Baca dalam 3 menit

Perusahaan Logistik China Atasi Kebocoran Informasi Pribadi 400.000 Klien

Waktu Publish : 27 Nov 2020, 14:19 WIB
SHARE ARTIKEL

Karyawan paket sortir YTO Express di pusat distribusi di Provinsi Guizhou, China Barat Daya pada 11 November - Image from GT

Beijing, Bolong.id - Perusahaan pengiriman Tiongkok, Yuantong Express (YTO) - salah satu perusahaan kurir terbesar Tiongkok - diperintahkan untuk memperbaiki operasinya setelah beberapa karyawannya ditemukan berkolusi dengan pihak luar untuk mencuri dan menjual lebih dari 400.000 informasi pribadi kliennya, menurut rilis oleh kantor urusan siber Shanghai pada Rabu (25/11/20).

Otoritas Shanghai, termasuk kantor urusan siber, memanggil manajemen YTO yang berbasis di Shanghai pada 17 November 2020 dan meminta mereka untuk menangani perilaku ilegal karyawannya dengan cara yang serius; mempublikasikan informasi secara tepat waktu dan menetapkan sistem manajemen untuk keamanan data tagihan.

Polisi di Handan, Provinsi Hebei, Tiongkok Utara mengatakan bahwa mereka sebelumnya menindak sekelompok beranggotakan tujuh orang yang mencuri informasi pribadi dari perusahaan logistik dan menjualnya ke daerah-daerah dengan insiden penipuan telekomunikasi yang tinggi di seluruh negeri dan Asia Tenggara melalui aplikasi obrolan seluler, menurut laporan media pada 16 November 2020. Geng tersebut menyewa rekening dari beberapa karyawan perusahaan dengan biaya CNY 500 yuan (USD 76 atau Rp1 juta) per hari, masuk ke sistem perusahaan untuk melakukan kejahatan.

Lebih dari 400.000 informasi pribadi terlibat, termasuk alamat, nama, dan nomor telepon pengirim dan penerima, kata laporan itu. Setiap informasi dijual seharga CNY 1 (Rp2,1 ribu).

Tiga dari anggota geng itu ditangkap pada September 2020, kata polisi.

Beijing News melaporkan, perusahaan logistik tersebut adalah YTO dan lima karyawan YTO ditemukan terlibat dalam kasus tersebut.

YTO menanggapi kasus tersebut pada 17 November 2020 dengan pengumuman dan menekankan bahwa mereka melaporkan kejadian tersebut ke polisi setempat setelah menemukan beberapa karyawan yang diduga terlibat dalam aktivitas ilegal pada akhir Juli 2020.

Mereka meminta maaf atas "masalah yang dihadapi kasus ini" dan mengatakan akan meningkatkan keamanan dan sistem kendali risikonya.

Khususnya, kebocoran informasi juga sering terjadi di perusahaan pengiriman Tiongkok lainnya seperti Express Mail Service (EMS), Shentong Express, Deppon Express, dan Yunda Express, menurut laporan thepaper.cn pada 20 November 2020. Pemilik bisnis, staf di outlet pengiriman, kurir dan staf dari perusahaan logistik dilaporkan terlibat. (*)



Banner Kanan
Logo follow bolong