Baca dalam 3 menit

Kapan dan Bagaimana China Gratiskan Vaksin COVID-19 pada Rakyatnya

SHARE ARTIKEL

Kapan dan Bagaimana China dapat Memberikan Vaksin COVID-19 Gratis pada Rakyatnya - gambar diambil dari internet, segala keluhan mengenai hak cipta, dapat menghubungi kami

Beijing, Bolong.id - Pejabat kesehatan Tiongkok mengatakan pada Kamis (31/12/2020) menharga vaksin COVID-19 terjangkau untuk semua penduduk 

Tiongkok dan pada akhirnya menawarkannya secara gratis kepada publik sebagai premis, janji yang menurut para analis akan direalisasikan tahun 2021 ketika kapasitas produksi vaksin Tiongkok meningkat dan dapat mencakup seluruh populasi.

Zheng Zhongwei, direktur Pusat Pengembangan Sains & Teknologi Medis Komisi Kesehatan Nasional, mengatakan pada briefing media hari Kamis (31/12/2020) bahwa vaksinasi massal akan diluncurkan, dan biaya untuk vaksin COVID-19 akan diturunkan secara signifikan — ini akan membuat vaksin terjangkau bagi seluruh penduduk Tiongkok.

Dilansir dari Global Times, Jumat (1/1/2021), Zheng membuat pernyataan itu setelah Tiongkok memberikan persetujuan pasar bersyarat untuk vaksin yang tidak aktif yang dikembangkan oleh Beijing Biological Products Institute, di bawah anak perusahaan Sinopharm, China National Biotec Group (CNBG).

Zeng Yixin, Wakil Menteri Komisi Kesehatan Nasional, menekankan pada konferensi pers bahwa harga vaksin akan bergantung pada skala penggunaannya, tetapi premisnya adalah bahwa sebagai produk publik, vaksin pada akhirnya akan dibuat gratis untuk umum.

Ye Qing, wakil direktur Biro Statistik Provinsi Hubei dan profesor Universitas Ekonomi dan Hukum Zhongnan di Wuhan, mengatakan pada hari Kamis (31/12/2020) bahwa warga perlu membayar vaksin saat ini karena kapasitas vaksin Tiongkok belum mencapai tingkat yang mencakup semua penduduk.

Sementara itu, membuat vaksin gratis saat ini akan memberikan tekanan fiskal yang besar pada pemerintah pusat dan daerah, kata Ye.

Pemerintah Tiongkok di berbagai tingkatan telah mengalokasikan 110,48 miliar yuan (sekitar Rp240,21 triliun) untuk pencegahan dan pengendalian pandemi pada awal Maret, dan Ye memperkirakan bahwa seluruh pengeluaran tahun ini dapat mencapai 200 miliar yuan (sekitar Rp434,85 triliun).

"Tekanan fiskal akibat pencegahan dan pengendalian pandemi bagi pemerintah pusat dan daerah dapat berlangsung selama bertahun-tahun," terang Ye.

Soal kapasitas produksi, pengembang vaksin Tiongkok telah menggenjot lini produksi. Tiongkok sebelumnya mengatakan akan memiliki 600 juta dosis vaksin pada akhir tahun 2020, dan Sinopharm mengatakan akan memproduksi 1 miliar dosis pada tahun 2021.

Ye berkata, “Kita perlu menghimbau masyarakat bahwa mereka harus mendapatkan vaksinasi, tidak peduli vaksin itu gratis atau tidak ketika Tiongkok memiliki cukup vaksin, yang mungkin akan datang tahun 2021.”

Vaksinasi adalah hak setiap individu serta tugas setiap individu dalam mengendalikan penyebaran penyakit menular, kata Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Tiongkok pada bulan Desember.

Vaksin Tiongkok mulai digunakan secara darurat pada bulan Juni, dan telah memvaksinasi sebagian besar pekerja penting dan kelompok kunci yang berisiko tinggi sejak 15 Desember. Vaksinasi juga akan diperluas, mencakup lansia, dan orang-orang dengan penyakit yang mendasari sebelum diperluas lagi untuk mencakup semua warga, pungkas Zeng. (*)

Terkait

berita

Cara Tiongkok Tindak WNA yang Masuk Selama Wabah Cor

  • Bolong team
  • 20 Mar 2020

berita

Beda Tiongkok dan Indonesia Instruksikan Penutupan W

  • Bolong team
  • 21 Mar 2020

teknologi

Kemajuan Tiongkok Jadi Kunci Kemenangan Melawan Coro

  • Bolong team
  • 20 Mar 2020

teknologi

Teknologi Hebat Tiongkok yang Digunakan di Indonesia

  • Bolong team
  • 21 Mar 2020

berita

Kisah-kisah Warga Indonesia di China Selama Corona

  • Bolong team
  • 21 Mar 2020

berita

Tips Sukses Nanjing, Tiongkok Turunkan Kasus Covid-1

  • Bolong team
  • 21 Mar 2020
Logo follow bolong