 4 Menit
logo share

Viral