Baca dalam 3 menit

Perusahaan Korsel dan Jepang Optimis di Pasar China

Waktu Publish : 22 Jul 2021, 11:04 WIB
Sumber : Xinhua Net
SHARE ARTIKEL

Ekonomi Tiongkok - Image from Internet. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami

Beijing, Bolong.id - Potensi pasar Tiongkok, dengan populasi terbesar dunia, membuat produsen barang dan jasa Korea Selatan (Korsel) dan Jepang, sulit berpindah ke lain negara.

Dilansir dari Xinhua Net, Selasa (20/07/2021), hasil survei indeks iklim bisnis perusahaan Korsel di Tiongkok yang baru-baru ini dirilis oleh Industri Penelitian Industri Korsel dan Kamar Dagang Korea di Tiongkok, menunjukkan bahwa pada kuartal kedua tahun ini, indeks penjualan perusahaan Korea di Tiongkok mencapai 100, level tertinggi selama tiga tahun lebih.

Indeks investasi peralatan adalah 109, lebih dari 100 selama 4 kuartal berturut-turut.

Menurut Kantor Berita Yonhap, indeks kemakmuran di atas 100 berada dalam kisaran ekspansi, menunjukkan bahwa lebih dari separuh perusahaan percaya bahwa kemakmuran saat ini lebih baik dari kuartal sebelumnya.

Menurut Nikkei, Senin 19 Juli 2021, dengan latar belakang pengendalian Tiongkok yang cepat dan efektif terhadap pandemi COVID-19, penjualan mobil Tiongkok dan peralatan mesin terkait infrastruktur telah berkinerja baik, sehingga mendorong banyak pabrikan Jepang untuk mempercepat investasi mereka dalam Tiongkok dan meningkatkan produksi.

Japan Fuji Machinery Manufacturing Co., Ltd. memiliki pabrik di Kota Kunshan, Provinsi Jiangsu, yang sebagian besar mengangkut suku cadang yang diproduksi di Jepang ke Tiongkok untuk perakitan.

Dalam konteks meningkatnya permintaan untuk peralatan mesin di Tiongkok, perusahaan berencana untuk menyesuaikan rantai pasokan dan meningkatkan kapasitas produksi pabrik Kunshan, dan berniat untuk membangun sistem produksi "satu atap" di Tiongkok.

Orang yang bertanggung jawab atas Fuji Machinery mengatakan bahwa mewujudkan produksi lokal di Tiongkok dapat sangat mempersingkat waktu pengiriman produk, membantu mengurangi biaya tarif, dan meningkatkan kemampuan tanggap darurat perusahaan.

Dalam rencana bisnis jangka menengah tiga tahun hingga 2023, perusahaan berencana untuk meningkatkan penjualan bisnis secara keseluruhan menjadi 16 miliar yen (sekitar Rp2,1 triliun), dan Tiongkok akan memainkan peran penting dalam mendorongnya.

Selain itu, produsen peralatan mesin Jepang Yamazaki Mazak berencana untuk secara bertahap meningkatkan kapasitas produksi mesin bubut CNC (Computer Numerical Control) pada tahun 2022 untuk memasok pasar Tiongkok dan Eropa.

Okuma Machinery Jepang juga akan menambahkan model baru ke pabriknya di Beijing pada musim semi 2021 untuk memperluas basis pelanggannya.

Menurut data dari Biro Pusat Ekonomi, Perdagangan, dan Industri Jepang, di antara data penjualan delapan perusahaan peralatan mesin besar Jepang dengan basis produksi dalam yurisdiksinya, pesanan peralatan mesin dari Tiongkok pada bulan Mei berjumlah 8 miliar yen (sekitar Rp1 triliun), lebih dari dua kali lipat dibandingkan periode yang sama tahun lalu, dan proporsi volume pesanan naik menjadi 24%. (*)

BACA JUGA

Terkait

news

Perkembangan Industri Mobil Energi Baru China Masuki Jalur C...

  • Lupita
  • 03 Aug 2021

news

Catat Tanggalnya! Daftar Pameran di Tiongkok Minggu Ini 2 �...

  • Lupita
  • 02 Aug 2021

news

Pakar Pertanian China Bahas Metode Ilmiah

  • Djono W. Oesman
  • 30 Jul 2021

business

Industri Game China Alami Peningkatan Lebih Dari 330 Triliun...

  • Esy Gracia
  • 30 Jul 2021

news

SEJARAH: 1997 Zona Demonstrasi Pertanian China didirikan

  • Djono W. Oesman
  • 29 Jul 2021

business

China Dominasi Industri Robot Dunia Tahun 2021

  • Lupita
  • 28 Jul 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong
32
21
16
1
1
3