Raksasa Internet China, Sina, Hapus Sahamnya di AS. Ada Apa?

logo clock 3 Menit logo clock 30-09-2020, 16:57

Poster house.sina.com.cn saat pameran real estat di Nantong, Jiangsu (24/5/13) - Image from AFP

Washington, Bolong.id - Raksasa internet Tiongkok, Sina Corp, perusahaan induk dari platform Weibo yang mirip Twitter di negara itu, berencana untuk menghentikan perdagangan sahamnya di AS dan menjadi perusahaan tertutup (go private), menjadikannya perusahaan daratan terbaru yang menarik diri dari Wall Street karena hubungan antara Beijing dan Washington memburuk.

Sina akan berhenti berdagang di bursa Nasdaq yang kaya teknologi - tempat ia berdagang sejak tahun 2000 - setelah dewannya menyetujui merger dengan grup yang dijalankan oleh kepala eksekutifnya, sehingga akan membuat perusahaan itu memiliki valuasi sebesar USD2,59 miliar (Rp38,7 triliun).

Langkah ini dilakukan karena semakin banyak perusahaan Tiongkok yang telah menghapus daftar dari AS atau memilih untuk daftar sekunder domestik karena dua negara adidaya dunia sedang menghadapi sejumlah masalah termasuk teknologi, Hong Kong, dan virus.

AS sedang mempertimbangkan rencana untuk memberlakukan aturan yang lebih ketat pada perusahaan yang terdaftar di negara itu untuk membuka dokumen audit mereka kepada akuntan AS, yang dapat menyebabkan perusahaan Tiongkok dipaksa keluar.

Itu bisa mendorong mereka menuju Hong Kong atau Shanghai.

Raksasa e-commerce Alibaba dan JD.com, yang diperdagangkan di New York, telah meluncurkan penawaran besar-besaran di Hong Kong pada tahun lalu, sementara badan keuangan Alibaba sedang merencanakan IPO ganda besar-besaran di kedua kota tersebut.

Sementara itu, pembuat chip terkemuka Tiongkok, SMIC, dihapus dari daftar pada Juni 2020. Minggu ini AS memberlakukan pembatasan ekspor baru pada produsen yang terkepung, memukul saham Hong Kong-nya.

Presiden AS Donald Trump telah membatasi jumlah bisnis yang dapat dilakukan perusahaan AS dengan perusahaan telekomunikasi raksasa Huawei, sementara ia bersikeras bahwa perusahaan induk Tiongkok dari aplikasi video populer TikTok menjual operasinya di AS ke perusahaan Amerika, dengan alasan masalah keamanan.

Perjanjian Sina akan membuatnya bergabung dengan New Wave MMXV Ltd, sebuah perusahaan terdaftar di Kepulauan Cayman yang dikendalikan oleh CEO Sina, Charles Chao, menurut pernyataan yang diposting Senin (28/9/20).

Kesepakatan tersebut melihat New Wave membayar USD43,30 (Rp646,317) per saham, peningkatan dari USD41 (Rp611,986) yang ditawarkan pada Juni 2020. Merge diharapkan ditutup pada kuartal pertama 2021, ujar perusahaan itu, sebagaimana dilaporkan AFP, Selasa (29/9/20). (*)


Penulis : Isna Fauziah
Editor : Nurul Diah

Terkait

China Dukung Kepemimpinan Shenzhen dalam Pembangunan Pasar Modal

 

logo clock 20-10-2020, 13:31
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

China Sambut Perusahaan AS Masuk dalam Pasarnya

 

logo clock 20-10-2020, 10:22
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

China Dirikan Pusat Sertifikasi Fintech Nasional di Chongqing

 

logo clock 19-10-2020, 11:38
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Industri Es Krim China Pulih Pasca Pandemi COVID-19

 

logo clock 17-10-2020, 13:13
logo clock Baca ini dalam 4 Menit
logo share

Direktur Pelaksana IMF: Pemulihan China Bantu Pemulihan Global

 

logo clock 15-10-2020, 12:00
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Viral